Apa yang menyebabkan gunung berapi meletus?

Mereka menjadi berita utama ketika mereka bergemuruh, dan ketika memuntahkan api dan abu mereka; mereka membuat pemandangan yang menakjubkan, sebuah fenomena yang mengguncang minat ahli geologi dan orang-orang biasa.

Gunung St. Helens terdiam selama lebih dari seabad hingga meledak pada 18 Mei 1980, memuntahkan lava yang meleleh di dekat gletser, menyebabkan tanah longsor yang menewaskan 57 orang.

Pada musim semi 2015, mereka banyak ditampilkan dalam berita, terutama di Chili, dengan dua situs aktivitas gunung berapi yang baru-baru ini aktif. Calbuco meletus dua kali pada April untuk pertama kalinya dalam setengah abad, dan Villarrica pada awal Maret untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade, dan letusan besar pertama sejak 1985.

Peristiwa yang menakjubkan ini, menawarkan kesempatan sempurna untuk berbicara tentang apa sebenarnya gunung berapi itu.

Apa itu gunung berapi?

Diagram yang menunjukkan struktur gunung berapi sebagai tempat di mana magma dipaksa menembus permukaan bumi

Pikirkan gunung berapi seperti cerobong asap atau perapian. Ada sumber energi di bawah ini dan gunung berapi adalah ventilasi yang memungkinkan asap keluar dari rumah.

Kayu bakar yang terbakar, dalam hal ini, adalah mantel, lapisan antara permukaan bumi dan intinya. Dengan tekanan permukaan luar yang tebal 18 km (kerak) dari planet yang mendorong masuk, pusat bumi sangat panas. Panas sekali, batu di mantel dan intinya dilebur menjadi bentuk cair yang disebut magma.

Di beberapa tempat kerak, ada titik lemah, tempat yang lebih tipis dari yang lain. Di sinilah gunung berapi terjadi.

Di mantel di bawah ini, setebal 1.800 mil, gas dapat menumpuk, dan menciptakan tekanan keluar. Kombinasikan itu dengan gesekan lempeng tektonik bumi yang bergerak, dan kadang-kadang kerak bumi tidak lagi dapat menampung semua bahan panas itu. Dengan kekuatan besar, magma dan gas dipaksa keluar dari bumi dalam ledakan yang luar biasa. Itulah yang disebut dengan letusan gunung berapi.

Lebih dari 80 persen permukaan dunia, baik di atas maupun di bawah permukaan laut, memiliki asal-usul gunung berapi, menurut US Geological Survey, badan pemerintah Amerika yang mempelajari Bumi dan sumber dayanya. Emisi dari lapisan dalam bumi yang lebih panas, baik gas maupun cair, menciptakan semua lautan dan gunung yang kita lihat di peta hari ini. Mereka juga akan terus melakukan ini ke masa depan.

Kekuatan Gunung Berapi

Lava dari gunung berapi Hawaii, mendingin di lautan di Taman Nasional Volcanoes

Mari kita mendapatkan yang buruk dari jalan.

Ingat Gunung St. Helens di negara bagian Washington? Sebuah gunung ditiup menjadi dua dan jumlahnya mengerikan. 57 tewas, lebih dari $ 1 miliar dalam kerusakan properti. Itu terjadi pada 1980, tetapi sampai hari ini, orang-orang yang melihatnya di TV menceritakan kekuatan luar biasa yang ditunjukkan.

Lava (nama untuk magma begitu keluar dari Bumi), dan gas tidak membeda-bedakan. Jika Anda berada di jalan, sebagai penjaga pondok Gunung St. Helens Harry Truman adalah - ia menolak untuk dievakuasi - kemungkinan kematiannya besar. Tubuh Truman tidak pernah ditemukan.

Jika lava tidak mendapatkan Anda, abu bisa. Ini adalah sumber umum masalah pernapasan setelah bencana vulkanik, dan di Hawaii, luka yang menyakitkan di bagian bawah kaki anak-anak yang sering berlarian tanpa alas kaki setelah letusan. Mereka menyebut rambut abu Pele, setelah dewi gunung berapi yang terkenal dalam sejarah Hawaii.

Sebuah letusan, sering disertai dengan gempa bumi, dapat menyebabkan tsunami juga, serangkaian gelombang besar yang dapat menghancurkan garis pantai, menyebabkan lebih banyak kematian bagi yang tidak siap. Moral cerita ini: mengambil tindakan pencegahan ketika ada sedikit pun tanda letusan gunung berapi.

Sekarang untuk yang baik. Bahan vulkanik yang dihasilkan selama letusan dapat membuat tanah subur yang kondusif untuk pertanian. Di Pulau Besar Hawaii, Mauna Loa, gunung berapi aktif terbesar di dunia di atas permukaan laut, dikelilingi oleh sebidang tanah luas yang menghasilkan beberapa kopi terbaik dunia.

Di Italia, permukaan yang kaya nutrisi di sekitar Gunung Vesuvius dekat Naples adalah hasil dari dua letusan besar, 12.000 dan 35.000 tahun yang lalu, menurut penelitian di University of California-Santa Barbara. Wilayah Italia ini sudah matang untuk penanaman tomat, sesuatu yang kebanyakan orang kenal dengan saus lezat yang disajikan oleh koki negara ini di beberapa hidangan paling populer mereka.

Letusan Besar Terkini

Eyjafjallajökull menyebabkan penundaan penerbangan global selama berminggu-minggu karena gangguan satu minggu ke penerbangan Eropa pada 2010

Selain dari Mt. Helens, gunung berapi lainnya telah menyebabkan gangguan besar pada kehidupan sehari-hari, dan bahkan beberapa kerusakan pada skala global.

Pada 11 Juni 1991, Mt. Pinatubo di Filipina meletus dan menewaskan 847 orang, langsung karena letusan dan jatuhnya abu. Letusan tidak lebih dari mempengaruhi kota-kota tetangga. Jumlah gas dan abu yang dipancarkan ke atmosfer sebenarnya menyebabkan suhu global turun 0, 5º C pada tahun berikutnya. Juga, kabut hujan asam menyebar ke seluruh planet ini.

Pada bulan April 2010, Eyjafjallajökull di Islandia meletus dengan efek dramatis langsung yang sangat sedikit, tetapi menyebabkan gangguan transportasi global. Karena sejumlah besar abu dan asap dipancarkan ke atmosfer, pesawat tidak dapat melintasi awan abu. Selama 6 hari dari 15 April hingga 20 April, sebagian besar penerbangan Eropa dan penerbangan trans-Atlantik harus ditunda atau dibatalkan, menyebabkan kerugian $ 1, 7 miliar USD.

Apa jenis gunung berapi yang ada di sana?

Kronotsky, sebuah stratovolcano yang ditemukan di Rusia Timur, di Semenanjung Kamchatka

Sementara jumlah pasti gunung berapi di Bumi tidak diketahui, sebagian karena beberapa di bawah permukaan laut, para ilmuwan memperkirakan ada lebih dari 1.500 gunung berapi aktif. Sekitar setengah dari mereka ditemukan di Cincin Api, pada dasarnya cekungan Samudra Pasifik, pantai dan pulau-pulau, daerah di mana letusan yang kita bicarakan sering terjadi, seperti yang terjadi di Chili.

Ada lima kategori gunung berapi, menurut US Geological Survey:

  • Cinder Cones dan Scoria Cones: Mereka cenderung menjadi gunung berapi terkecil, tidak pernah naik lebih dari seribu kaki, dengan kawah berbentuk mangkuk di puncak.
  • Volcanoes Komposit dan Stratovolcanoes: Ini sangat besar. Beberapa setinggi 8.000 kaki, dengan sisi curam (Gunung Fuji di Jepang, misalnya).
  • Gunung Berapi Perisai: Dengan diameter hingga 4 mil, gunung berapi ini dapat memuntahkan lava ke segala arah.
  • Lava Domes: Ketika lava yang lebih tebal gagal mengalir sangat jauh dari kawah, ia dapat membentuk kubah, yang nantinya dapat hancur dan jatuh di sisi gunung berapi.
  • Calderas: Setelah letusan dahsyat, bukannya kawah berbentuk gunung, sebuah kaldera bisa terbentuk, sebuah lubang di bumi, hingga 25 kilometer lebarnya dan beberapa kilometer dalamnya.

Beberapa gunung berapi punah. Ini adalah label yang diperuntukkan bagi gunung berapi yang belum meletus selama 10.000 tahun, atau 8.000 SM. Kita bisa cukup percaya diri dari rekam jejak mereka dan pengalaman kita bahwa mereka tidak akan meletus lagi. Setengah jalan antara gunung berapi yang punah dan aktif adalah gunung berapi yang tidak aktif. Varietas ketiga ini belum meletus dalam waktu yang lama, hanya saja tidak cukup lama untuk memastikan kepunahannya. Kita tidak bisa memastikan bahwa kita tidak akan terkejut lagi.

Direkomendasikan

Apa Sumber Daya Alam Utama Korea Utara?
2019
Apa Koefisien Gini?
2019
Apa Hari Terpanjang Tahun Ini?
2019