Apa yang menenggelamkan Lusitania? Jika Anda Mengira itu adalah Torpedo, Pikirkan Lagi

Ketika kapal selam Jerman mentorpedo kapal laut Inggris RMS Lusitania pada 7 Mei 1915, dunia tertegun. Anda harus memikirkan skala 9/11 atau Pearl Harbor untuk memahami dampaknya. Lusitania adalah kapal penumpang yang berlayar dari Britania Raya ke Amerika Serikat, membawa orang-orang yang sedang berlibur, perjalanan bisnis, mengunjungi keluarga atau bahkan berimigrasi ke Amerika. Lebih dari seribu dari mereka tidak pernah menyelesaikan perjalanan bulan Mei itu, yang terpotong sekitar 11 mil dari pantai Irlandia.

Dari saat torpedo menghantam, dibutuhkan hanya 18 menit bagi Lusitania untuk mencapai dasar laut. Namun, ada juga ledakan kedua pada hari yang menentukan yang memicu kontroversi yang berlanjut hingga hari ini. Tepatnya apa yang terjadi pada 7 Mei 1915 telah diperdebatkan selama seabad.

A Phenom Seagoing

Sebuah foto tahun 1907 dari Lusitania masuk ke pelabuhan di Kota New York - warhistoryonline.com

Pada saat itu, Lusitania adalah fenomena di laut. Pada 762 kaki panjang dan hampir 88 kaki lebar dan, kapal itu sebentar yang terbesar di dunia sampai kapal saudara perempuannya, RMS Mauritania, selesai. Dia memiliki lift, AC, telegrafi nirkabel, dan lampu listrik, semua teknologi canggih. Tetapi kecepatannya yang benar-benar membedakannya. Dia membual jenis mesin turbin baru yang menghasilkan 68.000 tenaga kuda, hampir tiga kali lipat dari kapal laut lainnya. Lusitania bisa mencapai 25 knot pada saat penyeberangan Atlantik adalah sebuah proposisi yang lambat dan melelahkan. Apa pun yang dapat mempersingkat perjalanan disambut, dan Lusitania dianggap sebagai keajaiban.

Itu memenuhi semua standar untuk kemewahan yang diharapkan penumpang terkaya. Ruang makan kelas satu adalah dua tingkat, kubah ekstravaganza neoklasik, menampilkan panel mahoni berukir, kolom rumit, pelapis mewah, banyak emas dan kemampuan untuk duduk 470 pengunjung. Lounge kelas satu tidak memiliki satu, tetapi dua perapian marmer setinggi 14 kaki. Bahkan akomodasi kelas tiga, yang sebagian besar membawa imigran, lebih nyaman daripada kapal lain. Ruangannya tidak terlalu sempit dan bahkan membual piano untuk dimainkan penumpang di bawah dek.

Ada satu hal yang tidak dimiliki Lusitania - sekoci yang cukup. Itu memiliki empat kurang dari yang dilakukan Titanic pada tahun 1912.

Aturan Perang

Sementara pertempuran laut seperti ini berkecamuk melintasi Atlantik, kapal-kapal sipil seperti Lusitania terus berlayar

Dari saat peluncurannya, kapal melakukan 201 penyeberangan lancar antara Liverpool dan New York. Dia memenangkan dua penghargaan untuk persilangan Atlantik tercepat. Pada awal 1915, dunia berubah. Perang Besar sedang berlangsung dan ada ancaman baru di laut, kapal selam Jerman yang disebut U boat yang menggunakan stealth untuk membuntuti target mereka.

Selama bertahun-tahun, banyak pemerintah telah mengakui apa yang disebut "Peraturan Cruiser, " yang mengharuskan kapal-kapal sipil diperingatkan sebelum serangan dan orang-orang diizinkan turun jika kapal itu akan disita atau tenggelam. Namun, ketika perang dideklarasikan pada 1914, kapal dagang Inggris diberi perintah untuk menabrak kapal selam apa pun yang muncul. Namun, ketika perang terus berlangsung, kekhawatiran akan lapisan laut seperti Lusitania mereda. U-boat tampaknya mengamati Aturan Cruiser. Bagaimanapun, banyak yang percaya bahwa Lusitania cukup cepat untuk mengalahkan kapal musuh.

Pada bulan Februari 1915, Jerman dengan berani mengumumkan bahwa semua kapal Sekutu akan tenggelam tanpa peringatan. Amerika netral pada saat itu, tetapi pada akhir April, Jerman menerbitkan peringatan di surat kabar Amerika, yang secara khusus menyebut Lusitania. Bunyinya sebagian, “Wisatawan yang ingin memulai pelayaran Atlantik diingatkan bahwa ada keadaan perang; bahwa zona perang mencakup perairan yang berdekatan dengan Kepulauan Inggris; bahwa, sesuai dengan pemberitahuan resmi yang diberikan oleh Pemerintah Jerman Kekaisaran, kapal-kapal yang mengibarkan bendera Inggris Raya, atau sekutunya, dapat dimusnahkan di perairan itu dan bahwa para pelancong yang berlayar di zona perang melakukannya dengan risiko sendiri. ”

Lusitania telah ditetapkan sebagai "kapal penjelajah pedagang bersenjata" oleh Inggris, yang berarti kapal itu dapat dikonversi menjadi kapal perang jika perlu. Itu dianggap terlalu besar untuk digunakan dalam pertempuran, tetapi mengangkat masalah apakah itu merupakan target militer yang sah atau tidak. Manifes untuk penyeberangan Mei terdaftar 4.200 kasus kartrid senapan, 1.250 kasus shell kosong dan 3000 perkusi sekering - semua resmi "barang selundupan." Ada juga spekulasi bahwa mungkin 90 ton "lemak babi, mentega dan keju" terdaftar di manifes kapal sebenarnya adalah senjata karena produk susu dan lemak akan rusak selama penyeberangan. Apa pun muatan yang dia bawa, penumpangnya tidak menyadari muatan itu.

Target yang Mudah

U20, kapal selam yang menenggelamkan Lusitania, mendarat di pantai di Denmark, 1916 - wikipedia.org

Lusitania berangkat dalam pelayarannya yang ke-202 pada tanggal 1 Mei 1915. Di pucuk pimpinan adalah Kapten William Thomas Turner, seorang perwira veteran yang telah mengambil alih ketika kapten sebelumnya memutuskan bahwa ia tidak nyaman berlayar dengan kapal di perairan Atlantik yang diperangi. Turner telah diberi instruksi untuk menghindari kapal-kapal Jerman U dengan cara zig-zag melintasi laut, tetapi tidak jelas apakah dia mengikuti mereka. Ketika mendekati pantai Irlandia, ia mengarahkan lintasan lurus, setelah menerima pesan bahwa Kapal U tidak ada di daerah tersebut.

Di atas U Boat 20, Kapten Walter Schwieger, 30 tahun, sedang mencari mangsa di Atlantik Utara. Dia telah menggunakan beberapa kapal, dua di antaranya dia tenggelam setelah membiarkan orang-orang di dalamnya turun dengan selamat. Dia hanya memiliki tiga torpedo yang tersisa ketika dia mendekati perairan di lepas pantai selatan Irlandia.

Pada tanggal 7 Mei, ia melihat sebuah kapal laut besar. Dia tahu itu pasti Lusitania atau Mauritania. Dengan kedua kapal dianggap "penjelajah bersenjata, " ia mengabaikan Aturan Cruiser dan bermanuver ke posisi. Pada jam 2:10 siang, dia memberi perintah untuk menembak. Torpedo menemukan tanda di dalam haluan kanan Lusitania. Para penumpang merasakan getaran, tetapi hanya sedikit.

"Suara Itu Sangat Berbeda"

Sebuah ukiran yang menggambarkan tenggelamnya RMS Lusitania

Namun, beberapa saat kemudian, sebuah ledakan besar merobek kapal yang terluka itu. Sampai hari ini, tidak ada yang tahu persis apa yang meledak di kapal yang hancur itu.

Salah seorang yang selamat, Charles Emelius Lauriet, Jr menulis, “Di mana saya berdiri di geladak, guncangan dampaknya tidak parah; suaranya berat, agak teredam, tetapi kapal yang baik itu gemetaran sejenak di bawah kekuatan pukulan; ledakan kedua dengan cepat menyusul, tetapi saya kira itu bukan torpedo kedua, karena suaranya sangat berbeda. "Lauriet berpikir itu mungkin ruang ketel, tetapi, pada saat dia tidak tahu kapal itu membawa amunisi. Ada banyak teori, tetapi tidak ada jawaban yang pasti. Tetapi yang jelas adalah bahwa ledakan kedua yang menghancurkan Lusitania, bukan torpedo.

Kapal itu terdaftar sangat buruk di satu sisi sehingga tidak mungkin menurunkan sekoci ke dalam air; hanya enam dari 48 yang berhasil mencapai laut. Kapten Schwieger mencatat semuanya dalam buku hariannya. "Tembakan menghantam sisi kanan dekat di belakang jembatan. Ledakan berat yang luar biasa terjadi, dengan awan asap yang sangat besar. Kebingungan besar marak di kapal. "

Dari 1.962 orang di dalamnya, 1.198 tewas. Misi penyelamatan dengan cepat menjadi upaya pemulihan. Perasaan tragedi sangat besar. Di antara yang tenggelam adalah 128 orang Amerika, yang membuat publik Amerika ngeri. Tragedi Lusitania sering disebut sebagai katalisator untuk deklarasi perang AS dua tahun kemudian. Tentu saja hal itu membangkitkan sentimen publik di kedua sisi Atlantik.

Meskipun Lusitania tenggelam hanya dalam 300 kaki air, ada beberapa upaya penyelamatan. Ada yang mengatakan bahwa Sekutu tidak ingin publikasi tentang amunisi. Baru-baru ini pada tahun 1982, para pejabat Inggris memperingatkan penyelam yang bekerja di bangkai kapal yang bahan peledak yang mereka temukan dapat mewakili "bahaya bagi kehidupan dan anggota tubuh." Ada spekulasi bahwa Inggris masih tidak ingin menghadapi masalah senjata di penumpang. liner, bahkan 70 tahun setelah acara. Hari ini, bangkai kapal yang rusak parah terletak di sisinya, misteri terakhirnya di dasar laut, utuh dan menunggu untuk ditemukan.

Direkomendasikan

Apa Itu Liga Aetolian?
2019
Apa Mata Uang Kenya?
2019
Ha Long Bay, Vietnam: Tempat-tempat Unik di Seluruh Dunia
2019