Apa Sumber Daya Alam Utama Korea Utara?

Korea Utara telah mempertahankan ekonomi yang tertutup dan tersentralisasi sejak 1940-an. Ini adalah negara yang relatif industri di mana hampir 50% dari PDB dihasilkan oleh industri. Ekonomi sebagian besar dinasionalisasi dengan negara secara luas mensubsidi makanan dan perumahan dan menawarkan pendidikan dan layanan kesehatan gratis. Korea Utara adalah salah satu negara dengan beragam sumber daya di Asia. Ini adalah produsen seng dan besi terbesar ke-18 dan memiliki salah satu cadangan batubara terbesar di dunia. Menurut beberapa sumber, negara ini dapat menghabiskan sekitar $ 10 triliun sumber daya. Beberapa sumber daya alam utama Korea Utara termasuk batu bara, bijih besi, batu kapur, seng, tembaga, magnesit, dan emas.

Sumber Daya Alam Korea Utara

Batu bara

Korea Utara memiliki cadangan batubara terbesar ke-22 di dunia. Sebagian besar batubara yang diproduksi di negara ini adalah antrasit, bentuk batubara paling murni. Cadangan batu bara murni di negara itu diperkirakan 4, 5 miliar ton, senilai $ 644, 8 miliar. Korea Utara adalah pengekspor antrasit terkemuka. Tambang batubara Jikdong, yang sebagian besar mengandung antrasit, terletak di Jikdong. Tambang ini memiliki kapasitas untuk menangani satu juta ton batubara per tahun. Tambang batubara lainnya termasuk Tambang Gogeonwon yang terletak di distrik buruh Gogeonwon, juga dengan kapasitas satu juta ton per tahun. Dua tambang batubara adalah tambang bawah tanah dan sebagian besar menggunakan truk untuk mengangkut batubara ke masing-masing Pembangkit Listrik Tenaga Panas.

Bijih besi

Korea Utara adalah produsen besi ke-18 terbesar di dunia. Sejak 2000, produksi bijih besi sedikit meningkat. Korea Utara memiliki deposit besar bijih besi dan potensi untuk pengembangan tambang skala besar. Tambang bijih besi terletak di provinsi Hamgyeongbuk-do, Pyongan-do, dan Hwanghae-do. Tambang Musan di Hamgyeongbuk-do dioperasikan oleh Mitsubishi Mining Company. Tambang ini menghasilkan sekitar 2 juta ton konsentrat besi dengan kadar 65% per tahun dan memiliki kapasitas untuk menangani 10 miliar ton per tahun. Bijih besi diekstraksi menggunakan metode lubang terbuka. Tambang Oryong, di provinsi di Hamgyeongbuk juga menghasilkan sejumlah besar bijih besi. Cina adalah pasar utama untuk besi DPRK.

Batu gamping

Batu kapur adalah salah satu mineral non-bahan bakar utama di Korea Utara. Pada tahun 2014, produksi batu kapur menyumbang sekitar 66% dari nilai produksi mineral bukan bahan bakar. Selama bertahun-tahun, negara ini telah memenuhi permintaannya akan sumber daya batu kapur sekitar 80 juta ton per tahun hampir sepenuhnya dari produksi lokal. Sekitar 75% dari batu kapur yang diproduksi dikonsumsi secara lokal dalam produksi semen dan 14% dalam pembuatan produk baja dan sisanya digunakan dalam industri penggilingan. Jepang adalah pasar terkemuka untuk produk batu kapur dan batu kapur dari Korea Utara. Tujuan utama lainnya termasuk Taiwan, Indonesia, dan Cina.

Seng

Korea Utara adalah salah satu produsen seng terkemuka di dunia. Negara ini memiliki kapasitas untuk memproduksi 400.000 metrik ton logam nonferrous. Dari jumlah itu, 77% dicatat oleh seng dan sisanya oleh timbal. Seng terutama ditambang oleh Grup Industri Seng Umum Korea yang berbasis di Pyongyang. Tambang seng utama di negara ini adalah Tambang Geomdeok yang terletak di provinsi Hamgyeongnam-do. Ini adalah tambang seng terbesar di Asia Timur dan telah beroperasi sejak 1932. Tambang ini memiliki tujuh blok tambang yang diekstraksi melalui sepuluh tambang. Itu dapat menangani 10 juta ton bijih seng setiap tahun. Penambangan konsentrasi seng terutama dilakukan dengan metode flotasi konvensional. Produk lain yang diperoleh dari tambang termasuk galena, sphalerite, dan chalcopyrite.

Tembaga

Korea Utara sangat bergantung pada tembaga untuk produksi dan ekspor lokal. Untuk memenuhi permintaan lokal, negara ini mengandalkan impor, terutama dari Kanada. Namun, Korea Utara diperkirakan memiliki lebih dari 2, 1 juta metrik ton tembaga. Penambangan tembaga dan pengembangan di Hyesan dilakukan bersama oleh Korea Trading Development Trading Corporation dan perusahaan Cina. Namun, KOMID masuk daftar hitam oleh PBB pada tahun 2009 untuk peluncuran roket di Korea pada tanggal 5 April 2009. Tambang tembaga Hyesan terletak di provinsi Yanggang dan telah beroperasi sejak tahun 1970. Ini adalah tambang tembaga terbesar di negara itu. Tambang ini ditutup sementara pada tahun 1994 sebagai akibat dari banjir dan sebagian dibuka kembali pada tahun 2010. Tambang ini memiliki kapasitas untuk menangani 1, 2 juta ton tembaga per tahun.

Magnesit

Ada sejumlah besar sumber daya magnesit di Korea Utara. Magnesit terutama ditemukan dalam jumlah besar di daerah Tanchon dan telah diekstraksi sejak tahun 1980. Tambang utama di daerah tersebut termasuk tambang Yongyang dan Tambang Pahlawan Pemuda Taehung. Tambang besar lainnya adalah Tambang Daeheung, yang terletak di provinsi Hamgyeonnam-do. Tambang ini memiliki empat blok dan telah beroperasi sejak tahun 1982. Tambang ini dianggap sebagai tambang magnesit terbesar di dunia. Namun, ia beroperasi pada 60% dari kapasitasnya (600.000 ton per tahun) karena infrastruktur yang memburuk. Magnesit ditambang oleh penambangan bawah tanah dan terbuka.

Emas

Korea Utara diperkirakan memiliki 2.000 metrik ton cadangan emas, senilai $ 87 miliar. Tambang emas terbesar di negara ini terletak di Provinsi Yanggang. Tambang Daebong yang terletak di perbatasan Woonheung dan Gapsan menghasilkan lebih dari 150 kilogram emas setiap tahun. Rencana saat ini sedang dilakukan untuk meningkatkan kapasitasnya. Tambang Sangamon telah beroperasi sejak 1956 dan telah memproses lebih dari 20 juta ton tailing. Tambang Holdong yang terletak di distrik buruh Holdong telah beroperasi sejak 1893. Tambang ini memiliki kapasitas untuk menyimpan 2 ton perak dan 0, 85 ton emas setiap tahun.

Sumber Daya Alam Utama Lainnya dari Korea Utara

Korea Utara memiliki lebih dari 200 jenis mineral yang didistribusikan di sebagian besar wilayahnya. Terlepas dari sumber daya yang dibahas di atas, sumber daya alam penting lainnya di negara ini termasuk grafit yang umumnya ditemukan di Jeongchon-gun. Sumber daya ini sebagian besar dibagi antara Korea Selatan dan Korea Utara. Timbal juga ditemukan dalam jumlah besar di Korea Utara, dengan negara itu mengekspor lebih dari 100.000 ton pada tahun 2014.

Direkomendasikan

Delapan Kepulauan Aeolian di Laut Tyrrhenian
2019
Kota Paling Beragam di Dunia
2019
Kamp Pangkalan Everest Di Nepal
2019