Apa Sumber Daya Alam Utama Kenya?

Kenya adalah negara yang terletak di Afrika Timur dan terkenal dengan Great Rift Valley yang melewatinya. Kenya meliputi wilayah 224.960 mil persegi dan menampung populasi sekitar 50 juta orang. Kenya memiliki infrastruktur fisik dan sosial yang berkembang baik dibandingkan dengan negara tetangga lainnya. Pada kuartal terakhir tahun 2018, prospek ekonomi menunjukkan perkembangan positif yang mencatat pertumbuhan 6% dalam PDB, dan ini adalah hasil dari perluasan transportasi, telekomunikasi, pemulihan di pertanian, dan konstruksi. Bank Dunia menempatkan negara itu sebagai negara ke-61 di dunia dalam kemudahan melakukan bisnis. Kenya memiliki berbagai sumber daya alam yang tersebar di seluruh negeri. Beberapa sumber daya alam di negara ini termasuk tanah yang subur, abu soda, batu kapur, batu permata, diatomit, seng, fluorspar, gipsum, gas, minyak, tenaga air, dan satwa liar.

Sumber Daya Alam Kenya

Tanah subur

Pada 2011, tanah yang subur di Kenya adalah sekitar 9, 8% dan dari 0, 9% ini berada di bawah tanaman permanen sementara postur menempati sekitar 7, 4%, sementara hutan mencakup sekitar 6, 1%. Tanah yang subur di negara ini cocok untuk pertanian yang merupakan kegiatan ekonomi utama di negara ini. Pada 2006, sekitar 75% tenaga kerja Kenya memperoleh mata pencaharian mereka melalui pertanian yang kontras dengan 80% pada 1980. Sekitar setengah dari total output pertanian di Kenya tidak ada output subsisten yang dipasarkan. Pertanian secara keseluruhan merupakan kontributor utama terhadap PDB negara dan pada 2005 pertanian bersama dengan perikanan dan kehutanan menyumbang sekitar 24% dari total PDB. Pada saat yang sama pertanian menyumbang 18% dari pekerjaan upahan dan sekitar 50% dari pendapatan dari ekspor. Bertani adalah kegiatan ekonomi penting di Kenya, dan beberapa tanaman utama yang dibudidayakan termasuk teh, kopi, bawang, kubis, mangga, kacang polong, pisang, dan kacang-kacangan. Kenya juga merupakan produsen bunga, dan merupakan eksportir bunga potong terbesar ketiga di dunia. Ada sekitar 127 peternakan bunga di Kenya yang sebagian besar terkonsentrasi di dekat Danau Naivasha, yang berjarak sekitar 56 mil barat laut Nairobi, ibu kota Kenya. Menurut dewan bunga Kenya, 90.000 orang dipekerjakan langsung di industri bunga, dan sekitar 500.000 lainnya dipekerjakan secara tidak langsung dalam layanan tambahan di industri bunga. Untuk memfasilitasi ekspor bunga potong dan sayuran yang lebih cepat, pemerintah telah membangun terminal di bandara JKIA, Nairobi yang didedikasikan untuk dua komoditas saja.

Mineral

Kenya memiliki sumber daya mineral yang relatif sedikit, dan penggalian dan penambangan menyumbang sebagian kecil dari pendapatan negara, di mana menyumbang kurang dari 1% dari PDB. Sumber daya mineral lain yang ditemukan di negara ini termasuk abu soda yang ditambang di dekat Danau Magadi yang terletak di bagian selatan negara itu. Akhir-akhir ini, ada peningkatan dalam output abu soda yang ditambang di negara ini, dan produksi tahun 2005 mencapai 2, 1 juta ton. Investasi asing terbesar negara itu direncanakan untuk memperluas soda Magadi. Mineral lain yang ditemukan di negara ini termasuk batu kapur, garam, emas, fluorspar, dan bahan bakar fosil. Menurut undang-undang penambangan di Kenya, semua mineral yang belum dieksploitasi adalah milik pemerintah. Kementerian lingkungan dan sumber daya alam memiliki departemen pertambangan dan geologi yang mengawasi eksploitasi dan eksplorasi mineral di negara ini. Ada empat sabuk mineral utama di negara itu yang disebut sabuk rift, sabuk hijau emas, sabuk pantai, dan sabuk Mozambik.

Minyak

Minyak di Kenya masih merupakan sumber daya alam yang relatif baru. Itu ditemukan pada 2012 oleh sebuah perusahaan Inggris yang dikenal sebagai Tullow Oil. Perusahaan itu sebelumnya telah menemukan cadangan minyak yang sangat besar di negara tetangga Uganda pada 2006 di dekat Danau Albert yang diyakini memiliki cadangan sekitar 1, 7 miliar barel minyak. Dari 2012 Tullow Company telah bekerja sama dengan pemerintah Kenya untuk mengeksplorasi minyak di negara tersebut. Penemuan pertama adalah di cekungan Lokichar Selatan di Kabupaten Turkana dengan perusahaan memperkirakan bahwa itu mengandung sekitar 240 hingga 560 juta barel minyak yang dapat dipulihkan. Pada Juni 2018, skema percontohan minyak pertama atau awal diangkut dari area produksi di ladang Ngamia dan Amosing ke Mombasa untuk pengilangan.

Tenaga air

Sebagian besar kebutuhan energi Kenya dihasilkan melalui tenaga air. Saat ini, pemerintah telah mengadopsi rencana ambisius untuk beralih ke berbagai sumber pembangkit listrik lainnya. Pemerintah mengantisipasi bahwa pada tahun 2030, hanya 5% dari total kebutuhan energi negara akan dipertanggungjawabkan oleh tenaga hidro-listrik yang pada saat itu akan mencapai 1, 039 MW. Skema tujuh garpu utama menghasilkan banyak listrik di negara ini yaitu sekitar 530 MW. Skema tujuh garpu terdiri dari pembangkit listrik Gitaru, pembangkit listrik Masinga, pembangkit listrik Kindaruma, dan pembangkit listrik Kamburu, yang saat ini sedang beroperasi. Stasiun lain yang direncanakan untuk menghasilkan listrik di masa depan termasuk Mutonga, Grandfall, Sangoro hydro, dan unit Kindaruma ke-3.

Prakiraan Ekonomi Kenya

Menurut Bank Pembangunan Afrika, PDB Kenya pada tahun 2018 tumbuh pada tingkat 5, 9% yang merupakan peningkatan dari 4, 9% pada tahun 2017. Pertumbuhan ini didukung oleh lingkungan politik yang stabil, cuaca yang baik, dan peningkatan kepercayaan bisnis ditambah dengan kuat konsumsi pribadi. Beberapa pendorong utama yang mendorong pertumbuhan ini termasuk industri jasa yang menyumbang 50, 9% dari pertumbuhan sementara pertanian menyumbang 23, 7% dan industri menyumbang 23, 8%. Menurut bank, PDB negara itu diproyeksikan akan tumbuh sebesar 6% pada tahun 2019 dan setidaknya 6, 1% pada tahun 2020, yang akan didukung oleh kondisi ekonomi makro yang stabil. Penguatan ekonomi global bersama-sama dengan pariwisata juga diperkirakan akan memainkan peran kunci dalam pertumbuhan PDB Kenya di masa depan.

Direkomendasikan

Delapan Kepulauan Aeolian di Laut Tyrrhenian
2019
Kota Paling Beragam di Dunia
2019
Kamp Pangkalan Everest Di Nepal
2019