Apa Studi Keuangan Publik?

Keuangan publik mempelajari peran pemerintah dalam suatu ekonomi. Ini menilai pengeluaran pemerintah dan pendapatan dan penyesuaian satu atau lembaga publik lain untuk mencapai efek yang diinginkan sambil menghindari yang tidak diinginkan.

Sejarah

Keuangan publik dalam beberapa bentuk bisa dikatakan setua peradaban itu sendiri. Ketika populasi manusia mulai tumbuh selama periode Abad Pertengahan Batu, timbul kebutuhan bagi orang-orang untuk mengorganisir diri menjadi kelompok-kelompok dan memiliki badan pemerintahan. Badan pengawas, di sisi lain, membutuhkan sumber daya untuk melaksanakan tugas yang menjadi tanggung jawab mereka seperti memastikan keadilan dan keadilan. Dengan demikian, cara-cara pembiayaan pemerintah diciptakan, dan yang utama adalah melalui perpajakan. Seiring berjalannya waktu, kelompok-kelompok ini berevolusi dan mengorganisir diri mereka sendiri ke keadaan saat ini yang kompleks dan memiliki tanggung jawab besar di dalamnya.

Aplikasi yang Relevan

Penerapan keuangan publik berbeda dari satu ekonomi ke ekonomi lainnya, tergantung pada bentuk undang-undang pemerintah tentang peraturan pasar yang mengikatnya. Namun, ada aspek-aspek tertentu yang umum terjadi di seluruh dunia. Dalam perekonomian apa pun, badan pengelola mengumpulkan uang dari rakyatnya menggunakan alat-alat seperti perpajakan dan tarif. Sumber pendapatan lain termasuk pinjaman, hibah, dividen, lisensi, dan penjualan obligasi pemerintah. Pemerintah kemudian mengalokasikan sumber daya ke berbagai sektor dan mendistribusikannya. Mode alokasi bervariasi dari satu negara ke negara lain tergantung pada tingkat pertumbuhan dan kondisi lokal yang berlaku. Pemerintah juga dipercayakan dengan fungsi pengawasan dan pengawasan. Fungsi lain pemerintah adalah memastikan stabilitas ekonomi.

Evolusi Seiring Waktu

Keuangan publik telah berevolusi dari pengumpulan pajak kuno sederhana dari kaisar untuk menjalankan kerajaan mereka ke pemerintahan saat ini yang telah sangat memperluas cakupan pendapatan mereka. Misalnya, pemerintah Amerika Serikat mendapatkan sebagian besar pendapatannya dari perpajakan yang meliputi pajak penghasilan, pajak pertambahan nilai (PPN), pajak perdagangan, pajak penjualan, dan tarif impor. Penggunaan uang yang dikumpulkan juga melebar dan digunakan untuk membayar pegawai negeri, membiayai militer, membiayai lembaga-lembaga pendidikan dan penelitian, bantuan ke negara-negara terbelakang, dan juga persentase dikirim langsung ke negara-negara. Pemerintah juga melakukan upaya sengaja untuk menjembatani kesenjangan antara si kaya dan si miskin dengan mensubsidi produk-produk penting. Studi dan analisis keuangan publik dari waktu ke waktu telah menjadi salah satu kursus karir yang paling laku dipasaran di universitas dan lembaga pembelajaran lainnya di seluruh dunia. Di Amerika Serikat, investasi publik telah dibagi menjadi beberapa subjek seperti pengeluaran pemerintah, pendapatan publik, utang publik, administrasi keuangan, dan keuangan federal.

Pujian dan Kritik

Para pendukung mempelajari keuangan publik berpendapat bahwa itu adalah alat yang paling efektif untuk memastikan kesetaraan dan jauh dengan kesenjangan kelas sosial. Ini juga memastikan pengembangan kolektif yang dalam jangka panjang lebih efektif daripada pengembangan individu. Atau contoh, pemerintah akan memungut pajak dari iklan individu yang diinvestasikan dalam keamanan atau pembangunan jalan aspal. Ini lebih efektif daripada jika setiap orang mempekerjakan satpamnya atau membangun bagian jalannya. Ini juga mendorong spesialisasi dan kapitalisme. Pemerintah juga dimungkinkan untuk menyediakan produk-produk penting bagi warga negara yang terlalu mahal bagi pengusaha untuk menyediakan atau memiliki sedikit keuntungan. Di sisi lain, para kritikus berpendapat bahwa keuangan publik telah mendorong perang saudara ketika berbagai kelompok memperebutkan kendali atas sumber daya publik. Di beberapa bagian dunia, pemerintah berkonsentrasi pada beberapa daerah dan mengabaikan yang lain sehingga menyebabkan ketidakseimbangan regional besar-besaran dan beberapa warga merasa tersisih. Misalnya, di Rwanda, komunitas minoritas merasa bahwa pemerintah mengesampingkan mereka dalam proyek-proyek pembangunan dan mengambil senjata untuk memperjuangkan hak-hak mereka. Hal ini menyebabkan genosida berdarah yang menewaskan lebih dari dua juta orang.

Direkomendasikan

Apa Ibukota Sudan?
2019
Penyebab Kematian Utama Di Laos
2019
Spesies Kucing Liar Di Amerika Tengah
2019