Apa Koefisien Gini?

Koefisien Gini mengukur pendapatan ketidaksetaraan populasi suatu negara atau wilayah. Nilai-nilai nilai koefisien Gini adalah antara nol dan satu dengan koefisien terendah (nol) yang mewakili kesetaraan di mana semua mendapatkan penghasilan yang sama sedangkan koefisien satu menunjukkan ketidaksetaraan di mana hanya satu orang yang mendapatkan semua pendapatan di antara sekelompok pekerja. Namun, nilai koefisien Gini lebih besar dari satu dapat diperoleh dalam kasus kontribusi negatif terhadap total kekayaan atau pendapatan.

Fitur Dari Koefisien Gini

Koefisien Gini efektif dalam pengukuran dispersi dalam ketidaksetaraan karena fitur-fiturnya yang penting. Lebih mudah untuk ditafsirkan karena ini adalah metode analisis rasio. Koefisien Gini menghindari rujukan ke rata-rata yang dihitung dari sebagian besar populasi seperti produk domestik bruto dan dapat digunakan untuk menentukan peringkat berbagai daerah atau kelompok. Ini juga dapat digunakan untuk membandingkan distribusi pendapatan dalam suatu periode, sehingga mudah untuk menentukan apakah ketidaksetaraan meningkat atau meningkat. Karakteristik lain dari koefisien Gini termasuk anonimitas karena tidak memilih jenis penghasil pendapatan, juga dapat digunakan untuk mengukur disparitas pada populasi besar tanpa perlu mempertimbangkan ukuran ekonomi.

Perhitungan Koefisien Gini

Masyarakat yang setara adalah masyarakat yang secara seragam menerima pendapatan yang sama (G = 0) sementara masyarakat yang tidak setara adalah masyarakat di mana seorang individu menerima 100% dari pendapatan (G = 1-1 / N). Distribusi pendapatan suatu daerah atau negara tidak mengikuti aturan fungsi sederhana. Fungsi ini memberikan analisis terukur distribusi pendapatan suatu daerah. Kasus distribusi pendapatan yang jelas membedakan tingkat pendapatan sebagai pendapatan tinggi atau pendapatan rendah. Koefisien Gini dapat, oleh karena itu, dihitung menggunakan distribusi probabilitas diskrit, distribusi probabilitas kontinu, atau distribusi Chi-square di antara metode lain. Koefisien Gini dapat direpresentasikan secara matematis pada Kurva Lorenz yang memplot proporsi pendapatan populasi yang diperoleh secara kumulatif dengan persentase terbawah dari populasi. Koefisien pendapatan Gini diperoleh untuk pendapatan pasar dan basis pendapatan yang dapat dibuang, sedangkan koefisien pendapatan pasar diperoleh dari pendapatan dan transfer sebelum pajak. Koefisien Gini dari seluruh dunia berkisar dari 0, 60 hingga 0, 68.

Penerapan Koefisien Gini

Koefisien Gini digunakan dalam berbagai bidang termasuk psikologi, ekonomi, dan pertanian. Dalam pendidikan, koefisien Gini digunakan untuk memperkirakan tingkat ketidaksetaraan dalam pendidikan untuk populasi tertentu. Peluang Koefisien Gini digunakan untuk mengukur ketimpangan kesempatan. Koefisien Gini juga dapat digunakan untuk mengukur mobilitas pendapatan dengan memperkirakan apakah koefisien Gini dari ketidaksetaraan pendapatan adalah permanen atau atau dapat berubah dan juga sejauh mana suatu daerah memungkinkan untuk perubahan ekonomi kepada warga negara agar mereka bergerak dari satu tingkat pendapatan ke yang lain selama periode tertentu.

Keterbatasan Koefisien Gini

Penggunaan dan interpretasi koefisien Gini kontroversial karena merupakan ukuran relatif. Perubahan ketidaksetaraan pendapatan yang diukur dengan koefisien Gini dapat sebagai akibat dari perubahan struktural dalam masyarakat seperti pergeseran komposisi populasi. Kesederhanaan dari koefisien Gini dapat menyebabkan pengawasan dan kebingungan dalam perbandingan populasi yang berbeda.

Direkomendasikan

Delapan Kepulauan Aeolian di Laut Tyrrhenian
2019
Kota Paling Beragam di Dunia
2019
Kamp Pangkalan Everest Di Nepal
2019