Apa itu Tephra?

Tephra adalah potongan material yang diproduksi dan dilemparkan oleh letusan gunung berapi. Mereka datang dalam banyak ukuran dan komposisi yang berbeda, tetapi mereka semua jatuh ke dalam satu kelompok, ukuran Tephra berkisar dari partikel abu sangat kecil untuk potongan besar batu yang dapat menimbang hingga 30 ton. Ahli geologi kadang-kadang menyebut mereka sebagai piroklas.

Bagaimana Tephra Dibentuk?

Gunung berapi meletus dengan kekuatan yang cukup besar yang mendorong semua jenis bahan ke udara, dan bahan-bahan ini terdiri dari abu yang dihasilkan oleh pembakaran batuan oleh panas yang hebat. Itu juga terdiri dari pecahan batu kecil yang longgar terletak di sekitar mulut gunung berapi dan terakhir bahan yang dibuang adalah batu-batu besar yang terlepas dari lantai dan dinding gunung berapi oleh kekuatan letusan. Bergantung pada ukuran dan kekuatan letusannya, tephra terlempar jauh. Yang berat biasanya jatuh di dekat sumber letusan dalam radius 1 mil, dan yang sedikit lebih kecil bisa terlempar hingga 60 mil jauhnya sementara abu bisa tetap menggantung di atmosfer selama bertahun-tahun sebelum akhirnya turun ke tanah.

Klasifikasi Tephra

Fragmen Tephra diklasifikasikan menjadi tiga kelompok berdasarkan ukurannya. Kategori pertama adalah abu yang terdiri dari partikel yang berdiameter kurang dari 0, 08 inci, dan mereka membutuhkan waktu paling lama untuk mencapai tanah dan memiliki dampak jangka panjang pada lingkungan. Kategori kedua disebut Lapilli yang terbuat dari bahan dengan diameter antara 0, 08-2, 5 inci. Ini adalah partikel yang relatif besar yang dapat menyebabkan kerusakan fisik yang cukup besar. Kategori terakhir adalah bom vulkanik yang terdiri dari material yang diameternya lebih dari 2, 5 inci dan merupakan bahaya yang signifikan dan paling banyak menyebabkan kerusakan.

Bahaya

Tephra membawa banyak risiko ketika mereka dibuang di dekat tempat-tempat yang dihuni oleh hewan dan tumbuhan. Bahan terlontar di udara mendapatkan muatan listrik dan akhirnya bertindak sebagai saluran untuk petir, orang-orang di masa lalu telah menjadi korban dari sambaran petir yang disebabkan oleh awan vulkanik. Batu-batu besar yang dilemparkan dengan kecepatan balistik tinggi bisa berakibat fatal bagi siapa pun yang kurang beruntung berada dalam jangkauannya. Abu yang dihasilkan dalam letusan gunung berapi adalah yang paling berbahaya dari semua material. Ini mengganggu gelombang di udara yang mengganggu sinyal komunikasi untuk saluran telepon, radio, dan televisi. Abu juga dapat bercampur dengan hujan dan jatuh sebagai hujan asam yang berbahaya bagi kehidupan manusia dan manusia, letusan Tambora pada tahun 1815 menghasilkan abu yang merusak tanaman di sekitar gunung yang menyebabkan kelaparan parah yang menewaskan 80.000 orang. Abu juga mengurangi jarak pandang di area tersebut, dan ini dapat menyebabkan kecelakaan baik di jalan maupun di udara jika lalu lintas dibiarkan bergerak tanpa pengawasan yang diperlukan. Pesawat-pesawat yang terperangkap di daerah abu vulkanik cenderung merusak sebagian besar bagiannya.

Direkomendasikan

Apa Itu Kota Perlindungan?
2019
Negara yang Paling Banyak Dikunjungi di Amerika Selatan
2019
Negara Yang Membatasan Oman?
2019