Apa itu Teori Neraca Kekuasaan?

Ketika satu negara secara signifikan lebih kuat dari negara-negara tetangganya, mereka mungkin tidak akan bertahan lama. Negara dengan militer yang lebih kuat dan akses yang lebih besar ke sumber daya pada akhirnya akan menantang dan mungkin menaklukkan negara-negara yang lebih lemah.

Atau setidaknya itulah dunia menurut keseimbangan teori kekuasaan. Teori keseimbangan kekuatan, yang berasal dari konflik antara negara-kota Yunani, mengatakan bahwa setiap bangsa lebih aman ketika mereka memiliki kekuatan dan kemampuan militer yang sama.

Banyak negara modern, seperti Amerika Serikat dan Kanada, membangun keseimbangan kekuasaan dalam sistem pemerintahan mereka. Di Amerika Serikat, cabang Legislatif membuat dan mengesahkan undang-undang, Peradilan mengartikan dan mendefinisikan penerapan hukum, dan Presiden memimpin melalui cabang Eksekutif. Tiga cabang ini ada sehingga tidak ada yang bisa mendominasi yang lain.

Balance of Power Internasional

Keseimbangan teori kekuasaan, yang memang memiliki kritik, adalah teori penuntun utama di Yunani kuno dan kemudian di Eropa abad ke-17 dan ke-18. Daerah-daerah ini sering terdiri dari banyak negara-kota kecil yang semi-teratur mencoba untuk mengambil alih tanah masing-masing.

Teori keseimbangan kekuasaan mendorong para pemimpin untuk mengakui bahwa perdamaian itu mungkin jika tidak ada satu negara yang memiliki terlalu banyak kekuasaan. Salah satu alat vital dalam memastikan keseimbangan ini adalah pembangunan kesetiaan. Negara-negara juga menanggapi pertumbuhan militer yang terlalu besar di tetangga mereka dengan mengembangkan kapasitas militer masing-masing.

Neraca Kekuasaan dalam Pemerintahan

Tidak semua negara telah berinvestasi dalam menyeimbangkan kekuatan di dalam pemerintahan mereka sendiri, tetapi banyak yang telah melihat manfaatnya. Negara-negara seperti Amerika Serikat dan Kanada telah menciptakan sistem checks and balances sehingga setiap cabang otonom dan dapat memastikan departemen lain tidak mengambil terlalu banyak kendali. Di Amerika Serikat, misalnya, Presiden dapat memveto, atau menutup, undang-undang yang disahkan oleh Senat atau Kongres, tetapi ada juga proses untuk mengesampingkan veto jika Presiden menggunakan kekuatan ini terlalu banyak.

Organisasi Membantu Menjaga Neraca Kekuasaan

Kelompok-kelompok seperti Organisasi Perjanjian Atlantik Utara (NATO) atau Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) bekerja untuk menjaga perdamaian dan kerja sama di antara negara-negara. Kelompok-kelompok ini membantu menyeimbangkan kekuasaan secara global dengan memfasilitasi percakapan dan kadang-kadang campur tangan ketika negara-negara tumbuh terlalu kuat untuk keselamatan tetangga mereka. Dalam masyarakat kontemporer, ada konsentrasi kekayaan dan kekuasaan yang tidak merata di antara negara-negara, sehingga organisasi-organisasi ini berusaha untuk memastikan bahwa negara-negara yang kurang kuat memiliki suara dalam politik internasional.

Direkomendasikan

Apa Itu Kota Perlindungan?
2019
Negara yang Paling Banyak Dikunjungi di Amerika Selatan
2019
Negara Yang Membatasan Oman?
2019