Apa itu Sistem Klasifikasi Iklim Koppen?

Metode pengelompokan iklim yang paling umum digunakan adalah Klasifikasi Iklim Koppen yang pertama kali dicetak pada tahun 1884 oleh Wladimir Koppen. Sistem ini menerima beberapa modifikasi, tetapi seorang ahli iklim Jerman Rudolf Geiger bekerja bersama dengan Koppen dan membuat perubahan. Oleh karena itu kadang-kadang disebut sebagai Klasifikasi Iklim Koppen-Geiger. Berbagai upaya untuk mengkategorikan iklim dunia ke dalam bagian-bagian iklim telah dilakukan, misalnya, Zona Temperatur, Torrid, dan Frigid milik Aristoteles. Namun demikian, klasifikasi iklim Koppen-Geiger tetap menjadi sistem yang paling terkenal yang digunakan.

Pengelompokan Koppen berpusat pada rata-rata curah hujan dan suhu bulanan dan tahunan. Ada lima klasifikasi iklim utama dengan sub-divisi, sehingga mudah untuk memahami sistem. Misalnya, negara bagian AS yang terletak di sepanjang Teluk Meksiko memiliki label "Cfa". "C" menandakan lintang tengah sedang sedangkan "f" mewakili lembab, dan "a" menunjukkan bahwa suhu rata-rata bulan terhangat adalah lebih dari 22 ° C. Sistem pengelompokan Koppen menerima penyesuaian dari platform cuaca COMIS dengan persetujuan Peter Schild. Lima klasifikasi utama adalah iklim tropis, kering, lintang sedang, lintang dingin, dan iklim kutub.

5. Tropis

Menurut klasifikasi Koppen, iklim tropis adalah jenis cuaca yang tidak kering di mana sepanjang tahun mengalami suhu rata-rata sekitar 18 ° C. Ini diketahui memiliki suhu konstan sepanjang tahun yang bebas dari embun beku. Ini juga mengandung dua musim, musim hujan dan musim kemarau. Iklim tropis terdiri dari sabana tropis, muson tropis, dan iklim hutan hujan tropis. Jenis cuaca ini telah dikelompokkan tergantung pada bentuk curah hujannya.

Iklim Hutan Hujan Tropis

Iklim hutan hujan tropis biasanya terjadi dalam garis lintang sepuluh derajat dari garis khatulistiwa, dan sepanjang tahun menerima curah hujan reguler sekitar enam puluh milimeter. Jenis cuaca ini tunduk pada skema tekanan minimal lamban yang terjadi sepanjang dua belas bulan dalam setahun. Ibukota yang mengalami jenis iklim ini termasuk Apia di Samoa, Balikpapan di Indonesia, Davao di Filipina, Georgetown di Guyana, Kampala di Uganda, dan Kisumu di Kenya, hanya untuk menyebutkan beberapa saja. Ada tempat-tempat dengan iklim hutan hujan tropis yang secara konsisten dan dapat diprediksi basah seperti di Andagoya di Kolombia.

Iklim Monsun Tropis

Jenis cuaca hujan tropis adalah hasil dari angin musim yang mengubah rute tergantung pada waktu dalam setahun. Iklim muson memiliki bulan yang paling kering, dan presipitasinya kurang dari enam puluh milimeter. Kota-kota yang mengalami iklim muson tropis meliputi Doula di Kamerun, Chittagong di Bangladesh, Conakry di Guinea, Coatzacoalcos di Meksiko, dan Cairns di Australia.

Iklim Savanna Tropis

Savana tropis adalah iklim basah dan kering. Ini memiliki musim kering yang kasar dengan bulan terkering memiliki jumlah curah hujan minimum kurang dari 60 milimeter. Kota-kota dengan iklim sabana tropis meliputi Abidjan di Pantai Gading, Accra di Ghana, Bangkok di Thailand, Banjul di Gambia, dan Brasilia di Brasil. Tempat-tempat dengan tipe iklim ini ada di perbatasan luar zona tropis dalam garis lintang pertengahan 20-an.

4. Kering

Jenis cuaca kering dikategorikan berdasarkan fakta bahwa ia menerima sedikit curah hujan dibandingkan dengan evapotranspirasi prospektifnya. Daerah gurun di sepanjang pantai barat daratan di lokasi tropis diklasifikasikan berdasarkan suhu tidak terganggu. Selain daerah-daerah ini menjadi kering karena mereka menerima curah hujan terbatas, musim panas mereka juga sangat panas. Ada dua divisi dari iklim kering yang meliputi Desert Biome dan Steppe.

Iklim Tropis Kering

The Desert Biome, yang juga dikenal sebagai Dry Tropical Climate, ditemukan di padang pasir lintang rendah. Mereka memiliki suhu berkisar antara 16 ° C dan presipitasi tahunan 0, 25 cm. Jenis iklim ini ada di Amerika Serikat bagian Barat Daya, Meksiko Utara dan Australia Tengah.

Iklim Lintang Kering Tengah

Steppe, yang juga dikenal sebagai Iklim Kering Lintang Tengah, dikenal karena padang rumputnya dan dikatakan memiliki tipe iklim semi-kering. Kisaran suhu iklim Steppe adalah 24 ° C dan menerima presipitasi tahunan 10cm. Jenis cuaca ini hadir di wilayah internal benua Eurasia dan Amerika Utara.

3. Mid-Latitude Ringan

Mild Mid-Latitude diklasifikasikan oleh musim panasnya yang lembab dan hangat dengan musim dingin yang sejuk. Itu berkisar dari tiga puluh hingga lima puluh derajat garis lintang yang sebagian besar berbatasan dengan benua di timur dan barat. Selama musim panas badai mengambil alih dan musim dingin ada angin topan lintang tengah. Selama musim dingin ringan ada curah hujan yang ditimbulkan oleh adanya badai pertengahan garis lintang yang berkelanjutan, sebuah iklim yang hadir di AS Tenggara.

2. Mid-Latitude Dingin

Jenis cuaca Cold Mid-Latitude menunjukkan musim panas yang lembab hingga sejuk dan musim dingin. Suhu rata-rata bulan terhangat adalah di atas 10 ° C sementara bulan paling beku di bawah -3 ° C. Badai salju, angin dingin yang keras, dan angin kencang dialami selama musim dingin dari benua Arktik. Lintang ringan yang dingin ditemui di pantai timur yang lebih tinggi dan di dalam benua biasanya di atas 40 derajat utara. Iklim mid-latitude yang dingin benar-benar tidak biasa karena benua yang lebih kecil di garis lintang tengah dan hampir tidak memiliki tanah pada empat puluh hingga enam puluh derajat selatan.

1. Kutub

Iklim kutub yang dikatakan menanggung suhu terhangat di bawah 10 ° C setiap bulan. Jenis cuaca kutub diklasifikasikan ke dalam Tundra dan Ice cap Climates.

Iklim Tundra

Di bawah iklim Tundra, bulan terhangat dikatakan memiliki suhu rata-rata 0 ° C hingga 10 ° C. Iklim ini terjadi di batas utara benua Eurasia dan Amerika Utara. Ini terbukti di Gunung Rainer di AS, Pulau Crozet, Ushuaia di Argentina, dan Pulau Macquarie di Australia. Beberapa wilayah memiliki fitur tipe cuaca icecap tetapi dapat mengalami suhu rata-rata di atas 0 ° C setiap bulan. Mereka termasuk Nnortalik di Greenland, Pangkalan Esperanza di Antartika, Gunung Fuji di Jepang, dan Nord di Greenland.

Iklim Topi Es

Iklim topi es berlaku di Inner Greenland dan Antartika, tetapi juga muncul di ketinggian yang sangat tinggi di pegunungan yang lebih tinggi dari tundra. Tanpa waktu memiliki suhu melebihi 0 ° C. Daerah-daerah dengan tipe iklim es meliputi Kamp Kemah di Greenland, Gunung Ararat di Turki, Gunung Everest di Cina / Nepal, dan Stasiun Byrd di Antartika.

Direkomendasikan

Delapan Kepulauan Aeolian di Laut Tyrrhenian
2019
Kota Paling Beragam di Dunia
2019
Kamp Pangkalan Everest Di Nepal
2019