Apa itu Relativisme Budaya?

Apa itu Relativisme Budaya?

Relativisme budaya adalah salah satu konsep terpenting dalam bidang sosiologi, yang menegaskan dan mengakui hubungan antara struktur sosial dan kehidupan sehari-hari seorang individu. Adalah gagasan bahwa sistem moral dan etika, yang bervariasi dari satu budaya ke budaya lain, semuanya sama, dan bahwa tidak ada sistem yang berada di atas yang lain. Kepercayaan dan sistem nilai seseorang harus dipahami dalam konteks budayanya sendiri dan bukan terhadap kriteria budaya lain. Relativisme budaya didasarkan pada kenyataan bahwa tidak ada aturan dasar yang spesifik untuk apa yang baik atau jahat. Jadi, penilaian apa pun tentang apa yang benar atau salah bergantung pada aturan, budaya, dan sistem kepercayaan masyarakat. Oleh karena itu, setiap pendapat tentang moralitas atau etika tergantung pada perspektif budaya seseorang. Pada akhirnya, tidak ada posisi etis tertentu yang dapat dianggap yang terbaik.

Asal dan Ikhtisar

Konsep relativisme budaya seperti yang dikenal dan digunakan saat ini dikembangkan sebagai alat analitik oleh Franz Boas, seorang antropolog Jerman-Amerika, pada tahun-tahun awal abad ke-20. Ide itu kemudian dipopulerkan oleh beberapa muridnya. Namun, baik Boas maupun relativis abad ke-21, James Wray-Miller tidak menciptakan istilah "relativisme budaya." Istilah ini pertama kali dicatat oleh Alain Locke pada tahun 1924, yang menggunakan istilah itu untuk menggambarkan relativisme budaya Robert Lowie. Konsep relativisme budaya adalah konsep penting dalam melawan etnosentrisme yang sering menodai penelitian pada saat itu. Etnosentrisme sering dilakukan oleh orang-orang kulit putih barat yang kaya dan berfokus pada orang-orang yang termasuk dalam kelas ekonomi rendah dan ras-ras lain. Etnosentris menilai budaya orang lain berdasarkan nilai dan kepercayaan mereka sendiri. Dari sudut pandang mereka, mereka membingkai budaya lain sebagai aneh dan eksotis.

Relativisme budaya menciptakan pemahaman bahwa ada banyak budaya di dunia dan bahwa setiap budaya memiliki nilai, kepercayaan, dan praktiknya sendiri yang telah dikembangkan dari waktu ke waktu dalam konteks tertentu, baik secara historis, politis, atau sosial, dan bahwa tidak ada budaya tentu salah atau benar. Dunia modern telah secara luas menganut konsep relativisme budaya, dengan kata-kata seperti toleransi dan penerimaan mengambil makna baru. Dalam sosiologi, konsep ini dipraktikkan untuk mengatasi masalah bias budaya yang telah mengganggu penelitian. Ini juga sangat mempengaruhi ilmu-ilmu sosial seperti antropologi. Ini terkait tetapi selalu dibedakan dari relativisme moral, sebuah konsep yang memandang moralitas sebagai relatif terhadap standar yang diberikan.

Contoh Relativisme Budaya

Konsep relativisme budaya mencakup area luas interaksi manusia, kepercayaan, nilai-nilai, dan praktik. Misalnya, ini menjelaskan mengapa sarapan apa yang berbeda-beda di setiap tempat. Di sebagian besar rumah di Afrika, tidak pernah sarapan tanpa secangkir teh, kopi, atau bubur, sedangkan di AS sarapan khas terdiri dari sereal, susu, dan sandwich yang diisi dengan telur dan daging.

Di beberapa bagian dunia, ketelanjangan dianggap sebagai hal yang inheren seksual dengan orang menafsirkannya sebagai indikator seksual. Namun, di beberapa tempat, telanjang di depan umum adalah bagian normal dari kehidupan. Dalam hal ini, telanjang tidak dianggap sebagai saran seksual tetapi kondisi tubuh yang tepat. Di tempat-tempat yang didominasi oleh Islam, penutup tubuh menyeluruh diharapkan.

Perbedaan budaya lain yang harus ditoleransi termasuk peran anggota keluarga yang berbeda, agama dan praktik keagamaan, dan kepemimpinan masyarakat. Di beberapa rumah, wanita dikurung di dapur dan dengan bangga memainkan peran mereka dalam pengaturan seperti itu sementara di beberapa perusahaan, wanita didorong untuk mengejar kepemimpinan dan terlibat dalam apa yang akan dianggap "bidang pria."

Pentingnya Mengakui Relativisme Budaya

Dengan mengakui relativisme budaya, seseorang mengakui bahwa budayanya membentuk apa yang dianggap indah atau sebaliknya, lucu atau menjijikkan, baik atau buruk, enak atau norak. Memahami relativisme budaya memungkinkan seseorang untuk melepaskan diri dari ikatan budaya mereka yang tidak disadari yang bias persepsi dan reaksi mereka terhadap dunia. Ini juga membantu seseorang untuk memahami budaya yang berbeda. Relativisme budaya membuat orang mengakui bahwa meskipun prinsip-prinsip dan nilai-nilai moral mereka kelihatannya terbukti benar dan dapat membentuk dasar untuk menjatuhkan penilaian pada orang lain, bukti dari prinsip-prinsip moral ini hanyalah ilusi.

Adopsi Relativisme Budaya

Beberapa negara telah menggunakan relativisme budaya sebagai alasan untuk membatasi hak-hak dalam Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia. Beberapa rezim di seluruh dunia yang telah dipasang oleh revolusi seperti Cina dan Kuba telah langsung menyangkal perlunya pluralitas politik. Kelompok negara lain seperti negara-negara Islam tertentu yang mematuhi hukum Syariah seperti Yaman dan Iran juga menyangkal perlunya pluralitas politik. Beberapa negara seperti Malaysia dan Kolombia memberikan hak khusus kepada kelompok orang tertentu.

Apakah Relativisme Kultural Sangat Mungkin?

Suatu masyarakat yang percaya bahwa tidak ada hak atau salah hakiki kehilangan rasa untuk membuat penilaian rasional. Relativisme budaya adalah untuk anggapan bahwa kebenaran itu relatif, tergantung pada lingkungan budaya. Mereka yang memilih untuk berbeda atau tidak toleran terhadap ide relativisme tidak didukung atau didorong. Toleransi menjadi “kebenaran” absolut di dalam dan dari dirinya sendiri yang bertentangan dengan seluruh konsep relativisme. Sementara kejahatan seperti penyelundupan obat-obatan, pencurian, dan pembunuhan membutuhkan penilaian moral, yang menganut konsep relativisme budaya tidak dapat langsung mencela seperti salah.

Relativisme, termasuk relativisme budaya, dianggap kontradiktif dengan diri sendiri dan mustahil, karena tampaknya menolak gagasan tentang benar dan salah universal. Para kritikus relativisme budaya berargumen bahwa harus ada beberapa absolut yang tidak dapat dipertanyakan dari yang benar dan yang salah terlepas dari budaya masyarakat. Kebenaran dan kesalahan tidak dapat dihasilkan oleh satu kelompok orang tertentu, tetapi berasal dari sesuatu yang lebih universal dan mendasar.

Direkomendasikan

Delapan Kepulauan Aeolian di Laut Tyrrhenian
2019
Kota Paling Beragam di Dunia
2019
Kamp Pangkalan Everest Di Nepal
2019