Apa itu "Mukjizat Di Sungai Han?"

"Miracle On The Han River" adalah ungkapan yang mewakili periode ketika Korea Selatan memulai transformasi dari salah satu negara termiskin di dunia menjadi raksasa ekonomi seperti sekarang ini. Setelah "Miracle On The Han River, " Korea Selatan muncul sebagai negara model dalam pertumbuhan sosial-ekonomi.

Asal

Ungkapan ini diperkenalkan oleh Perdana Menteri Korea Selatan, Chang Myon, sebagai bagian dari pidato Tahun Baru pada tahun 1961 di mana ia meminta sesama warga Korea Selatan untuk menahan ketidaknyamanan yang datang dengan perubahan dan optimis terhadap pertumbuhan ekonomi. Frasa tersebut berasal dari frasa yang serupa; "Miracle on the Rhine, " diciptakan merujuk pada kebangkitan ekonomi dramatis Jerman Barat segera setelah Perang Dunia Kedua.

Korea Pra-Kemerdekaan

Kekaisaran Kekaisaran Jepang telah menetapkan Korea sebagai koloninya pada tahun 1910 dan berinvestasi besar dalam mengembangkan semenanjung. Korea Bersatu akan mengalami modernisasi dan industrialisasi yang cepat pada 1930-an dan 1940-an, yang dihasilkan dari investasi dari Kekaisaran. Namun, manfaat dari pertumbuhan ekonomi yang luar biasa hanya dirasakan oleh Jepang dan membuat mayoritas rakyat Korea menjadi miskin. Partisipasi Jepang dalam Perang Dunia Kedua khususnya di Teater Pasifik, memiliki konsekuensi yang menghancurkan dalam pertumbuhan ekonomi Korea dan pada akhir perang, Korea berada di antara negara-negara termiskin di dunia.

Korea Merdeka

Perang Korea pada pertengahan abad ke-20 memperburuk situasi ekonomi semenanjung Korea tetapi menyebabkan kelahiran Republik Korea Selatan. Perekonomian Korea Selatan kemudian didasarkan terutama pada pertanian, dan pada 1960-an, negara muda itu memulai redistribusi tanah yang sebelumnya dipegang oleh pemerintah Kekaisaran Jepang. Ungkapan itu diciptakan selama periode ini, selama era Republik Kedua Korea Selatan. Sementara periode sejarah bangsa ini hanya berlangsung selama satu tahun, itu memiliki efek mendalam dalam membentuk masa depan ekonomi negara dan menetapkan Korea Selatan di jalur untuk menjadi raksasa ekonomi global.

Republik Kedua Korea Selatan, didirikan pada tahun 1961 melalui kudeta militer, mewakili periode yang memicu Miracle On The Han River. Pemerintah telah menyusun rencana ekonomi yang dikenal sebagai "Rencana Lima Tahun" nasional. Sementara rencana ekonomi memiliki hasil yang suram setelah selang waktu lima tahun, itu adalah fondasi di mana urbanisasi masa depan, industrialisasi, dan pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan adalah dibangun di.

Republik Ketiga Korea Selatan berlangsung dari tahun 1963 hingga 1972 dan merupakan periode ketika Korea Selatan menerima miliaran dolar dari Jepang dalam bentuk klaim properti. Periode ini juga melihat Korea Selatan berpartisipasi dalam Perang Vietnam, untuk mendukung Amerika Serikat. Sebagai imbalannya, negara itu menerima bantuan asing dari Amerika Serikat. Pemerintah menggunakan dana ini untuk mempercepat pembangunan negara dan menempatkan banyak penekanan dalam membuka daerah pedesaan.

Korea modern

Korea Selatan adalah bukti bagaimana kebijakan ekonomi dapat mengubah suatu negara. Pada akhir abad ke-20, Korea Selatan sudah menjadi kekuatan global yang dapat menjadi tuan rumah acara internasional besar. Negara ini sekarang berada di antara ekonomi terbesar di dunia dan dilantik ke dalam G20 pada 2010.

Direkomendasikan

Negara Paling Menindas Menuju Homoseksualitas
2019
Dimana Danau Bifurkasi Terbesar Di Dunia?
2019
The Eight Spectacular Royal Parks Of London
2019