Apa itu Penghilang Kepercayaan?

Apa itu Penghilang Kepercayaan?

Penghancuran kepercayaan adalah manipulasi ekonomi, yang dilakukan oleh pemerintah di seluruh dunia, dalam upaya untuk mencegah atau menghilangkan monopoli dan kepercayaan perusahaan. Trust biasanya konglomerat besar yang dapat memegang gelar atau memiliki aset beberapa organisasi. Secara umum, organisasi-organisasi ini termasuk dalam jenis industri yang sama. Kepercayaan mungkin bermanfaat bagi anggota karena memberi mereka pangsa pasar yang lebih besar. Namun, ini mungkin merugikan perekonomian.

Mematikan monopoli dalam pasar tertentu mendorong persaingan bebas dan tidak terbatas, yang bermanfaat baik bagi ekonomi maupun konsumen. Meskipun undang-undang antimonopoli dan kebijakan penghilangan kepercayaan terjadi di seluruh dunia, istilah penghilang kepercayaan paling sering dikaitkan dengan kebijakan ekonomi Theodore Roosevelt, Presiden ke-26 Amerika Serikat. Artikel ini menyoroti asal-usul penghancuran kepercayaan, konsekuensi ekonomi negatif dari monopoli dan kepercayaan besar, praktik undang-undang antimonopoli di seluruh dunia, dan implementasi penghancuran kepercayaan oleh mantan Presiden AS Roosevelt.

The Origin of Trust Busting

Trust busting berakar pada hukum persaingan, yang juga dikenal sebagai hukum anti-monopoli atau hukum antimonopoli. Undang-undang ini memungkinkan pemerintah untuk mengatur kegiatan kompetitif ekonomi dan dapat ditegakkan oleh sektor publik dan swasta. Beberapa teori ekonomi berusaha menjelaskan pentingnya memastikan persaingan di pasar. Teori neo-klasik menunjukkan bahwa ekonomi dengan persaingan bebas bekerja untuk meningkatkan kualitas hidup dalam masyarakat.

Sejarawan percaya bahwa hukum persaingan pertama kali dipraktikkan oleh Kekaisaran Romawi untuk mempertahankan pasar yang adil untuk perdagangan biji-bijian. Undang-undang perlindungan biji-bijian ini melarang individu melakukan sesuatu untuk dengan sengaja memanipulasi harga biji-bijian, seperti membeli dan menyimpan semua persediaan atau mencegah pengiriman mencapai pelabuhan. Hukum persaingan terus menyebar ke seluruh Eropa Barat dan ke Inggris, di mana hukum itu diperluas selama Abad Pertengahan.

Di Inggris selama abad ke-15, pengekangan perdagangan menjadi hukum umum. Undang-undang ini membuatnya ilegal bagi setiap orang atau perusahaan untuk membuat atau mengadakan perjanjian perdagangan dengan maksud untuk menahan praktik perdagangan orang atau entitas lain. Pengekangan hukum perdagangan umum sekarang diakui sebagai asal dari undang-undang antimonopoli saat ini. Kanada menjadi negara pertama yang mengeluarkan undang-undang modern tentang undang-undang anti-monopoli selama akhir abad ke-19. Tahun berikutnya, Amerika Serikat meloloskan Undang-Undang Sherman tahun 1890, yang dianggap sebagai langkah menuju memformalkan masalah-masalah yang sebelumnya dikenal sebagai common law.

Mengapa Monopoli dan Perwalian adalah Hal yang Buruk?

Monopoli, konglomerat besar, dan kepercayaan perusahaan dapat memiliki konsekuensi yang sangat negatif bagi lingkungan ekonomi. Ketika satu industri dikendalikan oleh hanya satu perusahaan atau bisnis, konsumen cenderung menderita. Pangsa pasar yang besar ini berarti bahwa bisnis dapat meningkatkan harga tanpa risiko dari persaingan. Selain itu, trust atau monopoli besar dapat menawarkan barang-barang berkualitas lebih rendah karena risiko pesaing menawarkan sesuatu yang lebih baik tidak mungkin. Praktek ini menghilangkan persaingan dari pasar.

Tidak semua monopoli, konglomerat, dan kepercayaan perusahaan berpartisipasi dalam jenis kontrol pasar ini. Namun, undang-undang antimonopoli, undang-undang antimonopoli, dan kebijakan penghilang kepercayaan bekerja untuk membubarkan organisasi besar mana pun yang memanfaatkan pangsa pasar mereka yang lebih besar. Pemerintah telah berupaya mencegah hasil pasar negatif ini dengan memonitor perilaku perusahaan dengan cermat. Beberapa perilaku yang dianggap mengambil keuntungan dari atau memegang pangsa pasar yang lebih besar meliputi: mempertahankan tingkat produksi barang yang rendah secara sengaja; mengemas dua produk menjadi satu penjualan, yang menghilangkan peluang pasar dari pesaing; dan menolak untuk menyediakan persediaan bagi pesaing potensial.

Hukum Antitrust Di Seluruh Dunia

Dengan hukum antimonopoli modern yang berlaku di Kanada dan Amerika Serikat, konsep hukum dan ekonomi ini terus menyebar di seluruh dunia. Catatan menunjukkan bahwa pada 2008, 111 negara telah memberlakukan undang-undang antimonopoli. Lebih dari setengah dari negara-negara ini telah memperkenalkan undang-undang ini hanya selama beberapa dekade terakhir. Para ekonom mengklaim pertumbuhan yang cepat ini disebabkan oleh pendirian Uni Eropa dan jatuhnya Uni Soviet. Di Asia, undang-undang ini telah membantu ekonomi untuk berkembang dan berkembang.

Trust Busting dan Presiden AS Theodore Roosevelt

Meskipun Amerika Serikat secara resmi meloloskan Undang-Undang Sherman pada tahun 1890, hukum tersebut biasanya tidak ditegakkan oleh pengadilan di seluruh negeri. Dalam kebanyakan kasus, hakim cenderung memihak bisnis dan perusahaan. Salah satu contoh umum dari ini terbukti di American Sugar Refining Company, yang dibawa ke pengadilan untuk mengendalikan sekitar 98% dari perdagangan gula AS. Pada tahun 1895, hanya 5 tahun setelah meloloskan Undang-Undang Sherman, pengadilan AS memutuskan mendukung Perusahaan Pemurnian Gula Amerika dan menolak untuk membubarkan cengkeramannya atas industri.

Namun, ketika Theodore Roosevelt menjabat pada tahun 1901, semua itu berubah. Pada tahun 1902, Roosevelt menghidupkan kembali Sherman Act dengan menggugat Northern Securities Company, sebuah kepercayaan kereta api yang mengendalikan perusahaan-perusahaan berikut: Great Northern Railway; Kereta Api Pasifik Utara; dan Chicago, Burlington, dan Quincy Railroad. Keputusan pengadilan menyebabkan konglomerat bubar. Pada tahun 1903, ia bekerja erat dengan Kongres untuk membentuk Undang-Undang Elkins, yang membuatnya ilegal bagi perusahaan kereta api untuk memberikan diskon kepada perusahaan pertanian besar. Diskon ini menyulitkan perusahaan pertanian yang lebih kecil untuk mengambil bagian dalam layanan kereta api dan tindakan yang dilakukan untuk membuat akses yang lebih merata di seluruh papan. Pada tahun yang sama, mantan Presiden Roosevelt juga mendorong UU Percepatan ke depan. Ketika undang-undang itu dibuat legal, ia berhasil memecah beberapa perwalian besar yang telah memanipulasi pasar dan, menurut Roosevelt, mengambil keuntungan dari konsumen dengan menaikkan harga tanpa batas. Kepercayaan yang rusak sebagai akibat dari tindakan ini termasuk: baja, kereta api, minyak, dan pengolahan daging.

Dalam 7 tahun pertama masa kepresidenannya, Theodore Roosevelt terus-menerus mendorong kebijakan penghancur kepercayaan dan keputusan pengadilan. Dia membawa setidaknya 43 perwalian ke pengadilan selama waktu itu. Ketika dia tidak sibuk dengan upaya penghancuran kepercayaan, mantan Presiden Roosevelt sibuk memastikan kepercayaan besar dan konglomerasi tidak bisa baru didirikan. Misalnya, pada tahun 1903, ia bekerja untuk menciptakan Biro Korporasi, yang ditugasi mengelola dan menyelidiki perusahaan-perusahaan yang mengambil bagian dalam perdagangan antarnegara. Presiden Theodore Roosevelt sering disebut sebagai "The Trust Buster" sebagai pengakuan atas upaya politiknya.

Direkomendasikan

Apa Yang Unik Tentang Air Mancur Taman Arkeologi Pemuda?
2019
Delapan Taman Nasional Pantai Gading
2019
Calon Pihak Ketiga yang Paling Berhasil dari AS
2019