Apa itu Pengerukan?

Pengerukan adalah tindakan menggali sedimen tanah dasar dan membuangnya ke lokasi yang berbeda. Ini memudahkan proses navigasi dan membantu kapal memperlancar operasi perjalanan laut mereka sehari-hari. Teknik ini juga digunakan untuk memancing dan mengisi kembali pasir di pantai dengan tingkat pasir rendah. Pengerukan juga dilakukan untuk menciptakan pelabuhan, jembatan, dermaga, dermaga dan pekerjaan pondasi lainnya, dan untuk membuka jalan bagi tingkat air yang lebih halus. Alasan lain termasuk menggali emas, mineral, dan bahan lainnya. Pengerukan juga digunakan untuk mencegah banjir dan membuang sampah. Ini meningkatkan produktivitas dan ekonomi karena mempercepat kecepatan kapal, memungkinkan pengiriman barang tepat waktu.

Proses

Pengerukan digunakan untuk mengekstraksi bijih dan mineral dari tambang bawah laut. Proses ini juga dilakukan di laut, samudera, pantai, dasar sungai, dan daerah yang terkontaminasi di seluruh dunia untuk mendaur ulang pasir dan menggunakannya di mana diperlukan. Banyak lokasi konstruksi juga menggunakan pengerukan untuk menghasilkan beton. Dengan meningkatkan kedalaman saluran, pengerukan dapat membantu dalam pencegahan banjir. Metode ini juga dapat membantu kegiatan anti-eutrofikasi dan untuk mendapatkan kembali daerah yang tercemar.

Pengerukan dilakukan menggunakan berbagai alat dan mesin yang dioperasikan melalui kapal. Yang dasar termasuk excavator isap, yang bekerja seperti penyedot debu. Mengisap sedimen ke dalam tabung panjangnya. Alat lain termasuk kapal keruk suction hopper dengan kepala seret keruk yang mengumpulkan dan menjatuhkan sedimen ke gerbong yang terpasang dengan excavator. Selanjutnya, hopper ini membuang sedimen ke daerah lain. Metode lain termasuk mengerahkan bagian kapal keruk yang digunakan untuk area dengan bahan permukaan keras. Mereka memotong lapisan sedimen, membuatnya lunak dan kemudian sedimen dikumpulkan, disimpan dan dibuang di lokasi yang relevan.

Sejarah

Bangsa Romawi Kuno menggunakan pengerukan sebagai metode populer untuk memperdalam saluran navigasi untuk kelancaran transportasi kapal. Kapal keruk "Spoon and bag" adalah beberapa alat tertua yang digunakan oleh orang Romawi untuk tujuan ini. Rotary treadmill digunakan untuk pengerukan pada awal 1600-an. Pada tahun 1880, alat dan mesin pengerukan yang lebih canggih dan halus dikembangkan untuk meningkatkan transportasi laut. Banyak perusahaan kontrak akan mengambil pekerjaan untuk melakukan pengerukan. Alat cut-off diinovasi untuk menghaluskan sedimen sungai dan laut yang keras di abad ke-19. Baltimore di AS adalah pelabuhan pertama yang menggunakan pengerukan untuk menggali bagian bawah pada 1783.

Kekhawatiran

Ada banyak komplikasi, yang timbul karena pengerukan. Kekhawatiran ini meliputi:

  • Pelepasan bahan kimia beracun dari sedimen ke dalam air yang berdampak buruk bagi ekosistem perairan.
  • Meningkatnya kontaminasi situs-situs berbasis kapal keruk.
  • Meningkatnya kekeruhan air, yang memengaruhi metabolisme spesies dan mengganggu kehidupan air.

Karena dampak pengerukan yang merugikan lingkungan ini, Undang-undang Air Bersih AS disahkan untuk membatasi proses pengerukan. Perusahaan khusus sekarang perlu mendapatkan lisensi dan izin dari Korps Insinyur Angkatan Darat dan dapat melakukan pengerukan hanya di daerah yang ditandai di bawah pengawasan melalui sistem GPS. Lembaga juga perlu menyiapkan dan menyajikan laporan kepada otoritas yang lebih tinggi.

Direkomendasikan

Delapan Kepulauan Aeolian di Laut Tyrrhenian
2019
Kota Paling Beragam di Dunia
2019
Kamp Pangkalan Everest Di Nepal
2019