Apa itu Penambangan Asteroid?

Apa itu Penambangan Asteroid?

Penambangan asteroid mengacu pada ekstraksi mineral dan bahan mentah lainnya dari planet kecil dan asteroid di luar angkasa. Beberapa bahan baku yang ditemukan selama penambangan asteroid meliputi: perak, emas, platinum, rodium, nikel, aluminium, mangan, besi, dan kobalt (antara lain). Mineral dan bahan lain yang ditambang di luar angkasa dapat digunakan di luar angkasa sebagai propelan roket atau sebagai bahan konstruksi. Selain itu, bahan-bahan ini juga dapat dikirim kembali ke Bumi untuk digunakan dan dijual. Namun, saat ini, biaya penambangan asteroid dan transportasi material melarang praktik ini. Teknik masih sedang dikembangkan dan lokasi penambangan potensial masih diteliti. Permintaan untuk penambangan asteroid terus tumbuh karena sumber daya alam di Bumi semakin langka.

Memilih Asteroid Untuk Ditambang

Salah satu faktor terpenting yang harus ditentukan oleh para ilmuwan adalah bagaimana memilih asteroid atau planet minor yang tepat untuk ditambang. Waktu perjalanan dan perubahan kecepatan adalah dua faktor yang memainkan peran besar dalam keputusan ini. Asteroid yang terletak paling dekat dengan Bumi telah dipilih untuk upaya penambangan eksperimental pertama. Bahan yang diekstraksi dari asteroid pertama ini akan digunakan di pangkalan yang ditempatkan di luar angkasa untuk mengurangi biaya pengiriman barang ke orbit Bumi.

3 jenis asteroid utama yang diidentifikasi sebagai lokasi penambangan potensial meliputi: tipe-C, tipe-S, dan tipe-M :

  • Asteroid tipe C memiliki jumlah air yang tinggi, yang dapat membantu mengurangi biaya misi penambangan. Asteroid ini juga memiliki kadar karbon fosfor dan organik yang tinggi, yang diperlukan untuk menghasilkan pupuk tanaman.
  • Asteroid tipe-S tidak mengandung banyak air; Namun, mereka lebih cenderung memiliki berbagai mineral untuk ekstraksi. Sebagai contoh, asteroid kecil dapat menghasilkan 1, 433 juta pon logam, seperti nikel atau kobalt, dengan 110 pon ini merupakan logam mulia, seperti emas atau platinum. Variasi ini akan membantu mengimbangi peningkatan biaya penambangan asteroid.
  • Asteroid tipe M jauh lebih sulit ditemukan, namun, asteroid itu menyimpan 10 kali jumlah logam yang ditemukan dalam asteroid tipe S.

Peraturan Penambangan Asteroid

Seperti halnya semua upaya penambangan (terutama yang bersifat internasional), ada beberapa peraturan yang akan membantu memandu manajemen penambangan asteroid dan masalah keselamatan. Kantor PBB untuk Urusan Luar Angkasa telah membentuk lima perjanjian antariksa internasional dan lima deklarasi yang membantu mendefinisikan hukum ruang angkasa internasional. Dokumen-dokumen hukum ini membahas topik-topik seperti kebebasan untuk mengeksplorasi, kontrol senjata, tanggung jawab atas kerusakan, penyelamatan astronot, pendaftaran aktivitas luar angkasa, dan negosiasi konflik. Luar angkasa dianggap sebagai wilayah netral yang bukan milik negara tertentu.

Baik Perjanjian Luar Angkasa dan Perjanjian Bulan membahas masalah penambangan asteroid. Kedua dokumen hukum ini memungkinkan ekstraksi dan kepemilikan pribadi sumber daya alam yang diekstraksi. Dari dua perjanjian ini, Perjanjian Luar Angkasa lebih banyak diterima dan disepakati daripada Perjanjian Bulan. Perjanjian Luar Angkasa diberlakukan pada tahun 1967 setelah satu dekade diskusi internasional di antara sekitar 100 negara. Dokumen ini mengemukakan gagasan bahwa ruang milik semua umat manusia dan bahwa semua negara memiliki hak untuk menjelajahi dan menggunakan bahan-bahan dari ruang selama itu bermanfaat bagi umat manusia. Salah satu kritik terbesar dari dokumen ini adalah bahwa konsep manusia belum didefinisikan secara jelas.

Direkomendasikan

Apa Itu Kota Perlindungan?
2019
Negara yang Paling Banyak Dikunjungi di Amerika Selatan
2019
Negara Yang Membatasan Oman?
2019