Apa Itu Pemerintahan Boneka?

Pemerintah Wayang, Didefinisikan

Sepanjang sejarah, banyak negara tampaknya memiliki semua gerakan mereka didikte oleh kekuatan asing lain. Sedemikian rupa, "negara boneka" adalah pemerintah yang memiliki sedikit keinginan sendiri, karena membutuhkan dukungan keuangan atau dukungan militer. Jadi, ia bertindak sebagai bawahan dari kekuatan lain dengan imbalan kelangsungan hidupnya sendiri. Pemerintahan boneka masih memiliki fasad identitas sendiri, diabadikan dengan mempertahankan bendera, nama, lagu kebangsaan, hukum, dan konstitusi. Namun, jenis pemerintahan ini tidak dianggap sah menurut hukum internasional. Beberapa negara boneka sepenuhnya independen di atas kertas, tetapi dalam praktiknya dikendalikan oleh negara lain atau bahkan perusahaan multi-nasional yang memiliki minat besar di negara itu. "Negara boneka" adalah istilah merendahkan yang digunakan oleh pers untuk menggambarkan negara-negara yang diduga dikendalikan oleh negara lain.

Contoh Sejarah

Pada zaman kuno, beberapa negara menaklukkan negara-negara lain dan dipaksa untuk tunduk pada cara pemerintahan mereka, namun negara-negara bawahan ini terus tampak independen. Homeric Troy pada suatu waktu diserahkan kepada orang Het. Negara-kota Yunani dan Persia adalah di antara negara-negara kuat yang mempraktikkan jenis penaklukan ini. Roma Republik juga merupakan pencipta negara-negara pengikut, sebuah praktik yang berlanjut ketika menjadi Kekaisaran Romawi. Salah satu penguasa boneka Roma yang terkenal adalah Herodes Agung di Yudea. Philip dari Makedonia juga mengendalikan beberapa negara bawahan. Di Cina, Dinasti Yuan membuat negara boneka dari Dinasti Goryeo di Korea. Di Inggris Abad Pertengahan, raja memegang penguasa yang lebih rendah sebagai penguasa boneka atas wilayah mereka sendiri.

Negara-negara Wayang Abad 20 dan 21

Kekaisaran Ottoman mengendalikan banyak negara boneka sebagai anak sungai dan bawahannya. Beberapa di antaranya adalah negara penyangga, yaitu Wallachia, Crimea, Transylvania, dan Moldavia. Vassals termasuk Serbia, Bosnia, Hungaria Timur, dan Bulgaria. Polandia adalah negara boneka dari 1916 hingga 1918 di bawah Blok Sentral. Jerman menjadikan Lithuania negara boneka pada 1918. Finlandia berada di bawah Rusia pada 1918. Belorusia pada 1918-1919 dikendalikan oleh Jerman. Rusia pada awal abad ke-20 mengendalikan banyak negara boneka di sekitar perbatasannya. Selama Perang Dunia II, Jepang memiliki banyak negara boneka di bawah kendalinya. Dua yang dikenal adalah Manchuria dan Mongolia Dalam. Pada periode yang sama dalam sejarah, Italia dan Jerman pada suatu waktu menguasai Hongaria, Albania, Vichy Prancis, dan Monako. Pada abad ke-21, Australia mengendalikan pulau Nauru dan Papua Nugini.

Hidup dalam Wayang

Negara superior yang mengendalikan negara boneka biasanya bertanggung jawab untuk membangun infrastruktur baru di negara itu. Dalam beberapa kasus, keuntungan ekonomi ada di sana tetapi kadang-kadang hubungan tidak bekerja sama sekali. Standar hidup masyarakat dapat meningkat atau tetap sama. Di sisi lain, ketika tentara menduduki negara boneka, kehidupan mungkin akan berputar-putar dan menimbulkan perlawanan yang menciptakan populasi sipil yang pemberontak yang cenderung mengambil kembali kedaulatannya yang dulu. Banyak faktor lain juga ikut berperan yang menentukan tingkat kehidupan penduduk. Dua faktor ini adalah industrialisasi dan otonomi.

Pengakuan Internasional dan Tindakan Pencegahan

Boutros Boutros Ghali, Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa keenam, berkomentar selama masa jabatannya bahwa “jika setiap kelompok etnis, agama atau bahasa mengklaim negara, tidak akan ada batasan untuk fragmentasi, dan perdamaian, keamanan dan kesejahteraan ekonomi akan menjadi semakin sulit untuk dicapai .... ”Menurut Konvensi Montevideo, negara harus memiliki wilayah yang ditentukan, pemerintah, populasi permanen, dan kapasitas untuk mengadakan hubungan dengan negara-negara lain. PBB juga melukiskan antara negara berdaulat dan negara boneka. Negara boneka tidak diakui di bawah hukum internasional. Oleh karena itu, langkah-langkah pencegahan harus dilakukan oleh organisasi internasional untuk merespons secara sukarela dalam kasus-kasus di mana negara boneka muncul.

Direkomendasikan

Delapan Kepulauan Aeolian di Laut Tyrrhenian
2019
Kota Paling Beragam di Dunia
2019
Kamp Pangkalan Everest Di Nepal
2019