Apa itu Magna Carta?

Magna Carta Libertatum adalah perjanjian antara Raja John dari Inggris dan sekelompok baron pemberontak. Uskup Agung Canterbury merancang Piagam pada 15 Juni 1215 di Runnymede dekat Windsor untuk berdamai antara kedua pihak. Piagam itu berjanji untuk melindungi hak-hak gereja, untuk melindungi para baron dari penjara ilegal, akses ke keadilan instan, dan menetapkan batas pembayaran feodal ke mahkota. Paus Innosensius III akhirnya mengakhiri piagam itu, dan kemudian menyebabkan Perang Baron Pertama.

Mengapa Magna Carta Dikeluarkan?

Pada 1204 Raja John kehilangan Kadipaten Normandia ke Raja Perancis Philip II dan segera memulai perang yang berlarut-larut dan mahal untuk mendapatkan kembali Kadipaten. Upaya untuk memulihkan adipati menghasilkan eksploitasi ekstrim Inggris untuk mengisi peti perang Raja.

Beberapa langkah yang diambil John untuk mengumpulkan dana untuk perang adalah:

  • Penegakan hukum hutan yang ketat untuk mengumpulkan lebih banyak denda.
  • Pajak tinggi untuk orang Yahudi (mereka dianggap milik mahkota)
  • Pajak 13% untuk semua orang di 1207
  • Penyitaan properti dan pendapatan gereja
  • Pemberontakan Baron

    Sementara langkah-langkah Raja John untuk mendapatkan lebih banyak pendapatan membuatnya tidak populer dengan populasi umum, itu adalah penanganan para baron yang menyebabkan pemberontakan dan akhirnya Magna Carta. Para pendahulunya berhasil mengumpulkan dana dari kaum bangsawan, tetapi Raja John telah mendorong mereka terlalu jauh. Raja John menunjukkan kecurigaan ekstrem terhadap niat para baron dan iri dengan kekuatan mereka. Beberapa langkah yang membuat para baron marah adalah:

  • Mengambil putra sebagai sandera untuk memastikan kesetiaan
  • biaya selangit untuk niat baik raja
  • biaya besar untuk ahli waris sebagai pajak warisan
  • Perilaku Raja memburuk hubungannya dengan baronage dan masalah menjadi kepala ketika ia kalah dari Raja Philip dari Perancis di Bouvines pada 1214. Dengan reputasinya hancur dan keuangannya berantakan karena biaya perang sepuluh tahun, para baron secara terbuka memberontak. Raja John menyadari bahwa posisinya tidak dapat dipertahankan dan dia berdamai dengan paus, membayar sebagian dari pendapatan yang disita dan memulihkan properti gereja yang telah dia peroleh.

    Penulisan Magna Carta

    Sebagai bagian dari perjanjiannya dengan paus, Raja John menjadi pengikut paus, dan dia menerima Stephen Langton sebagai kepala gereja Katolik di Inggris. Stephen Langton sebagai Uskup Agung Canterbury karena itu pendeta terkemuka Inggris menjadi orang utama untuk negosiasi antara Raja dan para baron pemberontak. Dia menyusun Magna Carta yang menetapkan tanggung jawab dan hak istimewa Raja. Piagam itu berjanji untuk melindungi para baron dari penahanan ilegal, pembatasan pembayaran scutage sebagai pengganti dinas militer, dan akses ke pengadilan. Raja John membubuhkan segelnya dan mengeluarkan piagam Magna pada tanggal 15 Juni 1215.

    Kegigihan Magna Carta

    Magna Carta menjadi bagian dari kehidupan politik di Inggris dan secara alami diperbarui oleh masing-masing raja yang berurutan, dan seiring waktu Parlemen di Inggris memberlakukan undang-undang baru, karena itu membuat Magna Carta kehilangan beberapa keunggulan praktisnya. Pada akhir abad ke-16, terjadi kebangkitan minat pada Magna Carta. Sejarawan dan praktisi hukum pada saat itu melihat hukum Inggris kuno yang kembali ke masa awal Anglo-Saxon yang melindungi kebebasan individu. Argumennya adalah bahwa invasi Normandia pada 1066 telah menggulingkan hak-hak ini dan bahwa popularitas Magna Carta telah berusaha untuk mengembalikan hak yang sama, dan menjadikan Magna Carta pendukung penting kekuatan legislatif kontemporer dan doktrin hukum seperti Habeas Corpus . Meskipun catatan sejarahnya cacat, para ahli hukum seperti Edward Coke menggunakan Magna Carta secara luas pada abad ke-17 untuk memperdebatkan hak ilahi para raja yang diuraikan oleh raja Stuart. Meskipun Charles I dan James I mencoba untuk menaklukkan diskusi Magna Carta, mereka tidak berhasil sampai perang saudara Inggris pada tahun 1640 dan eksekusi Charles selanjutnya mengurangi masalah tersebut.

    Peringatan 800 tahun Magna Carta

    Pada 15 Juni 2015, berbagai organisasi dan institusi menandai peringatan 800 tahun Magna Carta asli. British Library menyelenggarakan pameran khusus pada Februari 2015 yang menyatukan empat salinan dari 1.215 manuskrip. Cornelia Parker, seorang seniman Inggris, ditugaskan untuk membuat karya seni baru yang dipamerkan di Perpustakaan Inggris antara Mei dan Juli 2015 dan diberi nama Magna Carta the Embroidery. Upacara peringatan pada tanggal 15 Juni 2015, dihadiri oleh pejabat tinggi Amerika dan Inggris, dan diadakan di Runnymede di taman National Trust.

    Mengapa Magna Carta Penting?

    Ketika Piagam dikeluarkan pada 1215, konon untuk menyembuhkan keretakan di kerajaan Inggris antara raja (Raja John) dan para baronnya. Tidak ada pihak yang hidup sampai itu, dan perdamaian itu berumur pendek. Teka-teki politik Magna Carta dan perannya dalam melindungi kebebasan sipil kuno terus berlanjut bahkan setelah revolusi agung pada 1688 dan berlanjut hingga abad ke-19. Piagam Besar adalah jaminan kebebasan sipil yang pertama dan pembatasan hukum tertua yang diketahui tentang penggunaan kekuasaan secara sewenang-wenang. Magna Carta memiliki efek mendalam, dan itu mempengaruhi 13 koloni Amerika awal dan pembentukan konstitusi Amerika pada 1787, yang menjadi dokumen hukum tertinggi di republik baru AS. Sejarawan era Victoria menunjukkan bahwa piagam 1215 asli secara khusus berkaitan dengan hubungan antara raja dan raja, dan bukan hak-hak rakyat jelata. Namun, piagam itu bertahan sebagai dokumen yang ikonis dan berpengaruh, meskipun hampir semua isinya dicabut pada abad ke-19 dan ke-20. Dokumen tersebut masih membentuk simbol kebebasan yang signifikan, dan sering dikutip oleh para politisi dan juru kampanye. Penghargaan ini dijunjung tinggi oleh praktisi hukum Amerika dan Inggris. Lord Denning menyebut Magna Carta sebagai salah satu dokumen konstitusional terbesar sepanjang masa dan dasar kebebasan individu melawan otoritas sembelih seorang penguasa lalim.

    Untuk anak cucu, yang paling relevan adalah pasal 39 yang menjamin semua orang bebas keadilan melalui pengadilan gratis. Ini berfungsi sebagai templat untuk Bill of Rights AS dan Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia.

    Direkomendasikan

    Delapan Kepulauan Aeolian di Laut Tyrrhenian
    2019
    Kota Paling Beragam di Dunia
    2019
    Kamp Pangkalan Everest Di Nepal
    2019