Apa itu Lebah Afrika?

Lebah Afrika juga sering disebut sebagai lebah pembunuh, dan mereka adalah lebah madu hibrida yang diproduksi dengan menyilangkan peternakan lebah madu Afrika (Apis mellifera scutellata) dengan jenis lebah madu Eropa lainnya, seperti lebah madu Italia (Apis mellifera ligustica ) dan lebah Iberia (Apis mellifera iberiensis). Lebah Afrika lebih defensif daripada spesies lebah madu lainnya dan bereaksi lebih agresif terhadap gangguan. Biasanya, lebah Afrika mampu mengejar korban hingga seperempat mil. Mereka bertanggung jawab atas sekitar 1.000 kematian manusia serta kematian hewan seperti kuda. Hal ini disebabkan semakin banyak sengatan yang diterima korban dibandingkan dengan spesies lebah madu lainnya.

Pengantar Satwa Liar

Lebah Afrika diperkenalkan pertama kali ke Brasil pada tahun 1956 dengan tujuan meningkatkan produksi madu, tetapi pada tahun 1957, sekitar 26 kawanan yang telah disimpan dalam karantina melarikan diri ke alam liar. Sejak saat itu, lebah menyebar hampir di seluruh Amerika Selatan, dan pada tahun 1985, mereka telah tiba di Amerika Utara. Mereka ditemukan di berbagai sarang di Texas pada tahun 1990.

Karakteristik

Meskipun lebah Afrika menunjukkan karakteristik yang membuatnya kurang cocok untuk perlebahan komersial, seperti pertahanan yang ekstrem dan berkerumun, mereka sekarang merupakan spesies lebah madu yang paling dominan dipelihara di Amerika Selatan dan Tengah. Lebah pembunuh ini memiliki gen dominan dan dapat mengungguli spesies lebah lain; mereka dilaporkan sebagai penyerbuk unggul dan penghasil madu, meskipun mereka menghasilkan lebih sedikit madu dan lebih sedikit lilin. Beberapa karakteristik yang membedakan lebah pembunuh dari lebah madu lainnya termasuk migrasi mereka, yang lebih sering sebagai akibat dari kekurangan pasokan makanan musiman. Selain itu, mereka juga lebih cenderung untuk melarikan diri, di mana seluruh koloni pindah meninggalkan sarang sebagai respons terhadap stres. Mereka juga menjaga sarang sehingga dengan tegas menutupi zona alarm yang lebih luas di sekitar sarang.

Perilaku Mencari Makan

Telah diamati bahwa lebah Afrika mulai mencari makan pada usia yang jauh lebih muda dan mengumpulkan jumlah serbuk sari yang lebih besar dibandingkan dengan jenis lebah lainnya. Fenomena ini dapat dikaitkan dengan tingginya tingkat reproduksi mereka yang membutuhkan lebih banyak serbuk sari untuk memberi makan jumlah besar larva mereka. Lebah pembunuh telah ditemukan bahwa mereka sensitif terhadap sukrosa terutama pada konsentrasi rendah. Perilaku ini menyebabkan lebah mencari makan dan memanen sumber daya yang memiliki konsentrasi sukrosa yang lebih rendah yang mencakup serbuk sari, air, dan nektar yang tidak terkonsentrasi.

Agresi

Lebah Afrika menunjukkan agresi yang lebih besar ketika membela sarang mereka, dan mereka lebih mungkin untuk menyengat ancaman dengan menyerang tanpa henti dalam jumlah besar. Racun spesies ini sama dengan lebah madu Eropa, tetapi sengatannya dalam jumlah yang lebih besar dan karenanya menghasilkan lebih banyak kematian daripada lebah lainnya. Sebagai akibat dari dosis racun yang lebih tinggi, seseorang yang terserang lebah ini mungkin mengalami efek samping seperti pusing, peradangan kulit, mual, edema, kelemahan, sakit kepala, muntah, dan diare. Dalam beberapa kasus, efeknya dapat berkembang hingga memengaruhi organ tubuh lain, dan seseorang mungkin mengalami gangguan pernapasan, peningkatan denyut jantung, dan kadang-kadang bahkan gagal ginjal.

Yang Harus Dilakukan Ketika Diserang

Itu selalu disarankan untuk berjalan dalam garis lurus setiap kali serangan oleh lebah Afrika, dan itu adalah ide yang baik untuk melindungi wajah saat berlari. Lebah pembunuh adalah penerbang yang lambat, dan siapa pun yang sehat dapat mengalahkan mereka. Selalu menghindari orang lain karena mereka juga akan diserang. Bersembunyi di bawah air tidak akan membantu karena lebah akan berkerumun dan menunggu korban muncul ke permukaan. Perhatian medis harus dicari karena beberapa orang alergi terhadap sengatan lebah dan dapat mengakibatkan syok anafilaksis.

Direkomendasikan

Apa itu Storm Beach?
2019
Tempat Terbaik Di Dunia Untuk Menyaksikan Simpanse Di Lingkungan Alami Mereka
2019
Sungai Mississippi
2019