Apa itu Keadaan Darurat?

Apa itu Keadaan Darurat?

Keadaan darurat adalah pernyataan resmi pemerintah yang dibuat pada saat terjadi ancaman atau bencana nasional. Hal ini memungkinkan pemerintah untuk mengambil alih kekuasaan yang luar biasa. Di banyak negara, badan eksekutif pemerintah menyatakan keadaan darurat. Ancaman yang mungkin menyebabkan deklarasi keadaan darurat termasuk tindakan bersenjata terhadap negara (seperti kudeta), krisis keuangan, epidemi, bencana alam, atau serangan eksternal. Selama keadaan darurat, pemerintah memiliki kontrol atas kehidupan warga dalam kegiatan melalui implikasi seperti institusi jam malam, evakuasi orang, pencarian milik pribadi tanpa surat perintah, dan larangan bepergian.

Hukum Internasional Mengenai Keadaan Darurat

Hukum internasional, melalui Kovenan Internasional tentang Hak-Hak Sipil dan Politik dalam Pasal 4, mencantumkan sesuatu yang disebut hak-hak yang tidak dapat dihapus . Konvensi ini mengikat semua negara anggota PBB. Dengan demikian, negara-negara harus memberi tahu PBB tentang keadaan darurat, alasan di baliknya, tanggal dimulainya, dan langkah-langkah yang harus diambil untuk memitigasi keadaan darurat. Badan internasional lainnya dengan ketentuan tentang keadaan darurat termasuk Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia, dan Konvensi Amerika tentang Hak Asasi Manusia. PBB merekomendasikan adopsi prinsip-prinsip tertentu dalam undang-undang nasional. Prinsip-prinsip ini untuk memandu tindakan negara selama situasi darurat. Di antara prinsip-prinsip tersebut adalah komunikasi deklarasi kepada badan publik dan internasional, dan kepatuhan penuh dengan hukum internasional.

Keadaan Darurat dan Hak Asasi Manusia

Selama keadaan darurat, kemungkinan pelanggaran hak asasi manusia tinggi. Namun, kelompok-kelompok hak asasi manusia lokal dan internasional telah mengidentifikasi hak-hak mendasar yang tidak dapat dicabut dalam keadaan apa pun. Hak-hak tersebut termasuk hak untuk hidup, kebebasan dari penyiksaan dan perbudakan, dan hak untuk perlakuan manusiawi, kebebasan berpikir, hati nurani, dan agama. Dalam keadaan darurat, pihak-pihak terkait harus menjunjung tinggi hak-hak minoritas. Negara juga harus memberikan perlakuan yang manusiawi kepada warganya selama situasi seperti itu.

Kekuatan Darurat

Pemerintah memiliki kekuasaan konstitusional tertentu selama keadaan darurat yang meliputi larangan pertemuan publik, penyusunan undang-undang khusus yang tidak patuh untuk berurusan dengan orang yang tidak kooperatif, penyitaan, dan perusakan properti pribadi, pencarian tempat pribadi tanpa surat perintah sebelumnya dan evakuasi orang.

Penyalahgunaan Kekuatan Darurat

Penyalahgunaan kekuasaan darurat oleh pihak-pihak yang terlibat dalam mitigasi ancaman sangat tinggi selama situasi darurat. Karena alasan ini, senjata pemerintah dan badan-badan eksternal memiliki peran yang harus dimainkan untuk memastikan para pejabat tidak menyalahgunakan kekuasaan ini. Legislatif memiliki mandat untuk meninjau situasi darurat secara berkala untuk memastikan tidak ada pelanggaran terhadap kerangka hukum yang terjadi. Pengadilan harus memastikan pengadilan yang adil bagi semua individu selain mengevaluasi legalitas pernyataan keadaan darurat. Negara harus berkolaborasi dengan warganya dalam memecahkan masalah yang mempengaruhi negara selama krisis. Komunitas internasional memiliki kewajiban untuk bekerja dalam batas-batas hukum mereka untuk membantu negara dalam menghadapi kondisi kritis sambil memastikan penghormatan terhadap hak-hak dasar dan kebebasan.

Keadaan Darurat Terbaru

Beberapa peristiwa baru-baru ini di berbagai negara telah mendorong deklarasi keadaan darurat. Louisiana mengumumkan keadaan darurat pada 17 Februari 2017 setelah tornado di sebelah timur New Orleans. Serangan November 2015 Paris menyebabkan deklarasi keadaan darurat di Perancis.

Direkomendasikan

Seberapa cepat beruang dapat berlari?
2019
Berapa Banyak Jenis Capybaras Yang Ada?
2019
Danau Terbesar di Kanada menurut Provinsi atau Wilayah
2019