Apa itu Hukum Biasa?

pengantar

Common law adalah badan hukum yang mengambil keputusan yudisial dari preseden sebelumnya dari pengadilan terkait yang bertentangan dengan penggunaan konstitusi atau undang-undang. Jenis undang-undang ini dikembangkan di Inggris pada abad ke-13. Sejak itu telah menyebar ke koloni-koloni Inggris, dan sepertiga populasi dunia memperoleh yurisdiksinya dari hukum umum atau menggunakan campuran hukum sipil dan hukum adat.

Inggris, Amerika Serikat, dan koloni Inggris lainnya adalah pengguna utama hukum umum. Louisiana adalah satu-satunya negara bagian di AS yang tidak menggunakan hukum umum. Sistem hukum ini berbeda dari hukum perdata yang umumnya digunakan oleh koloni Spanyol dan Perancis. Selain Quebec yang menggunakan hukum sipil Prancis, Kanada juga menggunakan hukum umum.

Prinsip-prinsip Hukum Umum

Common law menurunkan keputusan mereka dari preseden yudisial sebelumnya daripada menggunakan statuta legislatif. Hakim common law menentukan fakta-fakta dalam kasus tertentu dan kemudian menggunakan ajudikasi pendahulunya untuk menyelesaikan kontroversi. Putusan-putusan sebelumnya ini didokumentasikan dalam laporan hukum dimana putusannya mengikat yurisdiksi pengadilan yang sama atau lebih rendah tetapi tidak mengikat di pengadilan yang lebih tinggi. Hakim dari pengadilan-pengadilan ini menerapkan doktrin Stare Decisis.

Dalam kasus kesan pertama, hakim common law melihat ke keputusan lain dari yurisdiksi lain atau pengalaman yudisial sebelumnya untuk menarik kesimpulan mereka. Fakta ini membuat hukum umum fleksibel dalam menangani kontroversi yang tidak terduga. Common law membantu mengatasi kebutuhan sosial yang berkembang dan meningkatkan pemahaman.

Common law adalah tulang punggung semua bidang hukum lainnya. Karena tidak adanya beberapa undang-undang, negara-negara menggunakan hukum umum untuk menyelesaikan beberapa perselisihan. Di Inggris dan Wales, sebagian besar negara bagian di AS, dan Kanada (kecuali Quebec) tidak ada hukum dasar gugatan, properti, dan kontrak. Untuk menemukan hukum yang benar untuk diterapkan pada fakta-fakta tertentu, hakim atau juri harus melihat kembali ke preseden sebelumnya.

Common law juga memiliki prinsip preseden yang mengesampingkan. Kebijakan ini memberikan batasan untuk menatap decisis. Dalam hal terjadi kontroversi mengenai putusan tertentu oleh pengadilan yang lebih rendah, pengadilan yang lebih tinggi dapat mengesampingkan temuan hukum dan membuat keputusan ketika menemukan bahwa fakta-fakta tidak sesuai dengan kasus.

Publikasi keputusan hukum umum dilakukan dalam laporan hukum untuk digunakan oleh pengadilan dalam keputusan masa depan, pengacara, dan bahkan masyarakat umum. Di bawah sistem common law, dua pihak menggunakan argumen pengadilan untuk menyelesaikan perselisihan di hadapan hakim yang menganalisis fakta dan kemudian memberikan putusan. Setelah keputusan itu, suatu pihak yang tidak puas dengan keputusan tersebut dapat naik banding ke pengadilan yang lebih tinggi.

Kesimpulan

Semua warga negara dalam common law tunduk pada undang-undang yang sama karena hukum membatasi penerapan kekuatan negara. Namun, kehakiman dapat meninjau legislasi untuk menentukan apakah undang-undang tersebut sesuai dengan persyaratan undang-undang.

Direkomendasikan

Apa itu Storm Beach?
2019
Tempat Terbaik Di Dunia Untuk Menyaksikan Simpanse Di Lingkungan Alami Mereka
2019
Sungai Mississippi
2019