Apa Itu Gerakan Zionis?

5. Apa yang Dipercayai Zionis?

Pada tahun 1896, Theodor Herzl menyusun dan mendirikan gerakan Zionis di Basel, Swiss. Herzl dan rekan-rekannya kemudian melanjutkan untuk menentukan siapa dan apa arti Zionis. Mereka menyatakan bahwa "Seorang Zionis adalah orang yang menginginkan atau mendukung pembentukan negara Yahudi di Tanah Israel, yang di masa depan akan menjadi negara orang-orang Yahudi." Dengan demikian, meskipun seorang Zionis percaya pada pembentukan sebuah negara Yahudi. Negara Yahudi di Israel, bahwa Zionis tidak harus tinggal di Israel. Orang Yahudi sekuler membentuk mayoritas orang percaya pada Zionisme, yaitu orang-orang yang percaya pada pemisahan negara Yahudi dan agama Yahudi.

4. Zionisme Sebelum Perang Dunia 2

Pada tahun 1919, David Ben-Gurion, yang akan menjadi Perdana Menteri Israel pertama di tahun-tahun berikutnya, melihat bahwa orang-orang Arab tidak akan memilih untuk memberikan tanah Palestina kepada orang Yahudi. Pada tahun 1923, intelektual Yahudi Rusia Ze'ev Jabotinsky juga menulis bahwa mustahil mencapai kesepakatan dengan orang Arab. Juga, pertanyaan tentang kekuatan pertahanan terpisah untuk komunitas Yahudi terhadap kerusuhan di Palestina ditolak oleh otoritas Inggris yang kemudian memiliki yurisdiksi atas wilayah tersebut. Akibatnya, serangkaian kerusuhan pada tahun 1930 mendorong Zionis untuk membentuk pasukan bawah tanah untuk pertahanan mereka. Keretakan dengan demikian telah melebar antara kedua komunitas, dan orang-orang Arab menolak untuk mendukung perwakilan Yahudi dalam pemerintah lokal. Kerusuhan lebih banyak terjadi, sebagian besar dihasut oleh Mufti Arab dan penyebaran desas-desus palsu, memecah belah oleh kedua belah pihak. Pada saat yang sama, sekolah dan layanan sedang dibentuk, organisasi buruh dari kedua belah pihak juga dibentuk.

3. 1948: Negara Yahudi Baru

Pada tanggal 15 Mei 1948, di tengah pertempuran di Palestina, orang-orang Yahudi mendeklarasikan negara Israel yang dulunya milik Inggris di Palestina yang baru saja menerima kemerdekaannya. Pertempuran meningkat ketika Suriah, Yordania, Irak, dan Mesir menyerbu Palestina, sebuah tindakan yang kemudian mengakibatkan pengusiran 800.000 orang Arab oleh kekuatan-kekuatan baru Yahudi. Orang-orang Yahudi Anti-Zionis membuat tuduhan bahwa Zionis bertanggung jawab atas pengusiran massal, serta pembantaian orang-orang Arab yang dikabarkan, yang mereka lawan dengan keras. Zionis membalas bahwa kebijakan pilihan mereka adalah pemindahan sukarela, dan bahkan meminta orang Arab untuk tinggal. Mereka menyatakan bahwa rencana mereka adalah membeli tanah dari orang-orang Arab, walaupun ini terbukti sulit karena orang-orang Arab lokal tidak tertarik untuk berjualan. Juga, tanah-tanah yang dipegang oleh orang Arab sering kali masih berada di bawah sewa Turki, yang berasal dari pemerintahan Ottoman di wilayah tersebut sebelum Inggris mengambil alih setelah Perang Dunia I. Gereja Kristen Ortodoks Yunani juga memiliki bidang-bidang tanah yang luas di daerah itu, dan akan tidak menjual tanahnya juga. Akibatnya, komunitas Yahudi hanya memegang 6% dari tanah di Palestina saat ini.

2. Zionis Di Seluruh Dunia

Organisasi Zionis yang didirikan pada tahun 1897 diganti namanya menjadi Organisasi Zionis Dunia (WZO) pada Januari 1960. Organisasi Zionis di bawah arahannya sekarang percaya pada pembentukan negara Israel di Palestina. Pada 14 Mei 1948, negara Israel didirikan di Palestina. Organisasi Zionis Dunia memperbolehkan keanggotaan hanya untuk organisasi lain, tidak seperti sebelumnya ketika itu terbuka untuk individu Yahudi. Namun, WZO mengakui dan menghormati individu yang telah berkontribusi dan menjadi sukarelawan untuk tujuan Israel dan Zionis. Meskipun demikian, beberapa aktivitasnya telah dinilai oleh Mahkamah Agung Israel sebagai pencurian, terutama dalam kasus rumah yang dihancurkan di tanah yang dimiliki oleh Palestina dan diberikan kepada pemukim Yahudi di wilayah Tepi Barat.

1. Kritik, Ancaman, dan Sengketa Wilayah

Ada banyak organisasi Yahudi dan kelompok agama yang, dan masih, menentang Zionis. Jelas, ini sebagian besar karena fakta bahwa Zionis mengklaim mewakili semua orang Yahudi. Namun, Gerakan Yahudi Reformasi mengubah liturgi mereka dengan menghilangkan sumber-sumber yang berbicara tentang Yerusalem dan Tanah Suci. Juga, Yahudi Ultra Orthodox (atau Haredi) tidak mendukung pandangan sekuler Zionis. Komunis Yahudi juga umumnya menentang Zionisme. Noam Chomsky juga menentang Zionisme, serta Neturei Karteh Ultra Orthodox . Majelis Umum PBB pada tahun 1975 mencap Zionisme sebagai rasis, tetapi sikap ini kemudian dicabut pada tahun 1991. Banyak yang menganggap Zionisme sebagai gerakan penjajah yang menganggap orang Yahudi sebagai ras yang unggul, tetapi, pada kenyataannya, para ahli teori Zionis berpendapat bahwa mereka selalu melihat pada orang Yahudi sebagai kelompok yang unik karena kurangnya tanah air mereka yang sudah lama, terutama sebelum Perang Dunia II.

Direkomendasikan

Lingkungan Terpadat di Dunia
2019
Apa Mata Uang Nikaragua?
2019
Pulau James Dan Pulau Kunta Kinteh Fort - Gambia
2019