Apa itu Emas?

Deskripsi

Emas ( Au, Nomor Atom 79) adalah logam transisi, ditandai dengan warna kuning cerah kemerahan yang terlihat jelas dalam bentuk paling murni. Ia terkenal karena sifat reaktivitasnya yang rendah, dan ditemukan dalam keadaan padat di bumi dalam kondisi temperatur dan tekanan yang paling normal. Emas murni sangat mudah ditempa dan ulet, sifat yang telah argubaly membuatnya lebih memikat daripada kelangkaannya. Bahkan, satu gram emas dapat dikalahkan untuk menghasilkan lembaran emas satu meter persegi. Ini tidak terpengaruh oleh sebagian besar asam dan basa, tetapi larut dalam aqua regia dan larutan alkali yang mengandung sianida. Logam siap larut dalam merkuri untuk membentuk amalgam pada suhu kamar. Pada suhu yang lebih tinggi, Emas akan membentuk paduan dengan logam lain. Titik lebur emas adalah 1.947, 7 derajat Fahrenheit (1.337K, 1064oC), dan titik didihnya adalah 5.162 derajat Fahrenheit (3.123K, 2.850o C). Emas juga merupakan konduktor panas dan listrik yang baik.

Lokasi

Karena sifat reaktivitasnya yang rendah, emas terjadi pada batuan dan endapan aluvial, dengan bentuk aslinya biasanya berbentuk nugget yang lebih besar atau butiran emas yang lebih kecil. Selain endapan bawah tanah, jejak konsentrasi emas juga dapat ditemukan dalam banyak zat lain di alam, seperti dilarutkan dalam air laut (0, 012 bagian per miliar) dan air tawar. Secara keseluruhan, Lautan adalah cadangan besar deposit emas, tetapi biaya ekstraksi emas dari dasar laut jauh di atas nilai pasarnya. Di daratan, deposito Emas ditemukan di banyak negara di dunia. Beberapa endapan terbesar dari logam berharga ini telah ditemukan di tambang Witwatersrand di Afrika Selatan. Negara-negara lain dengan simpanan emas yang cukup besar antara lain Cina, AS, Rusia, Peru, Australia, dan Kanada.

Pembentukan

Meskipun emas terjadi dalam pengaturan geologis yang berbeda dengan berbagai jenis endapan, klasifikasi dasar endapan emas dapat ditempatkan ke dalam jenis primer dan sekunder. Endapan primer adalah yang terbentuk ketika emas mengendap selama reaksi kimia dalam kerak bumi. Reaksi-reaksi ini terjadi antara cairan panas dan mineralisasi di kerak. Pembentukan endapan hidrotermal emas ini dapat bersifat epigenetik atau singenitik, tergantung pada apakah endapan emas terbentuk setelah pembentukan batuan di sekitarnya, atau selama pembentukan batuan ini, secara berturut-turut. Endapan sekunder terbentuk sebagai akibat dari perubahan mekanis (misalnya erosi dan pelapukan) atau kimiawi terhadap endapan primer.

Penggunaan

Kegunaan emas yang paling menonjol adalah yang terlibat dalam pembuatan perhiasan hias. Kelenturan dan keuletan emas membuatnya mudah untuk mengukir desain rumit menggunakan logam ini. Penampilan emas dan kilau logam ini meningkatkan daya tariknya, dan fakta bahwa itu tidak reaktif menjadikannya logam yang ideal untuk pemakaian jangka panjang sebagai perhiasan. Karena nilai tinggi yang terkait dengan emas, logam mulia ini sering digunakan untuk penghargaan dan sebagai indikator simbol status dalam masyarakat di seluruh dunia. Karena status keagungannya, emas juga sering digunakan sebagai media investasi dan pertukaran. Harga tinggi dan suplai terbatas memberi nilai investasi yang sangat baik. Peralatan elektronik yang canggih, seperti jam tangan mahal, sering memiliki emas ditemukan di sirkuit mereka untuk memfasilitasi daya tahan. Logam ini juga digunakan dalam industri dirgantara untuk membuat sirkuit dan perangkat lain. Emas, karena sifatnya yang non-reaktif, dimanfaatkan dalam kedokteran gigi, dicetak menjadi tambalan, mahkota, dan aplikasi gigi lainnya. Beberapa prosedur medis juga melibatkan emas, seperti penggunaan isotop emas radioaktif pada pasien kanker, atau penggunaan emas dalam mengobati rheumatoid arthritis.

Produksi

Emas adalah komoditas yang sangat mahal yang harganya diukur berdasarkan berat dan gram. Kemurnian emas juga diukur dalam karat ketika ada dalam bentuk paduan. Di masa lalu, Afrika Selatan telah lama memimpin dunia dalam produksi emas. Sebagai contoh, sekitar 79% dari seluruh produksi global emas diperhitungkan oleh negara tunggal ini pada tahun 1970. Namun, pada tahun 2007, Cina merebut posisi terdepan, menggantikan Afrika Selatan untuk pertama kalinya sejak 1905. Menurut statistik 2014, Tiongkok, Australia, Amerika Serikat, dan Rusia menempati posisi empat teratas dalam produksi emas hari ini. Prosedur yang diterapkan untuk mengekstraksi emas tergantung pada sifat deposit emas itu sendiri. Endapan bijih oksida diekstraksi dengan terlebih dahulu menghancurkan bebatuan dengan bahan peledak, dan kemudian mengekstraksi emas dengan "sianidasi", yang mengambil emas dari bijih dan memasukkannya ke dalam keadaan larut dalam air menggunakan sianida. Deposit emas aluvial ditambang menggunakan selang hidrolik kinerja tinggi, yang hanya membasuh bumi di sekitarnya dalam proses yang pada dasarnya adalah erosi buatan manusia yang cepat.

Direkomendasikan

Apa Sumber Daya Alam Utama Korea Utara?
2019
Apa Koefisien Gini?
2019
Apa Hari Terpanjang Tahun Ini?
2019