Apa itu Blue Moon?

Bulan biru adalah kejadian astronomi langka yang terjadi ketika ada satu bulan purnama ekstra selama satu musim. Ketika bulan biru terjadi, ada empat bulan purnama dalam satu musim, bukan tiga. Biasanya, satu bulan memiliki satu bulan purnama, tetapi kadang-kadang, bulan lainnya terjadi karena bulan kalender dan bulan tidak sama persis. Satu bulan purnama didefinisikan sebagai waktu yang dibutuhkan bulan untuk mengorbit di sekitar bumi yaitu 29, 5 hari. Bulan kalender memiliki 30 atau 31 hari. Istilah 'bulan biru' tidak ada hubungannya dengan warna bulan menjadi biru, meskipun ada aksesi ketika warna bulan tampak kebiru-biruan. Karena bulan biru adalah kejadian yang langka, istilah bulan biru digunakan secara sehari-hari untuk merujuk pada peristiwa langka, seperti dalam "sekali dalam bulan biru".

Kejadian

Biasanya, ada 12 bulan dalam setahun. Karena siklus bulan rata-rata adalah 29, 5 hari, ada 11 hari ekstra setiap tahun yang menghasilkan kemunculan bulan biru sekali dalam setiap 2, 7 tahun. Karena itu, dalam siklus Metonik 19 tahun, bulan biru akan muncul tujuh kali. Kadang-kadang, dua bulan biru dapat terjadi dalam tahun yang sama yang terjadi pada tahun 1999. Sebagian besar bulan biru bulanan ganda dalam satu tahun terjadi selama bulan Maret dan Januari. Panjang pendek Februari terkait dengan kejadian ini. Pada tahun-tahun seperti itu, Februari tidak memiliki bulan purnama. Bulan biru ganda berikutnya dalam satu tahun akan terlihat pada bulan Januari dan Maret 2018 dan 2037. Ada juga kemungkinan terjadinya bulan biru bulanan dan musiman dalam tahun kalender yang sama. Dua bulan biru (satu musiman, satu bulanan) akan terjadi pada 2048.

Blue Moon terbaru dan Future

Bulan-bulan biru musiman (bulan purnama ketiga) telah terjadi pada tanggal 21 November 2010, 20 Agustus 2013, dan 21 Mei 2016. Bulan-bulan biru masa depan diproyeksikan akan terjadi pada tanggal 18 Mei 2019, dan 22 Agustus 2021. Bulan-bulan biru bulanan di masa lalu telah terjadi pada 2010 (1 dan 30 Januari dan 1 dan 30 Maret), pada 2012 (2 dan 31 Agustus dan 1 dan 30 September), dan pada 2015 (2 dan 31 Juli.)

Bulan Biru harfiah

Sementara bulan biru astronomi adalah istilah sehari-hari untuk kejadian langka bulan purnama yang ekstra dalam suatu musim, kadang-kadang mungkin untuk melihat bulan berwarna biru. Bulan biru pertama diamati pada tahun 1883 setelah letusan Krakatau. Letusan gunung berapi dan kebakaran hutan terkadang menghasilkan partikel yang cukup besar untuk menyebarkan cahaya merah yang dapat membuat bulan tampak kebiru-biruan. Kebakaran hutan Kanada pada tahun 1950 menyebabkan bulan biru yang bisa dilihat di Eropa. Asap, debu, dan partikel abu di atmosfer dapat memengaruhi warna bulan untuk waktu yang lama, kadang-kadang bahkan dua tahun. Tidak seperti bulan biru astronomi, tidak mungkin untuk mendeteksi terjadinya bulan biru secara harfiah.

Direkomendasikan

Apa Itu Kota Perlindungan?
2019
Negara yang Paling Banyak Dikunjungi di Amerika Selatan
2019
Negara Yang Membatasan Oman?
2019