Apa itu Batubara?

Deskripsi

Batu bara adalah batuan sedimen yang mudah terbakar dengan warna hitam kecoklatan atau bahkan seluruhnya hitam. Batubara terutama terdiri dari karbon, dengan jumlah hidrogen, nitrogen, sulfur, dan oksigen yang lebih kecil dan beragam. Ini diklasifikasikan ke dalam berbagai jenis, berdasarkan komposisi dan waktu pembentukannya. Yakni, varietas batubara yang paling penting adalah batubara gambut, lignit, sub-bituminous, bituminous, dan antrasit. Gambut sebenarnya dianggap hanya sebagai pendahulu dari batu bara sejati, dan itu sendiri merupakan puing-puing sebagian dari tanaman yang berfungsi sebagai sumber utama bahan bakar di sebagian besar dunia. Antrasit adalah jenis batu bara tertua yang terbentuk, dan memiliki kandungan karbon yang sangat tinggi (sekitar 92%), praktis tidak memiliki kelembaban dan komponen yang mudah menguap. Dari sudut pandang skala waktu geologis, lignit adalah batu bara yang paling baru terbentuk, dan relatif lebih tinggi dalam zat yang mudah menguap, dan kandungan karbon tetap yang lebih rendah (berkisar 60-70%). Sifat-sifat batubara sub-bituminous dan bituminous terletak di antara sifat-sifat antrasit dan lignit. Batubara bitumen memiliki kandungan karbon tetap 77-87%, dan merupakan klasifikasi paling melimpah di antara semua varietas batubara lainnya. Batubara bitumen mengandung hampir 50% dari batubara yang diproduksi di Amerika Serikat.

Lokasi

Cadangan batubara ditemukan di sejumlah besar negara, mencakup semua benua selain Antartika. Cadangan batu bara terbesar yang terbukti dan dapat dipulihkan dapat ditemukan di AS, Federasi Rusia, dan Cina. India, Australia, dan Afrika Selatan mengikuti di belakang. Di Amerika Serikat, ada tiga wilayah utama dengan operasi penambangan batubara skala besar, yaitu Wilayah Batubara Barat, Wilayah Batubara Appalachian, dan Wilayah Batubara Interior. Masing-masing daerah ini agak mengkhususkan diri dalam menghasilkan nilai dan varian yang berbeda dari sumber energi penting ini.

Pembentukan

Pada berbagai titik waktu sepanjang sejarah geologis, proses alami seperti pergerakan lempeng tektonik dan banjir telah mengubur lahan basah dataran rendah dan kawasan hutan di dunia kita di bawah lapisan tanah yang tebal. Seiring waktu, lapisan tanah di atas vegetasi terkompresi tumbuh, dan semakin menekan materi tanaman di bawahnya. Ketika vegetasi ini bergerak ke kedalaman yang lebih besar di bawah permukaan tanah, proses biodegradasi alami dihentikan. Sebaliknya, kondisi suhu tinggi dan tekanan bersamaan yang ditemukan di bawah permukaan menyebabkan konversi bertahap materi tanaman menjadi batubara. Proses ini disebut sebagai "karbonisasi". Kualitas batubara yang terbentuk ditentukan oleh sejumlah faktor, seperti sifat vegetasi dari mana asalnya, kedalaman di mana proses karbonisasi dimulai, suhu dan kondisi tekanan melalui proses, serta waktu yang dibutuhkan. untuk proses karbonisasi untuk membentuk batubara yang dihasilkan.

Penggunaan

Batubara adalah berkah bagi umat manusia, dengan aplikasi langsung ke banyak industri di seluruh dunia. Di dalamnya, berbagai kategori batubara digunakan untuk tujuan yang berbeda. Batubara uap terutama digunakan untuk pembangkit listrik, sedangkan "kokas", atau batubara metalurgi, digunakan di pabrik baja untuk produksi baja. Saat ini, 40% kebutuhan listrik global dipenuhi oleh pembangkit listrik bertenaga batubara, dan 70% dari produksi baja global bergantung pada batubara "kokas". Derivatif batubara juga banyak digunakan di sejumlah besar industri lain, termasuk industri kimia farmasi, industri kertas, dan kilang aluminium. Beberapa bahan kimia industri penting diproduksi dari produk sampingan pembakaran batu bara. Benzene, naphthalene, dan fenol, misalnya, masing-masing diproduksi menggunakan tar batubara. Pupuk dan garam berbasis amonia diproduksi menggunakan amonia yang dihasilkan dari pembakaran batubara juga. Perangkat pemurnian air dan udara menggunakan filter "karbon aktif" untuk memfasilitasi tujuannya. Namun, maraknya penggunaan batu bara sebagai bahan bakar fosil sangat tidak dianjurkan oleh beberapa organisasi lingkungan dan kesehatan utama, karena efek buruk dari pembakaran batu bara dan produk sampingan beracun pada kesehatan manusia, hewan, dan tanaman. Faktanya, pembakaran jangka panjang dan ekstensif dari daftar batubara di antara sumber utama gas rumah kaca di atmosfer bumi, sementara pembuangannya memiliki efek lebih langsung pada kesehatan pernapasan manusia, degradasi habitat, khususnya lahan basah, dan pembentukan " kabut asap dan presipitasi yang diasamkan.

Produksi

Batubara dapat diekstraksi dari bumi baik dengan penambangan permukaan atau penambangan bawah tanah, tergantung pada kedalaman lokasi di bawah permukaan tanah. Jika endapan terjadi kurang dari 200 kaki di bawah permukaan tanah, penambangan permukaan dapat dilakukan untuk mengambil batubara. Metode ini juga menghemat waktu dan tenaga, dan pada gilirannya efisien secara ekonomi. Ini hanya mengharuskan penghapusan "lapisan penutup", atau lapisan atas vegetasi, tanah, dan batu yang menutupi titik akses ke deposit batu bara tepat di bawah mereka. Namun, metode ini sangat berbahaya bagi ekosistem, sering kali membongkarnya sepenuhnya, dan mengakibatkan kebocoran bahan kimia beracun ke permukaan dan ke dalam air di sekitarnya. Penambangan batubara bawah tanah lebih relevan, terutama mengingat bahwa sebagian besar cadangan batubara terbesar saat ini terletak pada endapan di bawah permukaan bumi. Di sini, tambang digali ke dalam bumi, dan sistem lift digunakan untuk mengangkut para penambang ke situs deposit bawah tanah untuk pengambilan batubara. Ini kurang berbahaya bagi lingkungan daripada penambangan permukaan, tetapi penambang terkena bahaya yang cukup besar di tambang batubara bawah tanah.

Direkomendasikan

Apa Itu Liga Aetolian?
2019
Apa Mata Uang Kenya?
2019
Ha Long Bay, Vietnam: Tempat-tempat Unik di Seluruh Dunia
2019