Apa itu Batu Igneous?

Batuan gunung berapi dibentuk oleh pendinginan dan kristalisasi magma atau lava. Nama mereka berasal dari bahasa Latin root "ignis", yang berarti "api". Batuan gunung berapi dapat ditemukan hampir di mana-mana di kerak bumi, terutama di dekat titik panas vulkanik.

Origins Dan Proses Pembentukan Batuan Igneous

Batuan gunung berapi dapat dibentuk dalam beberapa cara termasuk:

  • Melalui lava meletus di permukaan bumi.
  • Dengan pendinginan magma dangkal hingga dalam di bawah permukaan bumi.

Batuan beku ekstrusif terbentuk oleh pendinginan lava setelah meletus di permukaan. Batuan beku intrusi terbentuk ketika magma dangkal mendingin, dan batuan beku plutonik berasal dari magma jauh di bawah bumi. Lava mendingin paling cepat di permukaan bumi, sementara magma, yang mendingin lebih lambat, dapat membentuk kristal mineral yang lebih besar. Meskipun magma umumnya dianggap sebagai cairan, sebenarnya itu adalah cairan yang sebagian meleleh yang diisi dengan mineral. Saat mendingin, mineral-mineral ini mengkristal pada berbagai waktu, menyebabkan batuan mengalami transformasi komposisi. Evolusi lebih lanjut terjadi ketika magma bertemu dengan jenis batu lain dalam perjalanannya melalui kerak bumi.

Ada tiga area di bumi di mana batuan beku terbentuk:

  • Zona subduksi: Zona subduksi disebabkan oleh subduksi satu lempeng samudera padat di bawah yang lain. Air laut bertemu bersentuhan dengan mantel bumi di bawah tanah dan menurunkan titik didihnya untuk membentuk magma, yang naik ke permukaan membentuk gunung berapi.
  • Batas konvergen: Batas konvergen terjadi dengan tumbukan massa tanah yang besar, di mana titik kerak mengental dan memanas hingga titik lelehnya.
  • Hot spot: Hot spot, seperti Hawaii atau Taman Nasional Yellowstone, terbentuk ketika kerak bumi bergerak di atas bulu-bulu termal. Panas dari bulu-bulu mencairkan kerak tepat di atasnya, membentuk batuan beku ekstrusif.

Jenis Dan Tekstur Dari Batuan Igneous

Batuan beku diklasifikasikan berdasarkan mineral utamanya. "Mineral gelap" termasuk feldspar, kuarsa, amphibol, dan piroksen dapat ditemukan, bersama dengan olivin dan mika. Lebih lanjut dapat diklasifikasikan menurut ukuran kristal mineral dalam komposisinya.

Batuan ekstrusif mendingin dalam waktu singkat hingga berbulan-bulan dan selanjutnya memiliki kristal aphanitik yang terlalu kecil untuk dilihat oleh mata telanjang. Batuan intrusi mendingin selama ribuan tahun dan mengandung kristal phanerit yang mudah dilihat. Batuan plutonik mengandung phenocrysts, kristal besar yang bisa mencapai beberapa meter dan tampak mengambang di dalam massa butiran halus. Batuan plutonik adalah porfirat, membutuhkan jutaan tahun untuk mendingin sepenuhnya, dan cenderung mengeras dalam satu lapisan seragam yang padat.

Basalt dan granit adalah dua bentuk batuan beku yang paling umum. Basalt berwarna gelap dan berbutir halus, jenis batuan mafik yang kaya akan zat besi dan magnesium, dan dapat bersifat ekstrusif atau mengganggu. Granit adalah batu plutonik berwarna terang yang kaya akan kuarsa dan feldspar. Batuan felsic ini terbentuk jauh di bawah kerak bumi dan hanya dapat ditemukan setelah erosi luas dari mineral di sekitarnya.

Di mana Igneous Rocks Ditemukan?

Batuan beku basaltik terdiri dari hampir semua dasar samudera. Itu juga dapat ditemukan di zona subduksi dan di sepanjang tepi benua. Batuan beku granitik ditemukan di darat.

Direkomendasikan

Apa Itu Liga Aetolian?
2019
Apa Mata Uang Kenya?
2019
Ha Long Bay, Vietnam: Tempat-tempat Unik di Seluruh Dunia
2019