Apa itu Astrologi?

Apa itu Astrologi?

Astrologi adalah studi tentang pengaruh bintang dan planet pada kehidupan manusia. Ada kepercayaan bahwa posisi matahari, bulan, planet, dan bintang lain selama kelahiran seseorang sangat kritis. Beberapa orang percaya objek kosmik ini mendefinisikan kepribadian seseorang, hubungan asmara mereka, dan memprediksi keberhasilan ekonomi mereka. Salah satu aspek astronomi yang populer adalah horoskop, yang biasanya muncul di surat kabar. Namun, para astrolog menganggap ini sebagai cara yang tidak akurat dalam membuat profil kehidupan, kepribadian, dan upaya masa depan seseorang. Gambaran yang lebih akurat dapat diberikan oleh tanda khusus planet ini pada saat kelahiran, sudut, rumah, dan banyak faktor lainnya. Tanda-tanda astrologi adalah Aries, Libra, Virgo, Pisces, Gemini, Leo, Cancer, Capricorn, Taurus, Sagittarius, Scorpio, dan Aquarius.

Sejarah Astrologi

Didefinisikan secara luas, astrologi melibatkan pencarian makna kehidupan di langit. Kelahiran astrologi dikreditkan ke Babel. Mereka memiliki grafik astrologi yang mereka gunakan untuk memprediksi terulangnya peristiwa surgawi tertentu. Babel memperkenalkan astrologi kepada orang-orang Yunani pada abad ke-4 SM. Para sarjana seperti Aristoteles dan Plato mempelajari astrologi yang menyebabkannya dianggap sebagai ilmu. Segera setelah itu, orang-orang Romawi dan kemudian orang-orang Arab memeluk astrologi. Kemudian, itu menyebar ke seluruh dunia. Pada awalnya, dunia menggunakan astrologi untuk memprediksi pola cuaca untuk keperluan pertanian. Namun, itu diperluas untuk mencakup perkiraan bencana alam, perang, dan untuk memberikan nasihat kepada kaisar dan raja.

Astrologi Barat

Astrologi Barat adalah sistem astrologi tertua yang ada saat ini. Berakar dari abad ke-19 hingga abad ke-17 SM. Itu dimulai di Mesopotamia kemudian menyebar ke Yunani kuno, Roma, negara-negara Arab, dan akhirnya ke Eropa Barat dan Tengah. Bentuk astrologi Barat yang populer adalah sistem horoskop yang mengklaim dapat menjelaskan kepribadian orang dan memprediksi peristiwa kehidupan penting mereka di masa depan. Ada tiga kategori astrologi barat yaitu astrologi duniawi, astrologi interogatori, dan astrologi natal. Astrologi duniawi memprediksi hasil dari peristiwa dunia seperti perang, ekonomi, dan urusan nasional. Astrologi interogatory membuat prediksi spesifik tentang tujuan subjek dan peristiwa dalam kehidupan. Di sisi lain, astrologi natal membuat prediksi berdasarkan Hukum Awal. Teori menyatakan bahwa kejadian terjadi berdasarkan pada awal sesuatu. Akibatnya, kehidupan masa depan seseorang dijelaskan oleh kelahiran mereka.

Astrologi Hindu

Astrologi Hindu berasal dari astrologi Helenistik pada abad ke-3 SM. Ini menggabungkan rumah-rumah bulan Hindu. Selain astrologi Helenistik, astrologi Hindu mungkin juga memperoleh prinsip-prinsipnya dari bahasa Yunani. Bukti klaim ini adalah nama-nama tanda Yunani (seperti kata Hindi "Kriya" berasal dari "Krios" dalam bahasa Yunani yang berarti Aries) dan nama-nama planet dan bintang (seperti nama Hindi dari Matahari "Heli" yang berasal dari Kata Yunani “Helios). Beberapa teknik India berasal dari astrologi Babel.

Astrologi Cina

Astrologi Cina, di sisi lain, berkaitan erat dengan filsafat Cina. Pandangan Cina menguraikan tiga teori harmoni yaitu manusia, surga, dan bumi. Astrologi Cina berputar di sekitar konsep sepuluh batang surgawi, yin dan yang, shichen, dan 12 cabang duniawi. Chinese Zodiac terdiri dari 12 tanda binatang. Setiap tanda mewakili kepribadian yang berbeda dan dengan demikian menggambarkan orang dengan berbagai kepribadian. Tanda-tanda binatang mulai dengan tanda Tikus. Simbol lainnya termasuk Ox, Tiger, Monkey, Horse, Rooster, Dragon, dan Rabbit. Zodiak Korea sama dengan zodiak Cina. Namun, zodiak Vietnam identik dengan zodiak Cina dan Vietnam kecuali tanda kedua adalah Kerbau Air dan bukannya Lembu.

Sudut Pandang Teologis tentang Astrologi

Pada zaman kuno, Santo Agustinus (354-430) membantah astrologi karena pertentangannya dengan keyakinannya bahwa Tuhan memberi manusia kebebasan untuk menentukan jalan hidup mereka. Lebih lanjut, ia mengamati bahwa walaupun anak kembar lahir pada waktu yang hampir bersamaan, kehidupan mereka sering kali menempuh jalan yang sama sekali berbeda. Astrologi tidak dapat menjelaskan perbedaan seperti itu dalam kepercayaannya pada "Hukum Awal." Selama abad pertengahan, para astronom Muslim seperti Avicenna, Ibn al-Haytham, dan Al-Farabi mengkritik astrologi karena klaimnya untuk memprediksi hasil masa depan kehidupan manusia. . Menurut mereka, tidak ada yang bisa mengantisipasi kehendak Tuhan untuk kehidupan manusia. Di zaman modern, kritik seperti Gereja Katolik ada. Menurut doktrin mereka, praktik ramalan astrologi tidak sesuai dengan kepercayaan gereja seperti kehendak bebas.

Kritik Ilmiah Astrologi

Jauh sebelum sejarah yang tercatat, astrologi disebut sebagai “Bunda segala Ilmu Pengetahuan.” Ia telah bertanggal setidaknya pada milenium ke-2 SM dan mengandung akar dalam sistem kalender. Astrologi dianggap telah didasarkan pada teori-teori kuno seperti feng shui, yoga, dan akupunktur. Karya akademis sebelumnya tentang kedokteran, alkimia, meteorologi, dan astronomi diakui sebagai astrologi. Astrologi juga hadir dalam karya sastra seperti karya Dante Alighieri, William Shakespeare, dan Lope de Vega.

Namun, dengan munculnya metode ilmiah di abad ke-20, astrologi telah terbukti tidak menjadi sains. Ini dikategorikan sebagai pseudosain dengan aman. Para ilmuwan mengklasifikasikan astrologi sebagai pseudosain karena mereka percaya bahwa itu tidak memiliki kekuatan untuk menggambarkan alam semesta. Karena sains didasarkan pada bukti, pengujian ilmiah astrologi telah gagal untuk menunjukkan bukti tempat astrologi. Jadi, mereka yang tetap percaya pada astrologi melakukannya meskipun tidak memiliki dasar ilmiah untuk kepercayaan mereka. Orang-orang semacam itu mendasarkan argumen mereka pada prediksi yang ternyata benar. Namun, mereka tidak menyimpan catatan prediksi yang ternyata salah. Perilaku seperti ini disebut bias konfirmasi. Selain itu, astrologi belum menunjukkan efektivitas dalam studi terkontrol serta validitas ilmiah. Juga sulit untuk menguji validitas astrologi. Ada juga banyak ketidakkonsistenan seperti para astrolog gagal memperhitungkan ketepatan ekuinoks yang sering mempengaruhi posisi matahari.

Oleh karena itu, astrologi adalah ilmu semu yang mengklaim dapat memprediksi kepribadian seseorang, kehidupan, dan keberhasilan masa depan berdasarkan pada kejadian selama kelahiran mereka. Bentuk umum astrologi adalah horoskop.

Direkomendasikan

Seberapa Besar Texas?
2019
Negara Yang Membatasi Laut Adriatik?
2019
Siapa yang menyalakan Api Olimpiade?
2019