Apa itu Arsitektur Stalinis?

Arsitektur Stalinis, kadang-kadang disebut Sosialisme Klasisisme atau gaya Kekaisaran Stalinis, adalah gaya arsitektur yang digunakan dalam konstruksi bangunan pada masa pemerintahan Josef Stalin di Uni Soviet. Arsitektur Stalinis terutama terkonsentrasi di Moskow, dan dikaitkan dengan gerakan seni realisme sosialis. Proyek-proyek utama ditugaskan oleh pemerintah, seperti bangunan utama Universitas Moskow.

Era bentuk arsitektur ini hanya bertahan hingga masa pemerintahan Josef Stalin, dari tahun 1933 hingga 1955. Stalin menggunakan periode ini sebagai waktu untuk eksperimen arsitektur ketika ia bermaksud untuk menugaskan beberapa proyek paling ambisius pada masa pemerintahannya. Dia mencoba memaksakan selera dan kesukaannya pada Soviet. Dia lebih suka gedung pencakar langit yang mengesankan yang akan mengkonsolidasikan citra kuat Uni Soviet. Periode arsitektur Stalinist terbukti sangat sukses sementara pada saat yang sama beberapa proyek memuncak dalam kegagalan.

Kelahiran Arsitektur Stalinis

Josef Stalin menjadi pemimpin tunggal Soviet Rusia pada awal 1930-an dan ia segera menetapkan tujuannya untuk menjadikan Uni Soviet sebagai negara komunis yang maju. Untuk mencapai ini, ia harus membuat orang bekerja sangat keras untuk mencapai impiannya yang provokatif tentang negara adidaya komunis, terutama setelah revolusi Oktober 1917. Dia menciptakan sistem yang didukung melalui represi di mana setiap elemen masyarakat berada di bawah kendali negara. Arsitek juga berada di bawah regulasi negara. Stalin datang dengan program konstruksi yang akan dilaksanakan oleh arsitek menggunakan tahanan sebagai tenaga kerja. Dengan bekerja untuk negara, arsitek hidup dengan mewah dan dianggap sebagai bagian dari elit masyarakat.

Karakteristik Dan Gaya Arsitektur Stalinis

Stalin sangat ingin menunjukkan kekuatan dan kekuatan Uni Soviet melalui industrialisasi yang cepat. Tujuan utamanya adalah untuk menyiarkan ke negara-negara asing tentang pertumbuhan dan kemakmuran Rusia Soviet. Untuk mencapai tujuan ini, ia perlu membangun gedung baru yang mewakili citra propagandistiknya. Arsitekturnya, oleh karena itu, merupakan elemen penting dalam mengangkat Uni Soviet sebagai negara adidaya terdepan di dunia. Pada awal era Stalinis, berbagai gaya arsitektur bereksperimen dengan yang termasuk referensi klasik seperti penggunaan lengkungan, cetakan, dan kolom dengan ibu kota yang rumit. Selama periode ini, modernitas diabaikan karena gaya Gothic dan gaya barok Rusia. Arsitektur Stalinis ditampilkan dengan baik oleh desain merek dagang Seven Sisters dari basis yang kokoh dan desain seperti mahkota di bagian atas bangunan.

Bangunan Seven Sisters termasuk puncak menara di puncak gedung pencakar langit tertinggi. Namun, penyertaan menara tidak dalam rencana bangunan asli dan hanya dimasukkan setelah perintah Stalin. Dia ingin memisahkan mereka dari gedung pencakar langit yang sudah dibangun di Amerika Serikat. Selera dan preferensi pribadi Stalin bersyukur dengan merancang bangunan tertinggi dengan menara di tengahnya.

Perencanaan kota juga merupakan bagian penting dari proses desain. Jalan-jalan besar dan jalan lurus dibangun untuk parade militer dan fungsi upacara. Ini tidak hanya memperkuat ide-ide pemerintah Stalinis tetapi juga memamerkan kejayaan Uni Soviet kepada dunia luar. Sementara membangun bangunan, simetri dan proporsi besar banyak digunakan dalam tata letak untuk sebagian besar bangunan. Ada karakteristik yang konsisten dari semua bangunan yang dibangun selama era Stalin terlepas dari arsitek yang terlibat. Pemerintah sangat berpengaruh dalam semua rencana pembangunan.

Konstruksi perumahan sangat dipengaruhi oleh kelas sosial. Bangunan untuk pejabat senior di pemerintahan dan anggota elit masyarakat dibangun menggunakan elemen-elemen mahal seperti balkon, lengkungan, ibukota yang rumit, dan kolom. Di sisi lain, bangunan untuk warga kelas pekerja dibangun dari bahan sederhana untuk meminimalkan biaya konstruksi. Bangunan-bangunan ini tidak memiliki ornamen dan elemen mewah lainnya dan sederhana dan dimaksudkan untuk kebutuhan perumahan dasar.

Kesimpulannya

Arsitektur stalinis memberi arti penting untuk membentuk fungsi. Ini diilustrasikan dengan baik oleh konstruksi bangunan landmark Uni Soviet; Tujuh Suster. Menara bertingkat tinggi ini memasukkan referensi Gotik baru seperti lengkungan, kolom, dan vertikalitas. Lantai di sebagian besar bangunan memiliki sedikit penggunaan ruang praktis. Sebaliknya, penekanan ditempatkan pada bentuk bangunan dan rasa estetika. Selain itu, sebagian besar konstruksi membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk diselesaikan dan beberapa hanya selesai setelah era Stalin dan bahkan setelah kematiannya.

Direkomendasikan

Delapan Kepulauan Aeolian di Laut Tyrrhenian
2019
Kota Paling Beragam di Dunia
2019
Kamp Pangkalan Everest Di Nepal
2019