Apa Industri Terbesar Di Venezuela?

Venezuela pernah menjadi salah satu ekonomi terbesar di Amerika Latin. Namun, hiperinflasi yang disaksikan pada 2010-an telah menjerumuskan negara ke dalam krisis ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Ekonomi Venezuela berputar di sekitar industri minyak karena negara itu merupakan salah satu produsen minyak terbesar di dunia. Namun, ketergantungan negara itu pada industri minyaknya telah melihatnya menderita dari fenomena ekonomi yang dikenal sebagai " penyakit Belanda" di mana sektor-sektor ekonomi lainnya menyusut karena pemerintah berfokus pada industri minyak. Penurunan harga minyak dunia menyaksikan pada akhir abad ke-20 dan tahun 2010 hampir melumpuhkan perekonomian dan mengakibatkan negara tersebut mengalami hiperinflasi. Industri lain yang merupakan bagian integral dari ekonomi Venezuela termasuk pertanian, pariwisata, dan industri manufaktur.

Industri Pertanian

Industri pertanian di Venezuela adalah salah satu pendorong ekonomi utama negara itu. Industri ini menyumbang sekitar 4, 4% dari PDB negara itu, dan produk pertanian adalah beberapa komoditas ekspor paling penting di negara itu. Industri ini juga merupakan perusahaan yang penting dan mempekerjakan sekitar 6, 5% dari angkatan kerja yang tersedia di negara itu. Meskipun terletak di daerah yang memiliki kondisi iklim yang ideal untuk pertanian seperti tanah yang kaya, negara ini masih jauh dari jangkauan potensi pertaniannya. Negara ini memiliki sekitar 3, 4 juta hektar lahan yang sempurna untuk pertanian, tetapi hanya 0, 7 juta hektar yang digunakan dalam pertanian. Industri ini telah menyusut dalam beberapa dekade terakhir karena munculnya minyak sebagai komoditas ekspor utama dan penggerak ekonomi utama negara itu.

Penurunan Pertanian Di Venezuela

Sebelum ditemukannya minyak di negara itu pada pertengahan abad ke-20, pertanian adalah tulang punggung ekonomi di Venezuela dan pada satu titik bertanggung jawab atas lebih dari 50% PDB negara itu. Industri ini juga merupakan perusahaan terbesar di negara itu dan menyediakan pekerjaan bagi lebih dari 60% tenaga kerja Venezuela pada 1930-an. Namun, industri ini diabaikan oleh rezim berturut-turut setelah penemuan minyak dan ketergantungan pada ekspor minyak bumi. Pada akhir 1980-an, pertanian menyusut dan hanya menyumbang 5% dari PDB negara itu dan mempekerjakan kurang dari 13% tenaga kerjanya. Berkurangnya industri memicu peningkatan impor makanan untuk memenuhi permintaan pangan domestik di negara tersebut. Sementara negara itu berusaha untuk menghidupkan kembali pertaniannya, ia bergantung pada impor makanan yang sebagian besar bersumber dari Amerika Serikat dan Kolombia.

Industri Perminyakan

Industri perminyakan adalah industri terpenting Venezuela dan juga perusahaan tenaga kerja terbesar di negara itu. Amerika Serikat adalah salah satu tujuan utama minyak Venezuela dan menyediakan pasar untuk sekitar 11% dari produksi minyak negara itu. Negara ini memiliki cadangan minyak terbesar di dunia. Semua cadangan minyak terbukti di negara ini diperkirakan sekitar 0, 297 triliun barel yang setara dengan sekitar 20% dari cadangan minyak terbukti global. Produksi minyak di negara ini telah turun dalam beberapa tahun terakhir dan saat ini berada pada 2, 3 juta barel setiap hari yang merupakan penurunan signifikan dari lebih dari 3, 5 juta barel yang diproduksi setiap hari di negara itu pada tahun 1998. Negara ini juga memiliki cadangan gas alam yang sangat besar. yang termasuk yang terbesar di dunia dan diperkirakan lebih dari 176 triliun kaki kubik.

Negara ini juga merupakan anggota pendiri Organisasi Negara Pengekspor Minyak yang dibentuk pada tahun 1960 sebagai cara menyatukan negara-negara penghasil minyak untuk mendorong kepentingan kolektif mereka di pasar minyak global. Meskipun merupakan industri terbesar di negara ini, industri perminyakan telah memiliki efek yang merugikan pada perekonomian dalam beberapa tahun terakhir, dengan ketergantungan yang berlebihan pada minyak bertanggung jawab atas hiperinflasi yang saat ini dialami oleh ekonomi.

Sejarah Industri Minyak

Penggunaan minyak di negara itu sebelum kedatangan orang Eropa pada abad ke-16 dengan penduduk asli Venezuela menggunakan minyak mentah untuk penerangan dan keperluan medis. Namun, minyak pertama kali dibor untuk tujuan komersial di awal abad ke-20 dengan sumur pertama dengan minyak yang layak secara komersial diselesaikan pada tahun 1914. Minyak bumi pertama kali muncul sebagai komoditas ekspor di Venezuela pada tahun 1918 ketika negara itu mengekspor lebih dari 21.000 metrik ton komoditas. Pada akhir 1920-an, produksi minyak di negara itu telah tumbuh untuk menjadikan Venezuela sebagai negara penghasil minyak top di dunia dan hanya dilampaui oleh Uni Soviet dan Amerika Serikat dalam produksi minyak secara global. Kekayaan yang datang dengan ekspor minyak, bagaimanapun, memiliki efek yang merugikan pada kesehatan ekonomi secara keseluruhan karena menyebabkan penyusutan pertanian. Ketergantungan pada ekspor minyak juga membuat pemerintah mengabaikan pengembangan fasilitas sosial seperti fasilitas kesehatan, infrastruktur, dan pendidikan.

Industri pariwisata

Posisi geografis Venezuela di Amerika Latin menjadikannya tujuan wisata utama. Negara ini menikmati suhu hangat sepanjang tahun karena mengalami iklim tropis. Namun, industri belum terhindar dari krisis ekonomi yang telah melanda negara itu dengan jumlah wisatawan yang jatuh ke rekor terendah dalam beberapa tahun terakhir. Efek riak dari penurunan kedatangan wisatawan juga telah merusak sektor perhotelan negara yang bergantung pada pengunjung internasional.

Industri manufaktur

Industri penting lainnya di Venezuela adalah industri manufaktur negara itu. Industri menyumbang sekitar 15% dari PDB negara itu. Barang-barang manufaktur adalah salah satu komoditas ekspor utama di negara ini. Beberapa barang manufaktur yang diekspor dari negara ini termasuk aluminium, baja, tekstil, minuman, semen, pupuk, dan ban. Industri ini berlabuh oleh kekayaan negara bahan baku yang dibutuhkan dalam industri dengan banyak barang yang diproduksi memiliki semua bahan baku bersumber secara lokal. Namun, krisis keuangan yang sedang berlangsung di negara ini telah menghancurkan industri manufaktur dengan sumber yang menyatakan bahwa produksi industri turun sebesar 8% pada tahun 2015. Kurangnya kerangka kerja legislasi yang tepat dan meningkatnya biaya produksi juga memainkan peran dalam penurunan industri manufaktur negara yang telah melihat merek global utama yang telah mendirikan pabrik di negara seperti General Motors, toko tutup.

Direkomendasikan

Apa Jenis Pemerintahan yang Dimiliki Oman?
2019
10 Hewan Dimanfaatkan Untuk Digunakan Dalam Pengobatan Alternatif
2019
Primata Asli Ke Amerika Tengah
2019