Apa Industri Terbesar Di Uganda?

Uganda adalah negara Afrika Timur dengan ibukotanya di Kampala. Ini mencakup sekitar 236.040 km2 lahan kering dan sekitar 36.330 km2 air. Negara ini memiliki populasi sekitar 44 juta orang. Uganda adalah negara yang terkurung daratan yang berbatasan dengan Kenya, Tanzania, Sudan Selatan, Republik Demokratik Kongo (DRC), dan Rwanda. PDB negara itu pada 2017 adalah USD 25, 89 miliar yang mewakili sekitar 0, 04% dari ekonomi dunia. Kontributor utama perekonomian Uganda dibahas di bawah ini:

Industri pariwisata

Industri pariwisata dan perjalanan adalah industri yang berkembang pesat di Uganda. Ini berkontribusi sekitar 9-10% dari PDB negara itu. Sektor ini telah mempekerjakan lebih dari 600.000 orang yang bekerja sebagai pemandu wisata, pengemudi, sekretaris, penerjemah, dan personel keamanan di antara pekerjaan lainnya. Ini juga telah meningkatkan mata pencaharian penduduk setempat yang menjual perhiasan, pakaian, topi, tas, dan banyak barang Afrika buatan tangan lainnya. Kehangatan dan keramahan orang-orang Uganda telah mempromosikan industri pariwisata.

Uganda memiliki beberapa situs objek wisata seperti pemandangan indah dari dataran, dataran tinggi, gunung dan danau, taman alam dan cagar alam dengan beragam satwa liar, dan flora dan fauna. Statistik menunjukkan bahwa jumlah wisatawan telah meningkat dalam enam tahun terakhir dari sekitar 1, 1 juta pada 2012 menjadi 1, 8 juta pada 2018. Lebih khusus lagi, tujuan wisata di Uganda termasuk Ratu Elizabeth dan Taman Nasional Air Terjun Murchison untuk menonton pertandingan, Gunung Ruwenzori yang merupakan populer untuk mendaki gunung, dan Sungai Nil (untuk mengamati burung, arung jeram, dan kayak). Situs wisata lainnya adalah Danau Victoria dan Danau Albert untuk memancing dan naik perahu olahraga, serta menonton permainan gorila gunung di Taman Nasional Bwindi dan Mgahinga.

Industri Transportasi

Transportasi mempromosikan perdagangan lokal, regional dan internasional. Dengan demikian, jaringan transportasi yang baik di suatu negara memfasilitasi pertumbuhan ekonomi sehingga menghasilkan pendapatan untuk pengeluaran pemerintah dan investasi. Jalan itu adalah bentuk transportasi utama yang digunakan di Uganda karena memiliki total jaringan jalan sepanjang 140.000 kilometer. Jalan-jalan itu tidak hanya menghubungkan kota-kota besar dan pusat-pusat perdagangan di Uganda tetapi juga menghubungkan negara itu dengan tetangga-tetangganya di Afrika Timur, mempromosikan perdagangan regional. Bentuk transportasi lain yang digunakan di Uganda adalah transportasi kereta api yang panjangnya sekitar 1.260 kilometer. Namun, menurut laporan 2015 dari Kementerian Pekerjaan dan Transportasi di Uganda, hanya sekitar 705 kilometer transportasi kereta api yang beroperasi. Kereta api sebagian besar digunakan dalam pengangkutan kargo besar di seluruh negeri.

Transportasi udara di Uganda juga berkontribusi besar terhadap perekonomian, terutama industri pariwisata. Pada tahun 2007, ada peningkatan Bandara Internasional Entebbe untuk memenuhi standar internasional. Akibatnya, jumlah wisatawan dan kapasitas kargo telah meningkat mengarah pada peningkatan perdagangan regional dan internasional. Bandara ini terletak 34 kilometer dari ibu kota Kampala. Uganda tidak memiliki pelabuhan. Itu hanya bergantung pada sistem transportasi air pedalaman yang mencakup danau dan sungai yang bisa dilayari. Transportasi di badan air ini dilakukan dengan menggunakan kapal air seperti kapal, feri, dan kano. Mereka mengangkut orang dan barang ke pusat perdagangan. Danau Victoria menghubungkan Uganda ke Kenya dan Tanzania. Di sisi lain, Danau Albert dibagi antara DRC dan Uganda. Kesimpulannya, sepeda motor mendominasi sistem transportasi Uganda membentuk sekitar 50% dari semua layanan transportasi diikuti oleh kendaraan penumpang (bus, minibus, dan mobil) sebesar 30%, kendaraan ringan baik pada 12%, kendaraan komersial berat di 6%, dan traktor pertanian dan sisanya 2%.

Industri perikanan

Industri perikanan sangat signifikan bagi perekonomian Uganda. Ini adalah penghasil devisa tertinggi kedua di negara ini setelah industri pariwisata. Sektor perikanan mempekerjakan lebih dari 700.000 orang dalam kegiatan terkait ikan seperti pengolahan ikan lokal dan industri, penelitian dan pengembangan, penjualan alat tangkap dan peralatan memancing, pembangun kapal, penenun jala ikan, dan pedagang aktual yang terlibat dalam bisnis perikanan. Perairan di Uganda mencakup 18% dari total luas permukaannya. Dua sumber utama ikan di negara ini adalah danau dan sungai yang menyumbang sekitar 461.000 ton ikan per tahun. Praktek penangkapan ikan dengan budidaya menghasilkan sekitar 111.000 ton ikan.

Kehadiran banyak danau air tawar seperti Danau Victoria, Danau Albert, Danau Kyoga, Danau Edward, dan Danau George telah mendorong sektor perikanan. Ada juga berbagai jenis ikan dengan total 350 dan pasar siap untuk ikan baik lokal maupun internasional. Spesies ikan yang paling umum adalah Nil perch dan Tilapia yang masing-masing membentuk 46% dan 38% dari ekspor. Jenis ikan lainnya termasuk clarias, silverfish, lungfish, catfish, sprat, belut dan Singidia nila yang sebagian besar dijual dan dikonsumsi secara lokal.

Industri manufaktur

Industri manufaktur menyumbang sekitar 21% dari PDB dan telah menciptakan peluang kerja bagi hampir 7% dari tenaga kerja Uganda. Sebagian besar industri manufaktur adalah asing. Beberapa faktor yang mempengaruhi lokasi industri ini antara lain; bahan baku, bahan bakar, dan listrik, tenaga kerja, pasar, tanah, air, pengaruh pemerintah, dan transportasi. Sejumlah industri ini membutuhkan bahan baku dari produk pertanian seperti kopi, teh, kacang-kacangan, produk susu, buah-buahan, dan sayuran.

Industri Minyak Dan Pertambangan

Uganda memiliki mineral berharga seperti timah, tembaga, emas, besi, kobalt, dan bahkan semen. Mineral ini dieksploitasi untuk nilai ekonomisnya. Unit pemrosesan emas didirikan di Kampala pada tahun 2017 untuk memastikan maksimalisasi keuntungan yang diperoleh dari penambangan untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi kota. Inisiatif ini juga dimaksudkan untuk menarik investor untuk berdagang di mineral dan produk-produk terkait di wilayah tersebut. Sumber daya alam penting lainnya di Uganda adalah minyak. Minyak ditemukan di negara itu pada tahun 2006. Namun, ada keterlambatan dalam eksploitasi karena berbagai masalah logistik. Eksploitasi minyak Uganda sekarang dijadwalkan akan dimulai pada 2020. Sekitar 6, 5 miliar barel minyak telah dilaporkan. Dalam persiapan untuk ekstraksi minyak, Uganda menandatangani perjanjian dengan Tanzania yang akan melihat pembangunan pipa minyak mentah dari Hoima di Uganda melalui Bukoba ke Tanga di Tanzania. Banyak peluang kerja akan diciptakan, tetapi sekali lagi industri manufaktur akan mendapat manfaat dalam membuktikan beberapa peralatan dan peralatan untuk pembangunan jaringan pipa minyak.

Direkomendasikan

Delapan Kepulauan Aeolian di Laut Tyrrhenian
2019
Kota Paling Beragam di Dunia
2019
Kamp Pangkalan Everest Di Nepal
2019