Apa Hari Terpanjang Tahun Ini?

Kapan Hari Terpanjang Tahun Ini?

Hari terpanjang dalam setahun, disebut titik balik matahari musim panas, terjadi di Belahan Bumi Utara pada tanggal 20 atau 21 Juni setiap tahun. Nama "solstice" berasal dari kata Latin "sol" yang berarti matahari dan sistere yang berarti macet. Hari itu terjadi ketika matahari tepat berada di atas Tropic of Cancer, yang merupakan titik paling utara yang bisa dijangkau matahari ketika berputar mengelilingi bumi. Pada hari ini, matahari tidak terbit dari timur dan terbenam di barat seperti biasanya. Sebaliknya, ia naik ke utara timur dan set ke utara barat sehingga dapat diamati selama lebih banyak jam.

Karena titik balik matahari terjadi pagi-pagi sekali di UTC, Eropa, Amerika, dan Asia Barat mengalami sinar matahari paling lama pada 20 Juni sementara Asia Timur dan Australia mengalaminya pada 21 Juni. Namun, ada situasi ekstrem ketika titik balik matahari dapat terjadi pada 22 Juni. Titik balik matahari terakhir terjadi pada 22 Juni adalah pada tahun 1975 dan kemungkinan akan terjadi lagi pada tahun 2203. Hari titik balik matahari Juni menandai dimulainya musim panas meteorologi di Belahan Utara dan awal musim dingin metrologi di Belahan Selatan.

Berapa Lama Hari Terpanjang?

Durasi hari terpanjang dalam setahun tergantung pada garis lintang tempat yang ditentukan di bumi. Semakin tinggi garis lintang semakin panjang hari, dan semakin rendah garis lintang semakin pendek hari. Di belahan utara dan selatan, titik balik matahari berlangsung selama 24 jam di mana matahari terbit dan terbenam tidak terjadi. Oleh karena itu, mereka yang berada di Lingkaran Arktik mengalami 24 jam matahari terbit (matahari tengah malam) sedangkan mereka yang berada di Lingkaran Antartika mengalami 24 jam kegelapan (malam kutub).

Meskipun 21 Juni dianggap sebagai hari terpanjang dalam setahun, itu bukan hari matahari terbit paling awal. Bahkan, minggu sebelum titik balik matahari memiliki matahari terbit lebih awal satu menit dibandingkan dengan hari yang sebenarnya. Hari akan selalu ditentukan berdasarkan sistem kalender yang digunakan. Sebagian besar negara barat menerapkan kalender Gregorian, yang memiliki 365 hari dalam satu tahun standar atau 366 dalam satu tahun kabisat.

Solstis dalam Budaya

Selama berabad-abad, titik balik matahari Juni telah mengilhami banyak festival, hari libur keagamaan, dan perayaan pertengahan musim panas. Bukti tertua dunia tentang titik balik matahari musim panas adalah struktur megalitikum Stonehenge di Inggris. Sejarawan telah menggunakan monumen pra-sejarah untuk menjelaskan bagaimana manusia purba menggunakan hari itu untuk menandai kalender mereka. Mereka menunjukkan bahwa pencipta Stonehenge menggunakan titik balik matahari sebagai titik awal mereka ketika menghitung jumlah hari dalam setahun.

The Newgrange, makam lorong antik di Irlandia yang dibangun 1000 tahun sebelum Stonehenge menarik ribuan pengunjung dari seluruh dunia untuk urusan soltis musim dingin tahunan. Para penemu makam itu membangun sebuah kotak atap kecil yang memungkinkan sinar matahari menerangi terowongan pada pagi hari saat titik balik matahari musim dingin dan menerangi ruangan untuk memperingati malam terpanjang sepanjang tahun.

Direkomendasikan

Apa Jenis Pemerintahan yang Dimiliki Oman?
2019
10 Hewan Dimanfaatkan Untuk Digunakan Dalam Pengobatan Alternatif
2019
Primata Asli Ke Amerika Tengah
2019