Angkatan Kerja Menurut Negara

Populasi orang yang memasok tenaga kerja untuk barang dan jasa adalah tenaga kerja, dan itu berdiri sebagai elemen vital dari kedudukan ekonomi suatu negara. Angkatan kerja umum mencakup kelompok-kelompok seperti penganggur dan pencari kerja baru, di samping mereka yang sudah bekerja. Pengasuh yang tidak dibayar dalam pelayanan orang lain, serta mereka yang mengidentifikasi sebagai ibu rumah tangga, tidak dimasukkan dalam data mengenai angkatan kerja, karena mereka tidak secara langsung berkontribusi terhadap Produk Nasional Bruto suatu negara. Angkatan kerja biasanya adalah sekelompok orang berusia 15 tahun ke atas yang memenuhi persyaratan definisi organisasi pekerja tentang populasi yang dapat aktif secara kerja. Buruh tidak hanya menyediakan tenaga kerja untuk menghasilkan barang dan memberikan layanan, mereka juga menciptakan ide-ide inovatif dan memberikan semangat yang memberikan ekonomi yang diperlukan.

Angkatan Kerja Terbesar di Dunia

Negara-negara dengan angkatan kerja terbesar di dunia adalah China, India, dan Amerika Serikat, masing-masing dengan 806.300.000 buruh, 501.800.000 buruh, dan 157.100.000 buruh. Ada beberapa faktor kunci yang memungkinkan negara-negara ini untuk menerjunkan sejumlah besar pekerja yang tersedia. Sementara populasi adalah faktor utama, yang lainnya, seperti distribusi usia, tingkat pendidikan, dan aksesibilitas ke pemuda dan wanita, juga merupakan penentu utama. Karena mereka memiliki tiga tenaga kerja terbesar secara global, kita akan melihat lebih dekat karakteristik pekerjaan Cina, India, dan Amerika Serikat. Negara-negara lain dengan populasi tenaga kerja terdepan di dunia adalah Indonesia (122.400.000 pekerja), Brasil (109.200.000), Bangladesh (81.950.000), Rusia (76.580.000), Jepang (65.980.000), Pakistan (63.340.000), dan Nigeria (57.270.000).

Perbedaan Budaya dalam Harapan Pemuda: AS vs India

Di negara-negara seperti Amerika Serikat, seseorang dapat memasuki dunia kerja pada usia 15 tahun. Namun, dalam beberapa tahun terakhir banyak siswa sekolah menengah dan perguruan tinggi telah memilih untuk menunda masuknya mereka ke dalam angkatan kerja untuk pertama-tama mengejar dan mencapai tujuan pendidikan mereka. Tentu saja, ada beberapa siswa yang bekerja dan menghadiri kegiatan pendidikan. Tingkat selama dekade terakhir siswa yang bekerja, bagaimanapun, telah menurun. Dalam kasus India, harapan untuk peningkatan produksi dari generasi yang akan datang lebih tinggi daripada hampir semua tempat lain di dunia. Mereka melihat masuknya kaum muda ke dunia kerja sebagai peluang bagi negara untuk terus tumbuh dan memperkuat ekonominya. India telah mempertimbangkan bahwa, dengan pikiran yang lebih muda memasuki dunia kerja, peluang untuk ide-ide inovatif dan kreatif untuk berkontribusi pada negara ini tidak diragukan lagi akan berkembang juga.

Tenaga Kerja Migran

Faktor lain yang berkontribusi terhadap angkatan kerja yang besar adalah jumlah pekerja migran. Pekerja migran adalah seseorang yang membuat keputusan untuk bekerja di luar negara asal mereka. Negara-negara dengan tingkat pertumbuhan tertinggi cenderung juga memiliki pekerja migran terbanyak. Di Cina, sebagian besar pekerja migran yang dipekerjakan biasanya berusia antara 40 dan 55 tahun. Sebagian besar pekerja dipekerjakan di daerah pedesaan, tetapi banyak juga yang mencari pekerjaan di sektor konstruksi. Amerika Serikat memiliki antara 1 dan 3 juta pekerja pertanian migran, yang sebagian besar berasal dari seberang perbatasan Meksiko. Setiap tahun, para pekerja ini menanam dan cenderung bertani dan membantu mengamankan ketahanan pangan negara. Usia khas pekerja migran di Amerika Serikat adalah sekitar 30 tahun, dan sebagian besar adalah laki-laki yang bepergian sendiri, sering mengirimkan kembali uang yang mereka hasilkan kepada keluarga di tanah kelahiran mereka. India juga memiliki banyak pekerja migran, yang sebagian besar berpindah dari satu proyek ke proyek berikutnya untuk mencari pekerjaan pertanian juga.

Lingkungan Pekerjaan yang Selalu Berubah

Perkembangan teknologi adalah salah satu sektor tenaga kerja dengan pertumbuhan tercepat saat ini. Meskipun demikian, ketersediaan makanan sangat penting untuk keberlanjutan suatu negara, dan tanpa mereka yang mau mengambil pekerjaan pertanian tradisional, akan sulit bagi negara mana pun untuk berkembang. Ketika generasi muda memasuki dunia kerja dan menentukan apa yang mereka inginkan untuk menjadi pekerjaan hidup mereka, akan menarik untuk melihat ide-ide kreatif baru muncul dan memajukan masyarakat global pada umumnya. Terlepas dari pilihan apa yang dibuat dalam keputusan seperti itu, mereka yang memasuki dunia kerja setiap hari bergabung dengan jajaran yang berfungsi sebagai fondasi masyarakat modern, tidak peduli stasiun pekerjaan mereka masing-masing.

Angkatan Kerja Menurut Negara

PangkatNegaraPopulasi Angkatan Kerja
1Cina806.300.000
2India501.800.000
3Amerika Serikat157.100.000
4Indonesia122.400.000
5Brazil109.200.000
6Bangladesh81.950.000
7Rusia76.580.000
8Jepang65.980.000
9Pakistan63.340.000
10Nigeria57.270.000
11Vietnam54.450.000
12Meksiko52.910.000
13Etiopia49.270.000
14Jerman45.000.000
15Filipina41.760.000
16Thailand38.550.000
17Myanmar36.180.000
18Kerajaan Inggris33.060.000
19Mesir31.140.000
20Republik Demokrasi Kongo30.050.000
21Perancis30.410.000
22Turki29.670.000
23Iran29.070.000
24Korea Selatan26.910.000
25Tanzania26.110.000

Direkomendasikan

Delapan Kepulauan Aeolian di Laut Tyrrhenian
2019
Kota Paling Beragam di Dunia
2019
Kamp Pangkalan Everest Di Nepal
2019