Alfred Nobel - Orang Penting Sepanjang Sejarah

Alfred Bernhard Nobel adalah seorang ahli kimia, penemu, insinyur, pengusaha terkemuka, dan dermawan asal Swedia. Ia dilahirkan pada 21 Oktober 1833 di Stockholm, Swedia. Nobel meninggal di San Remo, Italia pada 10 Desember 1866, pada usia 63 tahun. Dalam masa hidupnya, Alfred memperoleh 355 paten untuk berbagai penemuan, yang paling terkenal adalah dinamit. Selain penemuan-penemuan ini, dia sangat kaya karena dia memiliki beberapa perusahaan manufaktur di banyak bagian dunia. Di antara mereka adalah Bofors AB, sebuah perusahaan manufaktur senjata di Swedia yang ia miliki sejak 1894 hingga kematiannya. Nobel adalah dermawan dari Hadiah Nobel.

Masa muda

Alfred Nobel dilahirkan sebagai putra ketiga dalam keluarga dengan delapan anak. Ayahnya adalah Immanuel Nobel, seorang insinyur, penemu, dan alumnus Royal Institute of Technology di Stockholm. Keluarganya sangat miskin, dan akibatnya, empat saudara Alfred meninggal di masa kecil. Nobel mendapatkan minat dalam bidang teknik, terutama bahan peledak, pada usia yang lembut dan ayahnya mengajarinya sebagian besar prinsip dasar. Dia tidak pernah bersekolah di sekolah formal semasa muda.

Pada tahun 1837, ayah Alfred pindah ke Rusia di mana ia mulai membuat bahan peledak dan peralatan mesin. Bisnisnya menjadi makmur, dan ia memindahkan istri dan anak-anaknya ke St. Petersburg pada tahun 1942. Orang tua Nobel mengirimnya ke guru privat sekarang karena keluarganya kaya. Dia adalah siswa yang cerdas dan unggul dalam kimia dan bahasa. Alfred menguasai lima bahasa pada usia 17 tahun, termasuk Prancis, Rusia, Inggris, dan Jerman. Pada tahun 1850, Nobel meninggalkan Rusia ke Paris untuk mengejar minatnya dalam bidang kimia.

Karier

Di Paris, Nobel bertemu Ascanio Sobrero, penemu nitrogliserin. Dia menjadi tertarik dalam menciptakan cara untuk mengendalikan nitrogliserin dan menggunakannya sebagai bahan peledak komersial. Satu tahun kemudian, dia meninggalkan Paris ke Amerika untuk melanjutkan studi kimia. Nobel mendapatkan paten bahasa Inggris pertamanya untuk meteran gas pada tahun 1857. Ia memperoleh paten Swedia pertamanya yang menguraikan cara menyiapkan bubuk mesiu pada tahun 1863, dan pada tahun yang sama, ia menemukan detonator. Beberapa penemuan lainnya termasuk topi peledakan yang ia rancang pada 1865, dinamit pada 1867, gelignit pada 1875, dan Ballistite pada 1887.

Selama masa penemuannya, Nobel mendirikan banyak perusahaan manufaktur bahan peledak, dan pada saat kematiannya, bisnisnya telah membangun lebih dari 90 industri persenjataan. Dia juga berinvestasi dalam eksploitasi minyak bersama dengan dua saudara lelakinya, Robert dan Ludvig Nobel. Terlepas dari banyak penemuannya, Alfred juga menulis prosa dan puisi bahasa Inggris. Salah satu karya sastranya adalah sebuah drama berjudul Nemesis.

Kematian dan Warisan

Nobel pindah ke San Remo, Italia pada tahun 1891 setelah ia dituduh melakukan pengkhianatan terhadap Prancis setelah penjualan Ballistite ke Italia. Dia tinggal di Italia sampai menyerah pada serangan jantung pada tahun 1896. Dia tidak pernah menikah dan tidak memiliki anak.

Sebelum kematiannya, Nobel memberikan 94% dari seluruh tanah miliknya yang bernilai 31.225.000 kronor Swedia ke Klub Swedia-Norwegia untuk pembentukan Hadiah Nobel. Penghargaan-penghargaan ini akan diadakan setiap tahun, untuk mengenali orang-orang luar biasa di bidang sains, layanan untuk kemanusiaan, dan karya sastra dari seluruh dunia. Pada 2012, modal Nobel ke institusi bernilai sekitar $ 472 juta.

Direkomendasikan

Apa Jenis Pemerintahan yang Dimiliki Oman?
2019
10 Hewan Dimanfaatkan Untuk Digunakan Dalam Pengobatan Alternatif
2019
Primata Asli Ke Amerika Tengah
2019