Air Terjun Terbesar Di Dunia Berdasarkan Laju Aliran

Air terjun telah menarik perhatian manusia selama beberapa generasi. Formasi geologi ini adalah tempat wisata yang populer dan, dalam beberapa kasus, memiliki manfaat tambahan untuk menghasilkan listrik tenaga air. Air terjun dapat diukur dalam beberapa perilaku termasuk ketinggian, lebar, dan laju aliran. Artikel ini membahas tentang air terjun terbesar di dunia berdasarkan laju aliran.

7. Victoria

Air Terjun Victoria, yang terletak di perbatasan antara Zambia dan Zimbabwe, memiliki laju aliran tahunan tertinggi ke-7 di dunia. Rata-rata, laju aliran air terjun ini adalah 38.430 kaki kubik per detik. Selain itu, Air Terjun Victoria dianggap sebagai lembaran air terjun terbesar di dunia (perhitungan yang mempertimbangkan tinggi dan lebar). Sumber air terjun ini adalah sungai Zambezi yang mengalir di atas dataran tinggi yang datar sebelum jatuh 354 kaki ke Ngarai Pertama selebar 260 kaki di bawahnya. Laju aliran di sini sangat kuat sehingga menciptakan semprotan yang mencapai 1.300 kaki di atas permukaan air. Semprotan ini bisa dilihat dari jarak sejauh 30 mil. Air Terjun Victoria adalah satu-satunya air terjun di dunia di mana pelangi (mirip pelangi) dapat terlihat saat bulan purnama.

6. Air Terjun Iguazú

Air Terjun Iguazú, Brasil.

Iguazu Falls memiliki laju aliran tahunan tertinggi ke-6 di dunia, rata-rata turun 62.010 kaki kubik per detik. Itu terletak di perbatasan antara Argentina dan Brasil, meskipun sebagian besar jatuh berada di pihak Argentina. Air Terjun Iguazu ditandai dengan keberadaan banyak tetes - yang jumlahnya ada 275. Yang terbesar dari ini dikenal sebagai Tenggorokan Setan, yang tingginya 269 kaki. Sumber air terjun ini adalah Sungai Iguazu, yang terutama mengalir melalui Dataran Tinggi Paraná di Brasil dan dibagi menjadi bagian atas dan bawah oleh air terjun. Bagian bawah mengalir ke Sungai Paraná. Air Terjun Iguazu mengalir dengan kekuatan sedemikian rupa sehingga ujung dataran tinggi menyusut 0, 1 inci per tahun.

5. Air Terjun Niagara

Niagara Falls, yang terletak di perbatasan antara Kanada dan Amerika Serikat, memiliki laju aliran 85.000 kaki kubik per detik, menjadikannya aliran air terjun terbesar ke-5 di dunia. Sumber air terjun ini adalah Sungai Niagara, yang menghubungkan Danau Erie ke Danau Ontario. Air Terjun Niagara terdiri dari 3 air terjun terpisah: Air Terjun Horseshoe, Air Terjun Kerudung Pengantin, dan Air Terjun Amerika. American Falls (dibuat oleh Goat Island) dan Bridal Veil Falls (dibuat oleh Luna Island) berada di sisi AS. Air terjun ini juga dikenal karena popularitasnya dengan individu petualang yang mencoba untuk melakukan perjalanan sepanjang air terjun. Annie Edson Taylor adalah orang pertama yang melakukan perjalanan di air terjun pada tahun 1901. Sejak itu, 14 orang lainnya telah melewati air terjun.

4. Air Terjun Celilo

Air Terjun Celilo adalah air terjun terbesar ke-4 di dunia, mengalir dengan kecepatan 191.228 kaki kubik per detik. Air terjun ini terletak di Sungai Columbia, yang membentuk perbatasan antara negara bagian AS Oregon dan Washington. Celilo adalah nama air terjun dan pemukiman di sekitar air terjun. Permukiman ini adalah daerah tertua yang terus dihuni di Amerika Utara sampai Bendungan Dalles dibangun pada tahun 1957, membanjiri daerah itu dan memaksa penduduk keluar. Selama lebih dari 15.000 tahun, air terjun ini memainkan peran penting dalam kelangsungan hidup penduduk asli, yang membangun anjungan kayu di atas air untuk menangkap salmon yang bermigrasi. Bendungan itu menciptakan Danau Celilo yang menutupi platform kayu dan desa di sini. Ini menghasilkan 6.180 GWh daya setiap tahun.

3. Air Terjun Khone Phapheng

Air Terjun Khone Phapheng, Laos.

Air terjun terbesar ketiga di dunia dengan laju aliran adalah Khone Phapheng, yang terletak di Provinsi Champasak, Laos. Itu jatuh pada tingkat tahunan rata-rata 390.000 kaki kubik per detik. Sumber air terjun ini adalah Sungai Mekong, yang dimulai di Dataran Tinggi Tibet di Cina. Selama abad ke-19, para pemukim Prancis berusaha menavigasi aliran sungai penuh ini hanya untuk menemukan bahwa air terjun Khone Phapheng menghalangi jalannya yang lengkap ke Cina. Karena navigasi blok jatuh, Don Det - Don Khone Railway dibangun. Secara lokal, daerah di mana air terjun ini berada dikenal sebagai "4.000 pulau" sebagai pengakuan atas banyak pulau dan saluran air yang berkumpul di sini, membelah air terjun menjadi berbagai bagian. Yang tertinggi dari ukuran ini adalah 69 kaki, sedangkan jeram membutuhkan 6 mil dari sungai. Jalur air ini juga kaya dengan satwa liar dan merupakan rumah bagi burung langka, ikan air tawar terbesar di dunia.

2. Air Terjun Guaima

Air Terjun Guaira dianggap sebagai air terjun terbesar kedua di dunia, meskipun hari ini, benar-benar tenggelam. Sebelum pembangunan Bendungan Itaipu tahun 1982, proyek pembangkit listrik tenaga air terbesar di dunia, air terjun ini memiliki laju aliran rata-rata tahunan 470.000 kaki kubik air per detik. Bendungan itu, di sepanjang Sungai Paraná yang menciptakan perbatasan, merupakan upaya gabungan antara pemerintah Brasil dan Paraguay. Sungai ini awalnya mengalir ke ngarai sempit, jatuh lebih dari 18 katarak dipisahkan menjadi 7 kelompok dengan total 375 kaki. Turisme ke air terjun meningkat selama pembangunan bendungan 1982, karena orang berharap untuk melihat Guaira sebelum dihancurkan. Pada 17 Januari di tahun yang sama, lusinan turis ini terbunuh ketika jembatan yang terletak di atas air terjun runtuh.

1. Air Terjun Boyoma

Air Terjun Boyoma, yang terletak di Republik Demokratik Kongo, adalah air terjun terbesar dengan laju aliran di dunia. Itu jatuh pada sekitar 600.000 kaki kubik air per detik selama 7 katarak terpisah. Bagian-bagian air terjun ini tersebar lebih dari 62 mil dan jatuh sekitar 200 kaki di atas Sungai Lualaba antara kota Kisangani dan Ubundu. Air dari air terjun ini mengalir ke Sungai Kongo. Penduduk lokal di daerah ini, yang disebut Wagenya, bergantung pada Air Terjun Boyoma untuk kegiatan memancing. Mereka telah mengembangkan tripod kayu khusus yang berlabuh oleh lubang air deras telah dibuat di bebatuan. Tripod ini membentang di air terjun dengan keranjang yang melekat padanya untuk menangkap ikan besar.

Air Terjun Terbesar Di Dunia Berdasarkan Laju Aliran

PangkatAir terjunBerarti laju aliran tahunan (m³ / s)SungaiNegara
1Air Terjun Boyoma17.000LualabaRepublik Demokrasi Kongo
2Air Terjun Guaíra (terendam)13.300ParanaParaguay dan Brasil
3Khone Phapheng Falls11.610MekongLaos
4Air Terjun Celilo (terendam)5415KolumbiaAmerika Serikat
5air terjun Niagara2407NiagaraKanada dan Amerika Serikat
6Air terjun Iguazu1746IguazúArgentina dan Brasil
7Victoria1088ZambeziZimbabwe dan Zambia

Direkomendasikan

Apa Itu Kota Perlindungan?
2019
Negara yang Paling Banyak Dikunjungi di Amerika Selatan
2019
Negara Yang Membatasan Oman?
2019