25 Negara Penghematan Terendah

Penghematan Nasional Bruto, atau tingkat tabungan nasional, berfungsi sebagai indikator stabilitas keuangan dan prospek pertumbuhan internal suatu negara. Secara khusus, ini mengacu pada persentase tabungan suatu negara secara keseluruhan menahan dari pendapatan kotor nasionalnya untuk digunakan di masa depan. Tabungan nasional bruto terdiri dari tabungan pribadi, tabungan bisnis, dan tabungan pemerintah, sementara tidak termasuk tabungan asing. Angka Simpanan Nasional Bruto (GNS) biasanya disajikan dalam istilah relatif, sebagai persentase dari Produk Domestik Bruto (PDB) suatu negara. Persentase negatif sering menunjukkan ekonomi lemah yang menghabiskan lebih banyak pendapatan daripada apa yang mampu dihasilkannya. Angka negatif juga bisa menjadi indikator kekayaan nasional yang rendah, karena lebih sedikit uang yang disimpan dari tahun ke tahun akhirnya menghasilkan akrual tabungan yang rendah selama periode waktu yang lebih lama. Di bawah ini, kita telah melihat perekonomian dengan tabungan nasional bruto terendah.

Wabah di Guinea

Di antara negara-negara yang mencatat simpanan nasional bruto terendah, Guinea menempati urutan pertama dengan GNS relatif -14, 9% dari PDB, menurut data Central Intelligence Agency (CIA). Meskipun ekonomi Guinea ditantang oleh epidemi Ebola baru-baru ini, potensi ekonomi negara itu masih menggembirakan. Pertumbuhan diproyeksikan akan tetap rendah, tetapi negara ini dapat melanjutkan kegiatan ekonominya karena terus pulih dari wabah penyakit yang menghancurkan. Tingkat kemiskinan Guinea telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir, seperti halnya kemiskinan ekstrim, yang sangat dipengaruhi oleh jenis kelamin, tingkat pendidikan, dan lokasi geografis di negara itu. Salah satu masalah utama yang harus dipecahkan untuk pengembangan di masa depan di negara ini adalah pengendalian penyakit menular dan pencegahan berjangkitnya penyakit berulang seperti yang terlihat baru-baru ini dengan Ebola. Pemerintah telah menyiapkan Rencana Tindakan Prioritas Pasca-Ebola, yang berfokus pada upaya mengendalikan epidemi di masa depan dengan lebih cepat, dan menangani kebutuhan sosial mendesak bagi mereka yang terkena dampak wabah.

Sumberdaya di Zimbabwe

Zimbabwe, meskipun memiliki Penghematan Nasional Bruto -8, 9% dari PDB, memiliki fondasi yang kuat untuk pertumbuhan internal dan pengurangan kemiskinan, karena tenaga kerja negara yang berpendidikan baik dibandingkan dengan negara tetangganya dan akses ke sumber daya alam yang berlimpah. Namun, untuk mencapai pertumbuhan di masa depan, peningkatan kapasitas kelembagaan dan operasional sektor publik yang berkelanjutan akan diperlukan. Perbaikan juga diperlukan untuk layanan dasar, belum lagi reformasi ekonomi yang luas dan kebijakan investasi baru.

Kejahatan di St. Vincent dan Grenadin

Ketiga di antara negara-negara dengan Penghematan Nasional Bruto relatif terendah adalah St. Vincent dan Grenadines, dengan GNS -2, 1% dari PDB. Dengan negara yang sebagian besar bergantung pada ekspor pisang, negara itu sedang berjuang untuk mendiversifikasi ekonominya. Ada potensi besar untuk pariwisata, meskipun ekspor pisang masih tetap merupakan aspek integral dari ekonomi. Dalam konteks sosial, St. Vincent dan Grenadines sayangnya adalah rumah bagi proliferasi kejahatan terkait narkoba, dan pemerintah membuat banyak upaya untuk memblokir perdagangan narkoba ini.

Savers Relatif Rendah Lainnya

Lebanon dan Sao Tome dan Principe adalah dua negara lain dengan tabungan nasional bruto negatif, masing-masing dengan tingkat sekitar -2% dari PDB. Lebanon memiliki ekonomi pasar bebas dan pemerintah tidak membatasi investasi asing dengan cara apa pun. Namun ekonomi menderita korupsi, pajak tinggi, lemahnya perlindungan hak kekayaan intelektual, dan ringkasan undang-undang yang perlu dimodernisasi. Ekonomi sebagian besar berorientasi pada industri jasa, dengan dua sektor utama adalah perdagangan pariwisata dan jasa perbankan. Sao Tome dan Principe, sementara itu, adalah pulau kecil dengan ekonomi yang buruk yang tetap sangat bergantung pada produksi kakao. Industri kakao di sini telah menunjukkan penurunan substansial dalam beberapa tahun terakhir, dan ekonomi telah menderita. Karena lokasinya, negara ini pasti memiliki prospek tinggi untuk pengembangan industri pariwisata yang berkembang, dan pemerintah mengambil langkah-langkah untuk menekankan daya tariknya kepada pengunjung asing. Di seluruh dunia, masalah ekonomi utama yang dihadapi negara ini termasuk kontrol inflasi dan kurangnya disiplin fiskal di semua tingkatan. Negara-negara lain dengan tabungan nasional bruto jatuh di bawah 3% dari PDB adalah Sierra Leone, Libya, Grenada, Dominika, Burundi, dan Eritrea. Banyak negara di daftar kami akan membutuhkan pengembangan ekonomi yang luas dan reformasi keuangan untuk mendapatkan simpanan yang cukup untuk membangun keamanan finansial jangka panjang mereka.

Negara-Negara Dengan Penghematan Nasional Bruto terendah vs PDB

  • Lihat informasi sebagai:
  • Daftar
  • Grafik
PangkatNegaraTabungan Nasional Bruto (% dari PDB)
1Guinea-14, 9%
2Zimbabwe-8, 9%
3Saint Vincent dan Grenadines-2, 1%
4Libanon-2, 0%
5Sao Tome dan Principe-2, 0%
6Sierra Leone1, 4%
7Libya1, 4%
8Grenada1, 4%
9Dominica1, 7%
10Burundi2, 4%
11Eritrea2, 4%
12Montenegro3, 6%
13Guyana3, 7%
14Republik Afrika Tengah4, 1%
15Barbados4, 5%
16Burkina Faso4, 6%
17Tajikistan5, 3%
18Malawi6, 0%
19Kongo, Republik Demokratik Kongo6, 1%
20Yaman6, 2%
21Bahama, The6, 5%
22Pulau Solomon6, 6%
23Siprus7, 4%
24Belize8, 5%
25El Salvador8, 8%

Direkomendasikan

Apa Sumber Daya Alam Utama Korea Utara?
2019
Apa Koefisien Gini?
2019
Apa Hari Terpanjang Tahun Ini?
2019