20 Negara Tempat Penyuapan Dalam Bisnis Adalah Praktek Umum

Menyuap seseorang biasanya berarti mendapatkan semacam bantuan melalui pembayaran ilegal uang atau bujukan lainnya. Suap sebagian besar terjadi di negara-negara dunia ketiga karena banyak alasan. Lanjutkan untuk membaca artikel ini ketika kami menyoroti dan membahas apa beberapa alasan itu, dan bagaimana mereka berpotensi diredakan.

Penyebab dan Efek Suap

Penyebab Suap

Alasan utama penyuapan adalah karena sebagian besar pekerja di depan umum dan di divisi administrasi dibayar dengan upah yang cukup rendah. Ini membuat banyak orang beralih ke korupsi untuk keuntungan anggaran yang lebih besar. Pekerjaan bergaji rendah membuka pintu, dan ini adalah alasan lain untuk penghinaan. Karena tidak adanya lowongan untuk bekerja secara bebas, ada banyak orang yang senang melakukan korupsi untuk mendapatkan tawaran posisi. Mereka akan dipersiapkan untuk membayar jumlah tawaran pekerjaan kepada otoritas yang lebih tinggi atau legislator. Tidak ada kesatuan di siang hari bolong. Publik merendahkan debasement secara transparan namun secara mengejutkan tidak ada solidaritas di antara masyarakat umum untuk menghentikan kekotoran. Jika seorang pria perlu menyelesaikan pekerjaannya, ia menyelesaikannya dengan tugas-tugas kekotoran batin jika memungkinkan dan setelah itu kemudian menegur otoritas yang merosot. Jika populasi umum akan dirusak oleh kehancuran dengan cara yang tidak ada orang yang siap menawarkan perbaikan untuk menyelesaikan pekerjaan mereka maka otoritas yang merosot tidak akan memiliki alternatif lain selain bekerja di lingkungan yang dikotori kekotoran batin. Penyebab suap tidak ada habisnya. Ini bukan masalah dengan hanya satu akar penyebab. Hutan memiliki banyak benih yang menciptakan hutan, hal yang sama dapat dikatakan tentang suap. Ada banyak benih yang membantu mekarnya penyuapan.

Efek Suap

Salah satu efek penyuapan yang paling penting adalah memperluas penyimpangan. Efek samping dari korupsi dalam bisnis bergabung dengan bagian-bagian yang berkembang dari organisasi administrasi yang berjuang melawan malfaksi, divisi kepolisian, dan spesialis orang dalam. Dampak "kekecilan" dari kekotoran batin biasanya berakhir dengan menghilangkan kepentingan sektor bisnis batu bara hitam, dan bahkan dapat memperkuat upaya-upaya penyimpangan yang dilakukan ketika latihan-latihan tersebut menyerang tingkat bisnis yang berbeda-beda. Korupsi menjadi bapak tindakan kriminal yang berkelanjutan ketika tidak terdeteksi. Dampak pencemaran nama baik di negara-negara berkembang yang terbelakang jelas dan di seluruh papan, namun bahkan di AS, di mana persaingan dan keserakahan dapat melebihi manfaat masyarakat, korupsi memperkuat penguatan usaha kriminal dan pada akhirnya mempengaruhi masyarakat umum di mana karya bisnis. Efek lain dari suap adalah Inefisiensi. Ketika aset dikacaukan dan digunakan secara tidak menguntungkan, produktivitas bisnis akan bertahan lama. Aset yang tidak memadai dapat diakses untuk mempertahankan bisnis secara efektif dan mempertahankan tingkat operasinya. Pada titik ketika berita tentang para pakar bisnis yang merosot pecah, pelanggan kehilangan rasa hormat dan kepercayaan, mengharuskan otoritas organisasi untuk menghabiskan waktu dan aset berharga untuk memantau setelahnya dan menghibur pelanggan yang masih layak dilakukan organisasi. Biaya licit, penalti, dan upaya pengakuan publik mengalihkan sumber daya terpenting, membentuk bisnis inti dan mengarah pada pemanfaatan dana perusahaan dan tenaga kerja yang tidak efisien. Terlepas dari inefisiensi, ada masalah lain, yaitu sumber daya yang “menghilang”, dan, di samping pemborosan penggunaan aset, korupsi dapat memiliki berbagai dampak moneter lain pada bisnis. Posisi perwakilan secara teratur diperluas untuk menyembunyikan latihan profesional yang merosot. Biaya menambah posisi pekerja selain dari pencurian yang terjadi diteruskan ke pembeli sebagai biaya yang lebih tinggi. Selain itu biaya dapat diperluas ketika korupsi terjadi di luar organisasi sebagai otoritas administrasi yang merosot yang menerima suap. Pelanggan membayar biaya kekotoran penjual ketika mendapatkan spesialis memerlukan penyesuaian, atau ketika pedagang mengambil manfaat dan meningkatkan biaya untuk menutupi latihan ilegal mereka. Suap juga menyebabkan perkembangan yang rusak. Spesialis keuangan curiga bekerja dengan organisasi dan wilayah yang dikenai korupsi. Apakah Anda mencari usaha untuk mengembangkan perusahaan Anda atau Anda menawarkan spekulasi sebagai profesi, Anda akan memiliki waktu yang jauh lebih sulit menemukan spesialis keuangan yang bersedia ketika suap diperlukan, atau bisnis Anda memiliki masa lalu yang penuh dengan kekotoran batin di dalam posisinya. Persaingan dipengaruhi secara tidak adil ketika bahaya para spekulan digandakan dengan mentransmisikan atmosfer bisnis yang terjadi setelah latihan bisnis yang merosot. Ketekunan dilenyapkan ketika kebenaran berubah sebagaimana ditunjukkan oleh tingkat korupsi saat ini. Spesialis keuangan pragmatis menghindari organisasi dengan sejarah yang merosot. Ini hanya sedikit dari banyak efek penyuapan.

Bagaimana Cara Menghentikan Suap?

Ada banyak cara untuk mengatasi masalah penyuapan, salah satunya adalah menciptakan undang-undang untuk mengusir mereka yang menerima suap dari posisi jika diamati dalam kekotoran batin. Contohnya jika Anda mengamati situasi di mana lembaga bermusuhan dengan kekotoran batin berhimpun dengan rumah seorang perwira dan menemukan sumber daya yang berat sebelah, petugas tersebut diskors dari mata pencaharian dan dibawa untuk kesengsaraan hukum. Bagaimanapun, setelah beberapa tahun Anda akan menemukan mereka dalam bisnis di posisi yang sama atau lebih baik secara mengejutkan. Jadi ini tidak menimbulkan kekhawatiran di kalangan otoritas terhadap kekotoran / korupsi. Kita harus membuat media dapat diandalkan dan menyesuaikan undang-undang menjadi demikian karena ada banyak trik dan kesempatan korupsi yang signifikan termasuk media. Terlepas dari kenyataan bahwa media sangat memahami korupsi yang akan terjadi, mereka tetap tidak bersuara karena kubu mereka untuk beberapa pertemuan politik atau pemilik mereka mendapatkan sejumlah uang terkait keuntungan dari para penguasa. Memang, bahkan ada banyak utusan yang melindas beberapa trik atau kekotoran, mereka tetap bersuara tanpa membukanya untuk pers karena telah mendapatkan keuntungan finansial untuk melakukan hal seperti itu. Jika staf media dianggap bersalah karena tidak mengungkap trik atau kekotoran dengan sengaja, mereka harus didakwa dan izin mereka ditarik kembali. Berikan gaji yang lebih baik dalam pekerjaan pemerintah: Banyak perwakilan di posisi administrasi mendapat kompensasi rendah seperti asisten, staf kantor dan sebagainya. Mulai sekarang mereka berharap untuk menghasilkan uang dengan cara lain seperti penyuapan. Untuk ini mereka berusaha menunda pekerjaan begitu lama sehingga pelanggan semakin kurang terikat secara moral untuk melakukan hal yang benar dan menerima suap dalam pekerjaan mereka. Jadi kompensasi yang rendah adalah salah satu alasan kekotoran. Untuk mengendalikan ini, tingkat upah mereka harus dinaikkan sesekali. Pertukarkan pertukaran secara online dan berikan tagihan untuk setiap pembelian: Banyak dari mereka tidak membayar biaya dan melarikan diri Ini termasuk korupsi. Membuat cicilan online melalui saldo keuangan dan pengadaan tagihan untuk setiap pertukaran termasuk uang. Sederhananya, publik harus memilih pertukaran tanpa uang tunai jika memungkinkan. Ini akan membatasi kekotoran batin terkait dengan uang. Bangun kuantitas pekerja: Di banyak tempat kerja di segmen administrasi, beban kerja telah naik secara pasti, namun pendaftaran pembukaan telah menurun. Hal ini memungkinkan untuk menunda pekerjaan oleh pihak berwenang dan mengharapkan uang terkait atau keuntungan berbeda untuk penyelesaian yang lebih cepat. Kita harus menanamkan kamera di setiap kantor pemerintah. Di setiap ATM ada kamera untuk mengawasi orang-orang pada umumnya mengambil uang mereka. Lalu mengapa tempat kerja administrasi tidak memiliki kamera untuk memiliki sistem pemantauan serupa pada kinerja karyawan mereka? Memang, masih akan ada suap terbuka di masyarakat tetapi itu akan lebih sedikit. Suap terbuka ini adalah karena kepastian bahwa publik membutuhkan pekerjaan mereka lebih dari jumlah yang mereka bayarkan kepada mereka sebagai suap. Ini adalah beberapa dari banyak cara untuk menghentikan kekotoran batin dan penyuapan.

20 Negara Dimana Suap Yang Paling Umum

PangkatNegara% Perusahaan Publik yang Menerima Permintaan Suap
1Kamboja69, 4%
2Yaman64, 3%
3Kirgistan59, 8%
4DR Kongo56, 5%
5Ukraina50, 4%
6Sudan Selatan48.0%
7Bangladesh47, 7%
8Afganistan46, 8%
9Myanmar42, 9%
10Irak37, 3%
11Laos37, 3%
12Maroko37, 2%
13Tajikistan36, 3%
14Mongolia33, 4%
15Madagaskar32, 9%
16Moldova31, 0%
17Pakistan30, 8%
18Burundi30, 3%
19Mauritania28, 9%
20Nigeria28, 9%

Direkomendasikan

Apa Itu Kota Perlindungan?
2019
Negara yang Paling Banyak Dikunjungi di Amerika Selatan
2019
Negara Yang Membatasan Oman?
2019