15 Negara dengan Guru-guru Sekolah Menengah Paling Sedikit Terlatih

Dunia telah membuat kemajuan yang signifikan dalam meningkatkan pendidikan untuk anak-anak; antara tahun 2000 dan 2008, jutaan anak mendaftar di sekolah dasar dan menengah dan memulai jalur menuju keaksaraan. Namun, pendaftaran sekolah mulai menurun pada tahun 2008. Tren ini sangat disayangkan karena melek huruf merupakan langkah penting pertama dalam memutus siklus kemiskinan. Meskipun, memiliki anak hanya mendaftar di sekolah dan menghadiri kelas tidak cukup. Pendidikan yang diberikan harus berkualitas dan berasal dari guru yang terlatih dan ini bukan kenyataan bagi banyak negara di dunia. Artikel ini akan melihat negara mana yang memiliki tingkat guru terlatih terendah dan mengapa.

Tingkat Terendah Guru Terlatih

Albania

Tingkat paling rendah dari guru sekolah menengah yang terlatih, per data Bank Dunia, ditemukan di Albania di mana hanya 6% dari guru benar-benar telah menerima pelatihan yang tepat. Negara ini mengalami gejolak politik yang dimulai pada tahun 1991 dan kerusuhan membuat bangunan sekolah hancur. Guru mulai meninggalkan daerah pedesaan dan pindah ke pusat kota sehingga meninggalkan sekolah pedesaan dengan kekurangan pendidik. Dua ribu guru meninggalkan negara itu. Hari ini, kekacauan itu telah berhenti dan negara ini mengalami kemajuan. Ada beberapa persyaratan dasar untuk pelatihan guru, namun, program pelatihan guru tidak terstandarisasi, dan lembaga yang berbeda akan memiliki kurikulum dan pengujian yang berbeda. Jika dibandingkan dengan sistem Pelatihan Guru Bahasa Inggris Internasional (ITT), Albania memenuhi 6 dari 11 persyaratan minimum. Negara ini sedang merestrukturisasi sistem pendidikannya.

Seychelles

Mengikuti Albania dengan hanya 8% dari guru sekolah menengah yang dianggap memenuhi syarat adalah Seychelles. Sistem pendidikan di sini tidak memiliki kebijakan untuk memperkenalkan guru yang baru dilatih. Ini berarti bahwa ketika seorang guru baru bergabung dengan sebuah sekolah, tidak ada sistem pendukung untuk memastikan keberhasilan mereka selama tahun pertama. Tanpa program mentor, guru tidak dapat berkembang secara profesional. Pemerintah Seychelles mengakui kekurangan guru yang berkualitas dan baru-baru ini menghubungi Botswana untuk mendapatkan bantuan. Mereka telah mencapai kesepakatan bahwa siswa dari Seychelles dapat menghadiri Universitas Botswana dan Seychelles akan mempekerjakan guru dari Botswana di mana ada kelebihan pendidik terlatih.

Benin

Nomor 3 dalam daftar adalah Benin di mana hanya 9% dari guru sekolah menengahnya yang memenuhi syarat. Pemerintah Benin mengalokasikan 4, 6% dari PDB untuk pendidikan yang menambah parahnya masalah. Ini berarti upah yang sangat rendah untuk guru dan investasi infrastruktur yang sedikit atau tidak ada yang menyediakan lingkungan kerja yang tidak nyaman. Negara ini telah menghadapi masalah politik, ekonomi, dan sosial sedemikian rupa sehingga bahkan sepenuhnya menutup Lembaga Pelatihan Guru dari tahun 1987 hingga 2006 sebagai persyaratan penyesuaian ekonomi. Saat ini, rasio murid-guru adalah 44 banding 1. Masyarakat sangat bergantung pada guru sukarela yang tidak terlatih.

Negara Lain Tertinggal Dibelakang

Mengikuti negara-negara ini dan dengan kurang dari 30% guru sekolah menengah yang memenuhi syarat adalah Suriname dengan 14% guru sekolah menengahnya dilatih secara memadai, Niger 16%, Madagaskar (21%), dan Republik Demokratik Kongo (24%) . Negara-negara lain dengan persentase rendah yang mengejutkan (kurang dari 50%) dari guru sekolah menengah yang terlatih adalah Belize sebesar 45%, Burkina Faso (47%), dan Sao Tome dan Principe (48%). Daftar yang lebih lengkap dapat ditemukan di bawah.

Perlunya Peningkatan dalam Pelatihan Guru

Hanya dengan guru yang terlatih dan berkualitas anak-anak akan memiliki kesempatan untuk belajar. Penelitian telah menunjukkan bahwa variabel ini, pelatihan guru yang tepat, memiliki efek paling nyata pada nilai tes siswa. Guru yang terlatih dengan baik juga lebih siap untuk mengelola perbedaan usia, untuk mempertahankan tindakan disiplin yang positif, dan untuk mendukung partisipasi anak perempuan di kelas. Oleh karena itu, berinvestasi pada guru sangat penting untuk kemajuan masyarakat. Negara-negara dalam daftar ini harus, terlepas dari kendala, menganggap pendidikan dan pelatihan guru sebagai prioritas utama.

15 Negara Dengan Guru-guru Sekolah Menengah Pertama yang Tidak Terlatih

PangkatNegara% Guru Sekolah Menengah yang Terlatih
1Albania6%
2Seychelles8%
3Benin9%
4Suriname14%
5Niger16%
6Madagaskar21%
7DR Kongo24%
8Belize45%
9Burkina Faso47%
10Sao Tome dan Principe48%
11St. Vincent dan Grenadin50%
12St. Kitts dan Nevis51%
13Kamerun54%
14Liberia55%
15Antigua dan Barbuda55%

Direkomendasikan

Lingkungan Terpadat di Dunia
2019
Apa Mata Uang Nikaragua?
2019
Pulau James Dan Pulau Kunta Kinteh Fort - Gambia
2019