14 Negara Anggota UE Dengan Tingkat Energi Terbarukan Terendah

Uni Eropa adalah pemimpin global dalam investasi dalam sumber energi terbarukan, dan karena itu banyak negara konstituennya memiliki tingkat energi terbarukan tertinggi di dunia. Prancis, Yunani, Republik Ceko, dan Jerman memiliki tingkat energi terbarukan tertinggi di UE. Namun, beberapa negara tertinggal dalam tingkat energi terbarukan, dan target masa depan mereka berada di bawah target UE pada tahun 2020. Negara-negara dengan kinerja terburuk di Uni Eropa dalam hal tingkat energi terbarukan adalah Luksemburg, Belanda, Malta, dan Belgia.

14 Negara Anggota UE Dengan Tingkat Energi Terbarukan Terendah

Luksemburg

Luksemburg memiliki tingkat energi terbarukan terendah yang diperkirakan di UE, diproyeksikan menyumbang 11% dari energi negara itu pada tahun 2020. Negara ini kekurangan energi dan harus mengambil sebagian energinya dari pasar eksternal. Saat ini, energi terbarukan menyumbang sekitar 5, 4% dari energi negara itu, persentase terendah dari setiap negara anggota UE. Akibatnya, Luksemburg memiliki salah satu emisi karbon tertinggi di Eropa, diperkirakan 22, 4 ton emisi karbon dioksida pada 2007. Sebagai perbandingan, emisi CO 2 UE tahun itu rata-rata 7, 9 ton. Tenaga air, biomassa, dan angin adalah sumber energi terbarukan utama di Luxembourg.

Belanda

Biomassa, tenaga surya dan angin adalah sumber utama energi terbarukan di Belanda. Pada 2016, sekitar 6, 0% energi Belanda bersumber dari sumber terbarukan, tingkat terendah kedua dari negara mana pun di UE. Pada tingkat ini, negara ini diperkirakan memiliki 14% energinya dikaitkan dengan sumber terbarukan. Terlepas dari negara yang melakukan investasi besar dalam energi terbarukan, Belanda ditetapkan tidak memenuhi target UE pada tahun 2020. Meskipun demikian, Belanda bertujuan untuk memiliki sumber energi terbarukan yang menyumbang 50% dari permintaan listrik tahunan negara pada tahun 2025. Satu daerah di Belanda telah berinvestasi dalam energi angin, dengan kapasitas tenaga angin di negara itu mencapai 3.431 MW pada tahun 2015.

Malta

Malta memiliki tingkat energi terbarukan terendah ketiga di Uni Eropa, dengan energi terbarukan terhitung 6, 0% dari energi negara itu pada tahun 2016. Malta telah menetapkan ambang minimum memiliki 10% dari energinya yang bersumber dari energi terbarukan pada tahun 2020. Negara tersebut memiliki keunggulan alami produksi tenaga surya, karena lokasinya di Mediterania mengalami jam matahari tahunan tertinggi di Eropa. Tenaga surya memang merupakan mayoritas energi terbarukan negara itu, tetapi negara itu harus melipatgandakan kapasitas tenaga surya saat ini jika ingin memenuhi target UE pada tahun 2020. Alternatif energi terbarukan lainnya tidak dapat digunakan di negara pulau terutama karena negara tersebut ukuran kecil. Proyek tenaga angin darat diberhentikan karena dapat mengganggu lalu lintas udara di bandara internasional negara itu.

Tingkat Energi Terbarukan Tertinggi Uni Eropa

Sebaliknya, Prancis memiliki tingkat energi terbarukan tertinggi dari negara anggota UE. 16% energi di Perancis berasal dari sumber terbarukan, persentase tertinggi di UE. Negara ini, bagaimanapun, bekerja untuk mencapai tujuan 2020-nya yaitu persentase berdiri di 23%. Beberapa sumber energi terbarukan utama meliputi tenaga air, tenaga surya, dan angin. Prancis juga merupakan rumah bagi fasilitas produksi tenaga pasang surut tertua di dunia, yang merupakan yang terbesar di dunia antara tahun 1966 dan 2011.

14 Negara Anggota UE Dengan Tingkat Energi Terbarukan Terendah

PangkatNegara% Energi dari Sumber Terbarukan (2016)Target% Energi dari Sumber Terbarukan (2020)
1Perancis16.023
2Yunani15.218
3Republik Ceko14.913
4Jerman14.818
5Hongaria14.213
6Slovakia1214
7Polandia11.315
8Irlandia9.516
9Siprus9.313
10Kerajaan Inggris9.315
11Belgium8.713
12Malta6.010
13Belanda6.014
14Luksemburg5.411

Direkomendasikan

Apa Sumber Sungai Dnieper?
2019
Siapa yang Mempengaruhi Kesenjangan Upah?
2019
Negara Yang Memiliki Petugas Polisi Terbanyak?
2019