10 Negara Penghasil Kakao Teratas

Cokelat berarti banyak hal bagi orang yang berbeda: itu bisa menjadi suguhan istimewa, kesenangan bersalah, atau kelezatan untuk dipertimbangkan dan dievaluasi seperti anggur. Tetapi bagi banyak orang di seluruh dunia, ini juga merupakan industri yang serius. Pada 2016, pasar cokelat global akan bernilai $ 98, 3 miliar.

Cokelat dibuat dari biji kakao, yang secara logis tumbuh di pohon kakao. Sejarawan percaya bahwa konsumsi cokelat berasal dari masyarakat Pra-Columbus di Amerika Tengah setidaknya lima ribu tahun yang lalu. Namun, hari ini, produksi dan konsumsi suguhan manis ini adalah jaringan perdagangan dunia yang kompleks

Tidak mengherankan, sebagian besar dari 10 negara penghasil kakao teratas berasal dari iklim hangat dan basah yang mirip dengan tempat asal kacang. Namun, negara-negara di empat benua masuk 10 besar, dan kontingen terbesar tidak berasal dari Amerika, dengan empat dari lima negara teratas ditemukan di Afrika.

Jadi siapa yang mengemudikan kompleks industri-choco global? Dengan kata lain, negara mana yang memanen dan menghasilkan tanaman biji kakao terbesar untuk memuaskan gigi manis Bumi? Menurut Organisasi Pangan dan Pertanian PBB, ini adalah produsen kakao teratas di dunia:

10 - Republik Dominika

Dalam hal cokelat yang dilakukan secara etis, Republik Dominika telah memimpin global dalam dua cara. Pertama, pemerintah berupaya memastikan produksi kakao dilakukan dengan cara yang ramah lingkungan. Selain itu, hingga 2009, Republik Dominika memimpin dunia dalam produksi kakao “bersertifikat-Fairtrade”, dan masih tetap menjadi pemimpin dunia dalam hal ini. Produk Fairtrade adalah produk yang telah diperiksa oleh organisasi perdagangan global untuk memastikan bahwa petani menerima kompensasi yang memadai untuk tanaman mereka.

Republik Dominika secara historis dikenal untuk dua jenis kakao yang berbeda: produk mentega, lebih murah yang dikenal sebagai Sanchez dan kacang kering yang difermentasi lebih baik yang disebut Hispaniola . Gabungan, negara ini menghasilkan total 68.021 ton biji pada 2013.

9 - Peru

Di Peru, peningkatan kapasitas kakao dibatasi oleh persaingan ketat atas lahan pertanian. Tanaman lain, dengan ejaan yang sama, coca, dari mana kokain diproduksi, tumbuh dengan baik di iklim yang sama dan mendapatkan harga yang jauh lebih tinggi, memaksa petani kakao keluar dari bisnis.

Bahkan, dalam beberapa tahun terakhir, Peru telah menjadi produsen kokain terbesar di dunia. Lebih dari 60.000 hektar lahan digunakan untuk koka, menghasilkan produksi sekitar 340 ton kokain. Sebagai perbandingan, pohon kakao menghuni hanya 48.000 hektar lahan Peru, dengan total produksi kakao sebesar 71.175 ton biji kakao.

8 - Meksiko

Raksasa cokelat Hershey dan Ferrero baru-baru ini banyak berinvestasi dalam fasilitas untuk produksi kakao di Meksiko, tetapi meskipun ada investasi dalam, produksi kakao Meksiko sebenarnya telah turun sekitar 50 persen sejak awal 2000-an. Faktanya, Meksiko harus mengimpor lebih banyak kakao daripada ekspornya.

Salah satu alasan utama penurunan kakao Meksiko adalah penyakit. Busuk polong beku telah menghancurkan tanaman kakao Meksiko di masa lalu. Ada tanda-tanda harapan, namun - tanaman hibrida baru terbukti tahan terhadap penyakit, dan tahun lalu Meksiko menghasilkan lebih dari 82.000 metrik ton biji kakao, menurut FAO.

7 - Ekuador

Industri kakao Ekuador adalah salah satu yang tertua di dunia: di Amazon Ekuador, arkeolog baru-baru ini menemukan jejak kakao dalam tembikar yang berusia lebih dari 5.000 tahun. Sejarah panjang ini dihormati hari ini, dengan total output negara ini mencapai 128.446 ton.

Produksi kakao Ekuador tidak dapat menyamai kekuatan super kakao global di Afrika Barat dalam hal output kotor, tetapi banyak penikmat cokelat merasa Ekuador unggul dalam hal kualitas. Sementara banyak perusahaan multinasional beralih ke Afrika untuk menjadi pangkalan pengolahan cokelat olahan mereka, cokelat pengrajin yang lebih kecil mencari cokelat Ekuador untuk memberikan rasa kompleks yang mereka dambakan.

6 - Brasil

Dunia pasti menginginkan lebih banyak kakao daripada yang bisa dihasilkannya. Tidak ada yang lebih jelas dari Brasil, negara yang produksi kakaonya menurun secara konsisten dalam beberapa tahun terakhir. Faktanya, Brasil telah menjadi importir bersih kakao - yang berarti orang Brazil makan lebih banyak kakao daripada yang mereka jual - sejak tahun 1998.

Dan itu tidak akan berubah dalam waktu dekat: pemerintah Brasil memperkirakan bahwa produksi kakao Brasil akan turun lagi 15, 7% antara sekarang dan 2024. Namun, Brasil tetap menjadi produsen kakao terbesar di Amerika, memanen 256.186 metrik ton biji kakao pada 2013.

5 - Kamerun

Dari rumah Chocolate di Amerika Selatan, daftar sekarang menyebar melintasi Samudra Atlantik ke Afrika, tempat semua kecuali satu dari lima negara penghasil kakao terbesar dunia berada. Dalam hal total massa, Afrika Barat menghasilkan lebih banyak kakao daripada wilayah dunia lainnya.

Kamerun secara historis menjadi salah satu produsen kakao terbesar di dunia, tumbuh 275.000 metrik ton pada 2013. Terlepas dari kenyataan ini, bisnis kakao di Kamerun berada di bawah ancaman. Pengelolaan tanaman kakao yang buruk telah menyebabkan situasi yang mengerikan: banyak pohon kakao Kamerun telah melewati usia produksi utama. Tanpa pohon yang lebih baru atau ruang yang cukup untuk menanam, petani kakao Kamerun berusaha menghadapi pertempuran yang sulit.

4 - Nigeria

Nigeria, di sisi lain, berencana untuk meningkatkan produksi kakao dari 367.000 menjadi 421.300 ton pada 2013-14. Naiknya harga global, permintaan, dan meningkatnya ketersediaan teknologi pertanian mutakhir telah memicu pertumbuhan signifikan dalam industri kakao Nigeria.

Indikator positif ini bukan untuk mengatakan industri kakao Nigeria tidak memiliki masalah. Oxfam telah mengidentifikasi kurangnya kesetaraan gender di perkebunan kakao di Nigeria. Mereka mengatakan bahwa perempuan dan laki-laki yang melakukan peran yang sama dalam proses panen kakao sering dibayar secara tidak merata.

3 - Indonesia

Indonesia hampir tidak tumbuh kakao sebelum awal 1980-an, ketika produksi lepas landas seperti roket. Sekarang FAO adalah produsen biji kakao terbesar ketiga di dunia, tumbuh 777.500 ton pada 2013, menurut FAO.

Salah satu perhatian utama untuk tanaman kakao Indonesia adalah serangga penggerek polong, yang telah merusak pertumbuhan industri baru-baru ini. Sampai awal 2000-an, industri kakao Indonesia telah berada di jalur yang lurus ke atas, tetapi sejak saat itu telah meningkat. Seperti Ghana dan Pantai Gading, sebagian besar tanaman kakao Indonesia berasal dari pertanian petani kecil, yang menurut Overseas Development Institute adalah metode yang jauh lebih efisien daripada pertanian perusahaan besar.

2 - Ghana

Di Ghana, kakao adalah raja, dengan produksi menyumbang hanya di bawah seperenam dari PDB negara itu. Lebih dari tiga perempat petani di negara itu mendefinisikan diri mereka sebagai petani kecil, yang berarti kebun kakao dimiliki dan dikelola oleh petani yang tinggal di properti itu. Meskipun kurangnya kontrol perusahaan - atau mungkin karena itu di tempat lain - biaya operasional yang tinggi berdampak pada industri kakao Ghana.

Beberapa petani kakao dari Ghana telah mengambil untuk menyelundupkan kakao mereka ke Pantai Gading, di mana kakao dijual hampir 50 persen lebih banyak. Dengan 835.466 ton yang tumbuh di negara Afrika Barat itu, banyak penyelundupan yang harus dilakukan.

1 - Pantai Gading

Pantai Gading memasok 30 persen dari total kakao dunia, memimpin seluruh dunia lebih dari setengah juta metrik ton dengan total panen 1.448.992 ton. Perusahaan seperti Nestle dan Cadbury menerima sebagian besar kakao mereka dari Pantai Gading dan Kakao sendiri bertanggung jawab atas hampir dua pertiga dari pendapatan perdagangan yang masuk ke negara ini.

Baru-baru ini, kekhawatiran serius telah muncul tentang produksi kakao di sini. Pekerja anak, yang beberapa di antaranya dikenai 100 jam kerja selama seminggu dan penganiayaan fisik, telah ditemukan di banyak pertanian yang bertanggung jawab atas hasil raksasa negara ini. Selain kondisi kerja yang keras, pekerja anak di Pantai Gading sering tidak menerima pendidikan apa pun.

Seorang petani kakao Pantai Gading menjadi berita utama tahun lalu ketika dia ditampilkan mencoba cokelat di sebuah video yang menjadi viral. Meskipun bertani kakao seumur hidupnya, dia tidak pernah mencicipi cokelat.

Negara-Negara Penghasil Kakao Teratas Di Dunia

PangkatNegaraProduksi (ton)
1Pantai Gading1, 448.992
2Ghana835.466
3Indonesia777.500
4Nigeria367.000
5Kamerun275.000
6Brazil256.186
7Ekuador128.446
8Meksiko82.000
9Peru71.175
10Republik Dominika68, 021
11Kolumbia46.739
12Papua Nugini41.200
13Venezuela31.236
14Uganda20.000
15Untuk pergi15.000
16Sierra Leone14.850
17Guatemala13.127
18India13.000
19Haiti10.000
20Madagaskar9.000

Direkomendasikan

Apa Sumber Sungai Dnieper?
2019
Siapa yang Mempengaruhi Kesenjangan Upah?
2019
Negara Yang Memiliki Petugas Polisi Terbanyak?
2019