10 Negara Penghasil Baja Terbesar Di Dunia

Baja muncul sebagai alternatif dari besi tradisional standar, karena fleksibilitas, daya tahan, dan kelenturannya. Produksi baja adalah usaha yang rumit dan mahal sebelum penemuan proses Bessemer. Proses Bessemer dinamai menurut penemunya, seorang warga Inggris bernama Sir Henry Bessemer, yang mengusulkan penggunaan ledakan udara yang kuat untuk melewati besi kasar ketika meleleh untuk mengurangi unsur karbonnya dan kemudian memproduksi baja. Beberapa penemuan dan kemajuan teknologi kemudian dan produksi baja sekarang menjadi industri global besar. Pembuatan baja di zaman kontemporer dimulai dengan penambangan bijih besi yang kemudian dilebur dalam blast furnace untuk memfasilitasi pembuangan kotoran dan karbon. Ada banyak nilai dan jenis baja yang tersedia di pasaran saat ini diklasifikasikan secara luas menjadi Stainless Steel, Alloy Steel, Tool Steel, dan Carbon Steel. Negara-negara penghasil baja teratas adalah Cina, Jepang, India, AS, Rusia, Korea Selatan, Jerman, Brasil, Turki, dan Ukraina.

10 Negara Penghasil Baja Terbesar Di Dunia

Republik Rakyat Tiongkok

Pada 2015, China memproduksi 803, 83 juta metrik ton Crude Steel terhitung 50, 3% dari total produksi dunia. China adalah rumah bagi perusahaan-perusahaan penghasil baja terbesar yang sebagian besar milik negara seperti, Hebei Iron and Steel Group, Angang Steel Company, Baosteel, Wuhan Iron and Steel Corp, dan Jiangsu Shagang Company. Pesatnya perkembangan ekonomi China juga menjadikannya baja negara pengguna teratas.

Produksi skala besar membuat baja China lebih murah dan sangat kompetitif di pasar global. Banyak negara telah berupaya untuk mengenakan pajak impor impor baja dari China dalam upaya untuk mendorong konsumsi baja buatan lokal.

Jepang

Terlepas dari ketergantungannya pada impor Besi dan Batubara dari dunia luar, Jepang menyumbang 105, 15 juta metrik ton dari produksi global baja mentah pada tahun 2015. Jepang memiliki dua perusahaannya yang menduduki peringkat sepuluh besar perusahaan penghasil baja global. Mereka adalah Nippon Steel & Sumitomo Metal dan JFE Holdings.Nippon Steel memiliki kantor pusat di Chiyoda, Tokyo di Jepang dengan fasilitas pabrik di seluruh negeri. Markas besar JFE Holdings juga berada di Chiyoda, Tokyo. JFE adalah perusahaan dengan beberapa anak perusahaan di beberapa negara yang terlibat dalam produksi baja.

Salah satu anak perusahaan utamanya adalah di AS, Baja California. Produksi baja di Jepang terutama terpusat di sekitar pelabuhan kota seperti Kobe-Osaka, Himeji, dan Tokyo-Yokohama untuk memfasilitasi pengiriman ekspor dan impor bahan baku.

India

India memproduksi 89, 58 juta metrik ton baja mentah pada tahun 2015. India telah berkembang jauh sejak tahun 1907 ketika pabrik produksi besi dan baja pertama kali didirikan disebut Tata Iron and Steel Company Ltd. Pertumbuhan industri baja di India telah terjadi sejak melimpahnya cadangan bijih besi dan batubara serta ketersediaan tenaga kerja. Industri baja di India berkontribusi sekitar 2% terhadap total PDB dan mempekerjakan lebih dari 600.000 orang. Investasi dan upaya pemerintah dalam industri baja di India diproyeksikan untuk meningkatkan produksi negara itu dan menjadi negara penghasil baja terbesar ke-2 di dunia.

Perusahaan penghasil baja teratas di India adalah Rashtriya Ispat Nigam Ltd dan milik pemerintah. Ini adalah kantor pusat di Visakhapatnam di India dan telah menggunakan teknologi canggih untuk meningkatkan produksi skala besar dan jaminan kualitas. Perusahaan terbesar kedua adalah Tata Steel dengan kantor pusatnya di Mumbai, Negara Bagian Maharashtra. Tata Steel memiliki pabrik produksi di 26 negara di seluruh dunia

Amerika Serikat

Perusahaan Baja di AS menghasilkan 78, 92 juta metrik ton dari produksi global baja mentah pada tahun 2015. Produksi baja di AS kembali ke 1629 ketika pabrik pertama didirikan di Massachusetts. Hari ini, AS adalah rumah bagi lebih dari 100 pabrik produksi baja di wilayah lokal di seluruh negeri. Sebagian besar produksinya berada di Pittsburg-Youngstown dengan beberapa industri di distriknya. Sebagian besar baja yang diproduksi secara lokal di AS dikonsumsi oleh industri mobil di Detroit dan Michigan. Perusahaan penghasil baja utama di AS adalah US Steel, Nucor, dan AK Steel. Industri ini mempekerjakan lebih dari 142.000 orang.

Ekonomi dan Efek Lingkungan dari Industri Baja

Negara-negara lain dengan produksi baja yang besar termasuk pada 2015 termasuk Rusia, yang memproduksi 71, 11 juta metrik ton pada tahun yang sama, diikuti oleh Korea Selatan (69, 73 juta metrik ton), Jerman (42, 68 juta metrik ton), Brasil (33, 25 juta metrik ton), Turki (31, 52 juta metrik ton), dan Ukraina (22, 93 juta metrik ton). Baja digunakan dalam berbagai industri yang berbeda di dunia saat ini dan terutama dalam konstruksi sebagai sumber daya utama dan juga dalam industri produksi mobil. Produk konsumen seperti peralatan rumah tangga dan peralatan dapur juga terbuat dari baja untuk memastikan ketahanan. Baja digunakan untuk mengemas bahan dan mengangkut sumber daya energi seperti minyak dan gas alam. Telah ada peningkatan kesadaran sehubungan dengan implikasi produksi baja, terutama yang berkaitan dengan lingkungan. Bijih besi adalah elemen dari kerak bumi, dan penambangan terus menerus menyebabkan penipisannya. Ekstraksi batubara dan emisi gas rumah kaca menyebabkan perubahan iklim dan degradasi lingkungan.

10 Negara Penghasil Baja Terbesar Di Dunia

PangkatNegara / Wilayah2015 (Produksi baja mentah (juta metrik ton)
1Republik Rakyat Tiongkok803.83
2Jepang105.15
3India89, 58
4Amerika Serikat78.92
5Rusia71.11
6Korea Selatan69.73
7Jerman42.68
8Brazil33.25
9Turki31.52
10Ukraina22, 93

Direkomendasikan

Situs Warisan Dunia UNESCO Di Kosta Rika
2019
Siapa Doukhobors?
2019
Api Biru Listrik Dari Gunung Ijen
2019