10 Negara Dengan Waktu Tunggu Terpanjang Untuk Impor

Perdagangan internasional melibatkan pertukaran barang dan produk lintas batas dan diatur oleh pemerintah dan organisasi internasional. Perdagangan berkontribusi besar terhadap produk domestik bruto nasional, belum lagi pentingnya dalam bidang sosial dan politik. Dengan demikian kemudahan negara-negara dapat mengekspor dan menerima impor sangat penting untuk pembangunan ekonomi. Sayangnya untuk beberapa negara, waktu impor sangat lambat dan menambah biaya produk. Mayoritas negara-negara ini terletak di Afrika, diikuti oleh Asia Tengah, Timur Tengah, dan Amerika Latin. Artikel ini membahas beberapa negara dengan waktu penerimaan impor paling lambat.

Waktu Impor Terpanjang

Waktu tunggu impor terlama dalam daftar adalah 130 hari kalender atau hanya lebih dari empat bulan! Di Sudan Selatan, mengimpor barang membutuhkan penyelesaian yang benar dari 12 dokumen terpisah. Bagian dari penjelasan untuk inefisiensi ini adalah bahwa Sudan Selatan baru; ia memisahkan diri dari Sudan pada 2011. Negara itu masih kekurangan institusi formal, infrastruktur, dan keterampilan administrasi. PDB pada tahun 2011 hanya $ 1.111. Waktu impor yang panjang ini menambah biaya barang yang kemudian diteruskan ke konsumen. Salah satu contohnya adalah impor makanan. Sudan Selatan mengimpor sejumlah besar sumber daya makanannya dan karena banyak faktor peningkatan biaya, biaya makanan juga meningkat sehingga banyak keluarga tidak dapat memenuhi kebutuhan makanan mereka.

Mengikuti pada daftar adalah negara Asia Tengah pertama, Uzbekistan. Negara ini telah berhasil mengurangi waktu impor menjadi 104 hari, namun masih menunggu lebih dari tiga bulan. Dengan waktu tunggu yang tinggi (waktu dari pelabuhan ke pembeli), ekonomi Uzbekistan menghadapi kerugian bisnis yang signifikan.

Berikutnya adalah Afghanistan, negara Timur Tengah pertama dalam daftar. Ini memiliki waktu penerimaan impor tiga bulan pada 91 hari. Negara ini mengimpor mesin, makanan, tekstil, dan produk minyak bumi. Setelah ini, Chad adalah negara berikutnya dalam daftar pada 90 hari dan kemudian Irak pada 82 hari waktu memimpin.

Dengan waktu impor yang sama dengan Irak, Venezuela adalah satu-satunya negara Amerika Latin dalam daftar. Seperti yang biasa terjadi di negara berkembang (dan khususnya Amerika Latin), dokumen birokrasi memakan banyak waktu yang tidak perlu dan melibatkan berdiri dalam barisan dan mengumpulkan prangko persetujuan dan tanda tangan pada segala hal. Saat ini, Venezuela mengalami depresi ekonomi ekstrem yang disebabkan oleh peningkatan kemiskinan dan inflasi, devaluasi mata uang (yang membuat negara lebih kompetitif di pasar ekspor tetapi buruk untuk impor), dan akibatnya kekurangan rumah tangga dasar yang diimpor barang.

Negara-negara yang tersisa semuanya di Afrika dan Asia Tengah. Mereka adalah Kyrgyzstan (73 hari), Zimbabwe (71 hari), Tajikistan (70 hari), dan Republik Afrika Tengah (68 hari). Meskipun waktu ini secara signifikan lebih kecil dari negara paling lambat (Sudan Selatan), mereka masih lebih dari dua bulan dan sama sekali tidak mewakili sistem perdagangan yang efisien.

Pentingnya Mengurangi Waktu Timbal

Impor adalah komponen penting untuk pembangunan ekonomi walaupun mereka memiliki potensi untuk mempengaruhi ekonomi secara negatif. Fakta ini benar terutama jika impor melebihi ekspor atau jika biaya impor terlalu tinggi. Semua negara yang disebutkan di sini adalah negara berkembang, dan akan mendapat manfaat dari penurunan waktu impor. Untuk mencapai hal ini, mungkin negara-negara ini harus mempertimbangkan negosiasi perjanjian perdagangan bebas dengan mitra dagang utama, mengurangi dokumen birokrasi, atau meningkatkan staf internal di lembaga perdagangan.

10 Negara Dimana Membutuhkan Waktu Terpanjang Untuk Menerima Impor

PangkatNegarawaktu untuk mengimpor dalam hari kalender
1Sudan Selatan130 hari
2Uzbekistan104 hari
3Afganistan91 hari
4Chad90 hari
5Irak82 hari
6Venezuela82 hari
7Kirgistan73 hari
8Zimbabwe71 hari
9Tajikistan70 hari
10Republik Afrika Tengah68 hari

Direkomendasikan

Negara Paling Menindas Menuju Homoseksualitas
2019
Dimana Danau Bifurkasi Terbesar Di Dunia?
2019
The Eight Spectacular Royal Parks Of London
2019