10 Importir Beras Terbesar Di Dunia

Salah satu ukuran terpenting dari kinerja ekonomi banyak negara Asia adalah harga dan kualitas berasnya. Maka, tidak mengherankan jika para pembuat kebijakan telah mengambil langkah signifikan dalam upaya mengendalikan dinamika perdagangan beras nasional mereka untuk menstabilkan pasar domestik masing-masing. Lima importir beras utama bertanggung jawab atas sekitar 30% dari total perdagangan global, dan sepuluh besar bertanggung jawab atas sekitar 50% dari total impor beras di seluruh dunia. Banyak pemain utama, termasuk importir top terbaru, China, berlokasi di Asia, yang merupakan benua yang paling bertanggung jawab atas perubahan di pasar beras dunia. Negara pengimpor beras penting lainnya termasuk Nigeria, Filipina, Iran, dan Indonesia.

Berbagai Jenis Beras Impor

Ada dua kategori utama yang menjadi dasar perdagangan beras global: beras non-wangi dan beras wangi. Varietas padi putih parboiled, Glutinous (lengket), dan paling panjang jatuh di bawah payung beras non-wangi, sedangkan Jasmine dan Basmati ditempatkan di bawah kategori harum.

Sepuluh tahun yang lalu, Thailand diakui sebagai kekuatan dominan di pasar beras Jasmine tetapi, dalam beberapa tahun terakhir, Kamboja dan Vietnam sama-sama membuat kemajuan besar ke pasar, menyebabkan pangsa Thailand di pasar Jasmine turun hingga kurang dari 50%. Hingga saat ini, Vietnam telah mengklaim 40% pangsa pasar global untuk beras Jasmine, menjadikannya pesaing terbesar secara global untuk beras Jasmine Thailand 'Hommali'.

Tujuan utama beras Jasmine gandum utuh adalah negara-negara berikut: Cina, Singapura, Malaysia, Amerika Serikat, Singapura, Hong Kong, dan Pantai Gading. Selain itu, antara 600 hingga 700 ribu ton beras melati rusak (kualitas lebih rendah) dikirimkan, terutama dikirim ke negara-negara Afrika Barat seperti Senegal, Ghana, dan Pantai Gading.

Padi putih dan beras putih tidak harum lainnya diekspor ke negara-negara Timur Tengah dan Afrika terutama oleh Thailand dan India. Di sisi lain, perdagangan beras Basmati saat ini didominasi oleh Pakistan dan India, dengan tujuan pengiriman mereka terutama ke negara-negara Timur Tengah. Pertumbuhan selama dekade terakhir dan setengah telah melihat peningkatan besar-besaran menjadi 4 juta ton dari 1 juta ton, dengan negara-negara tersebut sebagai kontributor utama pertumbuhan fenomenal.

Masa Depan Perdagangan Beras

Meskipun mengalami kenaikan besar selama 15 tahun terakhir, pasar beras global telah mengalami beberapa periode kontraksi selama beberapa tahun terakhir. Meskipun demikian, perdagangan beras dunia diperkirakan akan melalui ekspansi besar di tahun-tahun mendatang, karena negara-negara utama terus memulai program untuk meningkatkan produksi beras mereka dan secara drastis mengurangi ketergantungan mereka pada beras impor.

Ketika konsumen beras di dunia memodernisasi gaya hidup mereka dan mendiversifikasi diet mereka masing-masing, permintaan akan varietas beras baru juga diperkirakan akan meningkat, memungkinkan negara-negara lain untuk memainkan peran yang semakin penting di pasar beras global. Pertumbuhan China yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tahun 2015 datang sebagai kejutan dan, sampai saat ini, apakah akan terus mendominasi pasar masih menjadi pertanyaan sulit untuk dijawab. Para ahli mengklaim bahwa pada tahun 2040 pasokan beras tambahan tidak kurang dari 112 juta ton akan diperlukan untuk memenuhi permintaan global yang meningkat, terutama jika negara-negara dari Afrika gagal menangani populasi mereka sendiri yang terus bertambah dan kemudian kebutuhan sumber daya pangan yang lebih besar.

Importir Beras Terbesar Di Dunia

  • Lihat informasi sebagai:
  • Daftar
  • Grafik
PangkatNegaraImpor Beras (1.000 metrik ton)
1Cina4, 700
2Nigeria3.000
3Filipina1.800
4Iran1.600
5Indonesia1.600
6Arab Saudi1.550
7Uni Eropa1.500
8Irak1.200
9Senegal1.100
10Malaysia1.000

Direkomendasikan

Apa Sumber Sungai Dnieper?
2019
Siapa yang Mempengaruhi Kesenjangan Upah?
2019
Negara Yang Memiliki Petugas Polisi Terbanyak?
2019